Jika Bukan Pluto, Adakah Planet Kesembilan di Tata Surya Kita?

Oleh Liputan6.com pada 21 Jun 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 21 Jun 2020, 21:00 WIB
Mengintip Sisi `Psychedelic` Planet Pluto yang Menakjubkan
Perbesar
Gambar tersebut diabadikan oleh New Horizons, dengan teknik yang disebut `principal component analysis` (Doc: Express)

Liputan6.com, Jakarta - Dalam beberapa tahun belakangan ada kemungkinan planet baru yang besar dalam tata surya, namun hingga kini para ilmuwan masih belum menemukan informasi mengenai planet ke-sembilan itu (Pluto tidak termasuk, setelah ditetapkan sebagai bukan planet oleh ilmuwan).

Kita hanya mempelajari mengenai tata surya dalam beberapa tahun belakangan, dan melihat bagaimana astronomi luar cukup rumit, karena banyak objek yang terlalu kecil atau terlalu jauh. 

Selain Pluto, yang pada dasarnya ditemukan oleh keberuntungan buta pada 1930, pemahaman kita tentang tata surya luar sama sekali tidak ada sampai tahun 1992, ketika para astronom menemukan objek Sabuk Kuiper pertama mereka, sisa-sisa beku dari pembentukan sistem tata surya yang mengelilingi matahari di hampir kegelapan sempurna di luar Neptunus, seperti yang dikutip dari Live Science, Sabtu (20/6/2020).

Sejak saat itu ada ditemukan banyak ribuan objek lainnya, selanjutnya kita akan berfokus kepada kelas karakter yang dikenal sebagai objek trans-neptunian ekstrim, atau eTNO. Jika Anda belum pernah mendengar istilah yel-yel itu sebelumnya, jangan takut: itu adalah astronomi untuk "benar-benar jauh melewati orbit Neptunus."

Pada tahun 2003, astronom menemukan extreme-Trans Neptunian Objects (eTNO) yang diberi nama; Sedna. Sedna besar, sekitar setengah ukuran Pluto, tetapi duduk di orbit yang benar-benar aneh. Selama 11.000 tahun (dua kali lipat dari semua sejarah manusia yang tercatat), Sedna berayun dari 76 unit astronomi (AU; satu AU adalah jarak antara matahari dan Bumi) menjadi lebih dari 900 AU, lalu kembali lagi.

2 dari 3 halaman

Cerita Planet Kesembilan

Setelah Pluto, NASA Luncurkan Misi Ekspedisi Uranus dan Neptunus
Perbesar
NASA dikabarkan tengah mendesai pesawat antariksa yang nantinya akan diluncurkan untuk menjalankan misi ekspedisi planet Uranus dan Neptunus

Orbit Sedna ini sangat aneh, sehingga dibutuhkan penjelasan yang besar mengenai mengapa planet begitu besar dan terpisah tanpa sepenuhnya dikeluarkan dari tata surya? 

Mungkin ada orbit lain diluar Sedna yang membuatnya tidak termasuk dalam tata surya. 

Baru-baru ini, beberapa tim astronom mulai memperhatikan beberapa eTNO lainnya. Yaitu, sekelompok objek setengah lusin dengan orbit yang sama --mereka memiliki jumlah elips yang kira-kira sama, dan elips-elips tersebut dikelompokkan bersama.

Bayangan ini seperti mengambil bunga yang ada di padang rumput, dan ketika Anda melihat sesuatu yang janggal, itu akan sangat menarik.

Dan hal yang sama berlaku untuk eTNO yang unik ini: tidak ada alasan untuk mengharapkan orbit semacam ini secara kebetulan. Penjelasan terbaik, klaim para astronom, adalah bahwa sebuah planet baru, Planet Nine (sampai ilmuwan menemukan nama yang lebih baik), sedang membentuk dan 'mendekatkan' diri.

Namun sejak ada berita planet kesembilan ini, para ilmuwan belum pernah menunjukan seperti apa bentuk dari planet ini, karena planet ini masih relatif jauh dan kecil dari Bumi untuk diteliti. 

Dan pada saat yang sama, para astronom lain telah mempertimbangkan, dengan alasan bahwa eTNO khusus tidak begitu istimewa. Bisa jadi karena cara survei dirancang dan dilakukan, ilmuwan lebih cenderung menemukan eTNO dengan orbit yang aneh ini, dan bukan teman mereka yang memiliki orbit yang lebih normal, seperti planet pada umumnya.

Dengan kata lain, eTNO ini tidak tergembala oleh entitas misterius di tata surya luar. Tidak ada yang perlu dijelaskan --mereka hanya terlihat berbeda karena kita belum selesai mencari.

Terlebih lagi, sulit untuk menyeimbangkan keberadaan planet kesembilan dengan pembentukan tata surya seperti yang kita pahami saat ini. Astronom dapat, tentu saja, bekerja untuk melipat di planet kesembilan (katakanlah, dengan berdebat bahwa itu adalah inti gagal yang dikeluarkan dari sebuah planet atau planet ekstrasur jahat yang tertangkap), tetapi semakin rumit skenario yang didapat, semakin sulit untuk menelan.

Tanpa gambar yang jelas sebagai bukti dari planet ini, komunitas astronomi tidak akan sepenuhnya terombang-ambing oleh gerakan patuh segenggam bola es di tata surya luar. Jadi untuk saat ini pencarian planet baru terus berlanjut. 

 

Reporter: Yohana Belinda

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by