Dianggap Simbol Rasisme, Kepala Patung Christopher Columbus Dipenggal di AS

Oleh Tommy Kurnia pada 11 Jun 2020, 12:50 WIB
Diperbarui 11 Jun 2020, 12:50 WIB
Patung Christopher Columbus dipenggal di kota Boston.
Perbesar
Patung Christopher Columbus dipenggal di kota Boston. Dok: CBS Local

Liputan6.com, Boston - Patung penjelajah Christopher Columbus dipenggal di Boston, Amerika Serikat. Gerakan pengrusakan patung dengan sejarah rasis sedang terjadi di Amerika Serikat dan Belgia.

CBS Boston melaporkan patung itu dipenggal pada 10 Juni. Lokasi patung itu berada di taman North End.

Polisi masih menginvestigasi insiden ini. Belum diketahui siapa yang memenggal patung tersebut.

Kejadian ini mendapat sambutan baik dari kelompok pribumi setempat. Mereka berkata sudah lama ingin patung itu dipindahkan dari taman karena dianggap simbol rasisme.

"Kami meminta selama bertahun-tahun agar patungnya diturunkan, dan Columbus tidak lagi dirayakan," ujar Mahtowin Munro, anggota United American Indians of New England, seperti dikutip Kamis (11/6/2020). 

Hari Columbus dirayakan di AS pada 12 Oktober. Perayaan itu untuk mengingat kedatangan Christoper Columbus ke Dunia Baru pada 1492.

Wali Kota Boston Marty Walsh berkata akan memperbaiki patung itu. Ia berkata akan mengadakan dialog terlebih dahulu sebelum menentukan apakah patung itu akan kembali didirikan ke taman.

Aksi pengrusakan patung menimbulkan pro dan kontra di AS terkait nilai sejarah dari patung-patung itu.

Dua tali diikatkan pada leher patung Christopher Columbus saat sekelompok massa merobohkannya di Minnesota State Capitol, St. Paul, Minnesota, Amerika Serikat, Rabu (10/6/2020). Patung Christopher Columbus jadi amukan massa setelah kematian George Floyd. (Evan Frost/Minnesota Public Radio via AP)

Di Minnesota, patung Christopher Columbus juga dijatuhkan oleh kelompok American Indian Movement (AIM). Bagian leher patung itu dipasang tali kemudian ditarik jatuh.

AP News melaporkan patung Christopher Columbus juga ditarget aksi vandalisme di San Frnansisco. Patung itu dicat merah, namun dibersihkan oleh otoritas setempat.

2 dari 3 halaman

Aksi di Eropa

FOTO: Imbas Kasus Floyd, Patung Raja Belgia Leopold II Dirusak
Perbesar
Patung Raja Belgia Leopold II dicoret dengan cat dan grafiti di Brussel, Belgia, Rabu (10/6/2020). Di tengah protes dunia atas kematian George Floyd, patung Raja Leopold II dirusak karena pemerintahannya yang brutal ketika menguasai Kongo ratusan tahun silam. (AP Photo/Virginia Mayo)

Aksi serupa terjadi di Eropa. Patung Raja Leopold II di Belgia menjadi sasaran aksi vandalis karena patung itu dianggap mengandung nilai-nilai rasisme. 

Patung itu dicoret-coret oleh warga dan dituliskan kata Pardon (maaf).

Raja Leopold II merupakan raja yang memerintah saat Belgia menjajah Kongo. Sejarah mencatat aksi-aksi kejam Raja Leopold II, seperti aksi penyiksaan dan mutilasi. 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓