Terkuak, Ini Alasan Korea Utara Bom Kantor Perhubungan hingga Sebut Korsel Anjing Kampung

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 18 Jun 2020, 13:02 WIB
Diperbarui 18 Jun 2020, 13:02 WIB
FOTO: Korea Utara Ledakkan Kantor Penghubung dengan Korea Selatan
Perbesar
Ledakan kantor penghubung antara Korea Utara dengan Korea Selatan di Kaesong, Korea Utara, Selasa (16/6/2020). Kantor penghubung antara Korea Utara dengan Korea Selatan itu didirikan dua tahun lalu. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Liputan6.com, Seoul - Korea Utara telah meledakkan kantor penghubung bersama di dekat perbatasan antar-Korea, tetapi masih di wilayahnya sendiri.

Kantor yang dibuka pada tahun diplomasi yang kuat yakni 2018, awalnya memiliki tujuan untuk membantu kedua pihak saling berkomunikasi, seperti dikutip dari laman BBC, Kamis (18/6/2020). 

Namun pada awal Juni 2020, Korea Utara menyatakan kemarahannya terhadap propaganda lintas batas dan kemudian memutus semua komunikasi dengan Korea Selatan.

Pyongyang kemudian meningkatkan ketegangan lebih lanjut dengan mengancam akan memindahkan pasukan kembali ke daerah-daerah zona perbatasan yang ditinggalkannya setelah kesepakatan 2018.

Ledakan kantor penghubung tersebut adalah langkah paling simbolis yang sejauh ini dilakukan Korea Utara terhadap Korea Selatan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Alasan Korea Utara

FOTO: Korea Utara Ledakkan Kantor Penghubung dengan Korea Selatan
Perbesar
Kondisi sebelum ledakan kantor penghubung antara Korea Utara dengan Korea Selatan di Kaesong, Korea Utara, Selasa (16/6/2020). Sebelumnya, Kim Yo-jong menyatakan adegan tragis akan terjadi di kantor penghubung yang disebutnya tak berguna itu. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Kemarahan Pyongyang atas propaganda lintas batas adalah penjelasan resmi dari insiden ini. Namun propaganda itu bukanlah hal yang baru.

Kelompok-kelompok aktivis di Selatan secara rutin mengirim balon, melintasi perbatasan membawa barang-barang seperti selebaran yang mengecam pelanggaran hak asasi manusia di Pyongyang.

Para analis berpikir Korea Utara mungkin mencoba untuk secara sengaja meningkatkan situasi demi mendapatkan lebih banyak pengaruh jika pembicaraan diplomatik dilanjutkan. Ini akan menjadi pesan yang ditujukan untuk Seoul dan Washington DC, menurut Jeongmin Kim, Koresponden Seoul di NK News.

Penghancuran kantor penghubung "sebagian besar tidak relevan dengan hubungan AS-Korea Utara," katanya.

Tetapi "itu masih bisa berfungsi sebagai pesan bahwa Korea Utara bersedia menarik diri dari isyarat niat baik yang dipublikasikan secara luas yang telah mereka buat di masa lalu - jika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan".

Di sisi lain, sebuah artikel media pemerintah menuduh Korsel melanggar perjanjian 2018 dan berperilaku seperti "anjing mongrel (anjing kampung)", sementara saudara perempuan Kim Jong-un menuduh presiden Korsel sebagai pelayan AS.

Sementara Korea Selatan mengatakan, pihaknya akan tetap terbuka untuk melakukan perundingan, Korea Selatan mengecam tindakan Korut sebagai keputusan yang tidak masuk akal dan makin merusak hubungan. 

Ketegangan pun meningkat tajam dalam beberapa pekan terakhir. Sebagian didorong oleh pembelot di Selatan yang mengirim propaganda melewati perbatasan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya