Protes Anti Rasisme Pecah di Amerika Serikat, Jadi Keuntungan Buat China?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 08 Jun 2020, 08:28 WIB
Diperbarui 08 Jun 2020, 08:28 WIB
Demo Kematian George FLoyd Masih Berlanjut di AS
Perbesar
Ribuan orang berkumpul untuk demonstrasi damai dalam mendukung George Floyd dan Regis Korchinski-Paquet dan protes terhadap rasisme, ketidakadilan dan kebrutalan polisi, di Vancouver (31/5/2020). (Darryl Dyck / The Canadian Press via AP)

Liputan6.com, Jakarta - Protes massal di Amerika Serikat yang kini terjadi seakan meningkatkan kepedulian juga di seluruh dunia, tetapi China mengawasi dengan kacamata khusus.

Ketika protes anti-rasisme terjadi di AS, Beijing telah memanfaatkan kejadian tersebut untuk menyerang Washington karena telah mendukung demonstrasi pro-demokrasi Hong Kong tahun lalu.

Seperti mengutip laman BBC, Senin (8/6/2020), media pemerintah China telah memberikan liputan luas pada aksi protes, menyoroti adegan kacau dan dugaan kebrutalan polisi di Amerika untuk mengklaim bahwa China menikmati stabilitas sosial yang lebih besar.

Berbicara kepada audiensi internasional, para diplomat China berusaha untuk menggambarkan Beijing sebagai pemimpin global yang bertanggung jawab, berdiri dalam solidaritas dengan negara-negara lain dalam mengutuk perbedaan ras dan ketidakadilan di AS.

Kantor berita pemerintah China Xinhua menggambarkan kerusuhan sipil AS sebagai "lanskap indah Pelosi" - sebuah rujukan ke komentar Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada musim panas lalu bahwa protes di Hong Kong adalah "pemandangan indah untuk dilihat".

Pemimpin redaksi media Global Times, Hu Xijin menulis bahwa politisi Amerika sekarang dapat "menikmati pemandangan ini dari jendela mereka sendiri".

Beijing telah lama mengutuk politisi Amerika, termasuk Pelosi, karena "memuliakan kekerasan" yang datang dari demonstran Hong Kong, yang dikategorikan oleh China sebagai "perusuh yang menunjukkan tanda-tanda terorisme".

Protes tersebut diketahui telah melumpuhkan Hong Kong hampir sepanjang tahun lalu, sehingga mendorong Beijing untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional baru di wilayah itu pada Mei, hanya dua minggu menjelang peringatan penumpasan Lapangan Tiananmen.

Aynne Kokas, seorang staf pengajar senior pada Pusat Urusan Publik Universitas Miller di Virginia, mengatakan bahwa baik AS maupun China bersaing dengan tingkat ketidakstabilan domestik yang tinggi yang dipicu oleh pandemi global Virus Corona baru dan peristiwa politik.

"Sekarang adalah momen kunci yang melaluinya, China dapat memanfaatkan kurangnya stabilitas di AS, untuk lebih efisien mempromosikan tujuan keamanan nasionalnya sendiri," katanya.

2 dari 5 halaman

Kritik atas AS yang Terapkan Standar Ganda

Demonstran Tiarap di Jalan
Perbesar
Anggota komunitas LGBTQ bersama pengunjuk rasa Black Lives Matter melakukan aksi tiarap di jalan dengan tangan seolah terikat di West Hollywood, California, Rabu (3/6/2020). Aksi menyimbolkan momen terakhir George Floyd saat lehernya ditindih lutut polisi Minneapolis pada 25 Mei. (AP/Richard Vogel)

Para pejabat China dan Hong Kong juga menyerukan AS untuk menerapkan "standar ganda" dalam menanggapi kerusuhan sipil.

"Anda tahu ada kerusuhan di Amerika Serikat dan kami melihat bagaimana pemerintah daerahnya bereaksi," kata pemimpin eksekutif Hong Kong, Carrie Lam.

"Dan kemudian di Hong Kong, ketika kita mengalami kerusuhan serupa, kita melihat posisi apa yang mereka adopsi saat itu."

Pandangan para pejabat dianut oleh banyak pengguna media sosial Cgina, yang menjuluki Amerika sebagai "negara standar ganda".

Tuduhan penggunaan kekuatan kepolisian yang berlebihan selama protes AS telah mendapat sorotan oleh media pemerintah China, untuk mendelegitimasi posisi Washington dalam menegakkan kebebasan serta demokrasi.

Dalam satu contoh, penyiar pemerintah China Central Television melaporkan bahwa jurnalis Amerika sedang disemprot lada dan seorang fotografer lepas sebagian dibutakan oleh peluru karet saat meliput protes.

Asisten Komunikasi Global Universitas Negeri Georgia Profesor Maria Repnikova mengatakan bahwa skala dan intensitas liputan media negara China tentang protes AS belum pernah terjadi sebelumnya.

"Ini kuat, karena mereka tidak mengada-ada," kata Prof Repnikova, tetapi dia menunjukkan bahwa media pemerintah China telah memilih gambar-gambar yang lebih damai dari kepolisian Hong Kong dan yang paling kejam dari AS.

China sendiri telah banyak dikritik karena menindak kebebasan pers, yang jarang disebutkan oleh pemerintah dan medianya.

Di Weibo, banyak yang melihat kebebasan dan demokrasi Amerika sebagai risiko, ketika polisi menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa yang damai dan militer pun dikerahkan untuk memadamkan protes.

Kokas mengatakan: "Media pemerintah China tidak harus membuat narasi, mereka hanya dapat berbicara tentang peristiwa objektif yang telah terjadi di Washington DC, yang merongrong prinsip kebebasan berbicara dan kebebasan berkumpul."

Retorika AS tentang hak-hak demokratis Hong Kong sekarang tampaknya "sangat kosong", tambahnya, "ketika helikopter militer terbang di atas langit [Washington] DC".

3 dari 5 halaman

Diplomat China Kutuk Rasisme

Mural George Floyd di Jalanan Manchester
Perbesar
Warga mengamati mural George Floyd di Manchester tengah, Inggris (4/6/2020). George Floyd tewas kehabisan napas saat dalam penahanan pihak kepolisian Negara Bagian Minnesota, wilayah Midwest Amerika Serikat, pada pekan lalu. (Xinhua/Jon Super)

Para diplomat China juga semakin blak-blakan dalam mengambil kesempatan untuk menyoroti kegagalan pemerintahan AS dan mempromosikan Beijing sebagai pemimpin global yang lebih bertanggung jawab.

Kokas menggambarkan ini sebagai kelanjutan dari strategi propaganda negara pada pandemi COVID-19 - ketika Amerika gagal, China ada di sini untuk membantu.

Para diplomat China di Twitter me-retweet pesan-pesan pejabat PBB dan Uni Afrika, mengecam diskriminasi rasial dan kebrutalan polisi di AS.

Juru bicara kementerian luar negeri Cina Hua Chunying menulis di Twitter: "Aku tidak bisa bernapas", dengan screencap kritik juru bicara departemen luar negeri AS Morgan Ortagus sebelumnya atas penanganan Beijing di Hong Kong.

Tetapi pesan Hua yang lain mengecam rasisme anti-hitam yang menjadi bumerang di Twitter, karena ia memasukkan "semua kehidupan penting" ("All Lives Matter"), sebuah frasa yang sering digunakan untuk melemahkan gerakan "kehidupan hitam".

Sementara itu, ada laporan bahwa penduduk Afrika di kota Guangzhou di China selatan telah didiskriminasi dan dipaksa menjalani karantina selama pandemi Virus Corona baru.

Beijing belum secara resmi meminta maaf atas kesalahan penanganan tersebut, melainkan hanya menyatakan bahwa ada beberapa "kesalahpahaman".

Seorang pengguna Weibo pun menyatakan kekecewaan mereka, karena orang tersebut melihat "beberapa orang China mengkritik orang lain karena diskriminasi ras, tetapi ketika menyangkut rasisme anti-kulit hitam mereka sendiri, mereka menerima begitu saja".

China juga dituduh menahan ratusan ribu warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya di kamp-kamp penjara dengan keamanan tinggi di wilayah Xinjiang.

4 dari 5 halaman

Sentimen Anti Amerika Meningkat di antara Warga China

FOTO: Kematian George Floyd Picu Kemarahan Warga Dunia
Perbesar
Demonstan berkumpul untuk mengecam kematian George Floyd di Paris, Prancis, Selasa (2/6/2020). Kematian pria kulit hitam George Floyd saat ditangkap oleh polisi Amerika Serikat memicu kemarahan di sejumlah negara. (AP Photo/Michel Euler, File)

Seorang pengguna di media sosial Weibo menulis: "Pemerintah AS telah mengobarkan kekerasan di seluruh dunia, sekarang rakyat Amerika akhirnya terbangun. Pemerintah AS layak menerima ini!"

Beijing dan media pemerintahnya menyebarkan teori bahwa Washington lah yang memicu protes di Hong Kong, menyebutnya sebagai "tangan hitam" di balik kerusuhan.

Ketika hubungan AS-China memburuk akibat protes Hong Kong, konflik perdagangan dan pandemi, sentimen anti-Amerika tampaknya meningkat di China.

Ribuan komentar di Weibo menggambarkan protes AS sebagai "karma" untuk Washington.

Tetapi beberapa orang China tampaknya benar-benar sedih dengan situasi ini.

"Ini menginjak-injak hak asasi manusia! Demokrasi di AS berakhir pada saat yang tepat ini," seorang pengguna Weibo berkomentar di bawah video yang menunjukkan reporter CNN ditangkap.

Banyak orang di Weibo juga menyuarakan dukungan untuk gerakan hak-hak sipil. 

"Tidak banyak yang berubah setelah beberapa generasi kekacauan. Saya harap kali ini akan menghasilkan hasil yang lebih baik," mengutip sebuah komentar.

Meskipun demikian, beberapa orang China juga merenungkan kelemahan yang dimiliki oleh negara mereka.

Seorang pengguna Weibo menulis tentang "iri akan kebebasan berekspresi" di AS, karena protes anti-pemerintah sering kali ditindak tegas di China.

 

5 dari 5 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓