Proyeksi WHO: 100 Juta Vaksin Corona COVID-19 Akhir 2020, 2 Miliar pada 2021

Oleh Hariz Barak pada 21 Jun 2020, 17:00 WIB
Diperbarui 21 Jun 2020, 17:00 WIB
vaksin corona
Perbesar
vaksin corona

Liputan6.com, Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, pada Kamis 18 Juni 2020, mengatakan bahwa beberapa ratus juta dosis vaksin virus corona baru dapat diproduksi pada akhir tahun ini dan ditargetkan pada mereka yang paling rentan terhadap virus.

Badan kesehatan PBB mengatakan sedang mengerjakan asumsi itu, dengan pandangan untuk dua miliar dosis pada akhir 2021, ketika perusahaan farmasi bergegas mencari vaksin virus corona.

Kepala ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan, mengatakan para peneliti sedang mengerjakan lebih dari 200 kandidat vaksin di seluruh dunia, termasuk 10 yang sedang dalam pengujian manusia.

"Jika kami sangat beruntung, akan ada satu atau dua kandidat yang sukses sebelum akhir tahun ini," katanya dalam konferensi pers virtual Kamis 18 Juni, AFP melaporkan seperti dikutip dari Sciencealert.com, Sabtu (20/6/2020).

Dia mengidentifikasi tiga kelompok yang paling membutuhkan gelombang pertama dosis vaksin.

Mereka adalah pekerja garis depan dengan paparan tinggi, seperti petugas medis dan polisi; mereka yang paling rentan terhadap penyakit, seperti orang tua dan penderita diabetes; dan orang-orang di lingkungan transmisi tinggi, seperti daerah kumuh perkotaan dan rumah perawatan.

"Anda harus mulai dengan yang paling rentan dan kemudian semakin memvaksinasi lebih banyak orang," kata Swaminathan.

"Kami sedang mengerjakan asumsi bahwa kami mungkin memiliki beberapa ratus juta dosis pada akhir tahun ini, sangat optimis," katanya.

"Kami berharap pada tahun 2021 kami akan memiliki dua miliar dosis satu, dua atau tiga vaksin efektif untuk didistribusikan di seluruh dunia. Tetapi rencana itu 'hanya jika', karena kami belum memiliki vaksin yang terbukti."

"Tetapi karena semua investasi dilakukan untuk ini, katakanlah kita memiliki dua miliar dosis pada akhir tahun 2021 - kita harus dapat memvaksinasi setidaknya populasi prioritas ini."

Eksekutif perusahaan farmasi akhir bulan lalu mengatakan bahwa satu atau beberapa vaksin COVID-19 dapat mulai diluncurkan sebelum 2021, tetapi memperingatkan bahwa perkiraan total 15 miliar dosis akan diperlukan untuk menekan virus.

Swaminathan mengatakan para ilmuwan sedang menganalisis 40.000 sekuens virus corona baru dan sementara semua virus bermutasi, yang ini sejauh ini kurang dari influenza, dan belum bermutasi di bidang utama yang akan mengubah tingkat keparahan penyakit atau respons kekebalan.

 

2 dari 3 halaman

Hydroxychloroquine Disetop

Obat Malaria Hydroxychloroquine.
Perbesar
Obat Malaria Hydroxychloroquine. (AP / John Locher)

Pada hari Rabu, WHO memutuskan untuk menghentikan uji coba hydroxychloroquine sebagai pengobatan untuk pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, setelah bukti dari riset bahwa itu tidak berpengaruh pada pengurangan tingkat kematian.

Obat malaria dan rheumatoid arthritis yang telah berusia puluhan tahun, hydroxychloroquine telah menjadi pusat kontroversi politik dan ilmiah.

Tetapi, Swaminathan mengatakan uji coba non-WHO yang sedang berlangsung mencoba untuk menentukan apakah itu dapat membantu melindungi terhadap pengembangan penyakit, baik sebelum atau setelah paparan virus.

Ini sedang diuji pada petugas kesehatan dan orang lain dengan paparan tinggi terhadap virus dalam uji coba besar secara acak.

"Hydroxychloroquine tidak memiliki --kami tahu pasti sekarang-- tidak memiliki dampak" pada tingkat kematian untuk pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, katanya.

"Di mana masih ada kesenjangan adalah: apakah ia memiliki peran sama sekali dalam pencegahan, atau dalam meminimalkan keparahan pada infeksi dini?

"Untuk profilaksis ... keputusan terakhir belum keluar," katanya.

Hydroxychloroquine adalah salah satu dari empat obat atau kombinasi obat dalam WHO's Solidarity Trial --dianggap sebagai standar emas untuk penyelidikan klinis-- yang mencakup pasien rumah sakit di beberapa negara.

Percobaan bertujuan untuk menemukan dengan cepat apakah obat tertentu memperlambat perkembangan penyakit atau meningkatkan peluang hidup.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓