31-5-2005: Terkuak Identitas Deep Throat, Si Pembocor Skandal Watergate

Oleh Hariz Barak pada 31 Mei 2020, 06:00 WIB
Diperbarui 31 Mei 2020, 06:00 WIB
Bendera di gedung-gedung federal AS dikibarkan setengah tiang untuk menghormati kepergian John McCain (AP/J David Ake)

Liputan6.com, Washington DC - Hari ini 15 tahun yang lalu, identitas "Deep Throat" --sumber rahasia yang membantu mengungkap skandal Watergate-- terkuak, mengakhiri spekulasi selama 30 tahun tentang siapa pengungkap peristiwa ternama dalam sejarah Amerika Serikat.

W. Mark Felt mengumumkan pengakuannya sebagai sang Deep Throat dalam sebuah artikel di majalah Vanity Fair pada 31 Mei 2005, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (31/5/2020).

Pengakuan itu mengejutkan wartawan legendaris Bob Woodward dan Carl Bernstein, yang mewartakan skandal Watergate untuk pertama kalinya pada 1970-an dan berujung pada pengunduran diri Presiden Richard Nixon kala itu. Kedua jurnalis itu pernah berjanji untuk merahasiakan identitas narasumber mereka (yakni Felt) sampai kematian mereka, hingga Felt membuat pengakuan publik.

Bagi kubu dan simpatisan Nixon, pengakuan itu membuktikan kecurigaan awal sang presiden, yang telah berspekulasi bahwa Felt adalah informan rahasia pada awal 1973.

Pertanyaan "Siapa Deep Throat?" telah diselidiki tanpa henti pada tahun-tahun berikutnya sejak Watergate muncul dalam film, buku, acara televisi, dan di Internet.

Amerika terobsesi dengan sosok bayangan yang berusaha keras untuk menyembunyikan keterlibatannya dengan wartawan the Washington Post. Meskipun namanya sering disebut sebagai kemungkinan, Felt secara konsisten menyangkal Deep Throat, bahkan menulis dalam memoarnya tahun 1979, "Saya tidak pernah membocorkan informasi ke Woodward dan Bernstein atau kepada orang lain!"

Bahkan, enam tahun sebelum pengungkapan dirinya, ia pernah mengatakan, "Itu akan bertentangan dengan tanggung jawab saya sebagai karyawan setia FBI untuk tidak membocorkan informasi."

2 dari 3 halaman

Latar Belakang Pembocoran Felt

Richard Nixon (AP: Charles Tasnadi)
Richard Nixon (AP: Charles Tasnadi)

Setelah kematian J. Edgar Hoover, direktur FBI saat itu, Felt, yang menjabat sebagai asisten direktur, menginginkan posisi itu dan marah atas kegagalan Nixon untuk mengangkatnya. Dia juga kesal atas upaya Nixon untuk menghentikan penyelidikan biro ke pembobolan Watergate.

Jadi, ketika jurnalis the Post Bob Woodward memanggil karyawan veteran FBI untuk meminta informasi tentang penyelidikan Watergate, Felt setuju untuk berbicara. Tetapi kerjasamanya datang dengan batasan ketat. Felt menolak untuk dikutip, bahkan secara anonim, dan setuju hanya untuk mengonfirmasi informasi yang telah diperoleh, menolak untuk memberikan informasi baru. Dan, tentu saja, para wartawan harus berjanji untuk merahasiakan identitasnya. Felt hanya dihubungi mengenai hal-hal yang sangat penting.

Meskipun keduanya awalnya berbicara melalui telepon, Felt segera mulai khawatir bahwa teleponnya dapat disadap. Jadi, dia dan Woodward menyusun serangkaian sinyal dan mulai bertemu di tengah malam di garasi parkir. Selama bulan-bulan berikutnya, Felt menguatkan cerita yang menghubungkan komite pemilihan kembali Nixon dengan pembobolan Watergate dan investigasi ilegal Partai Demokrat. Dia juga memberi tahu Woodward tentang sifat skandal itu, yang mengindikasikan bahwa itu bisa ditelusuri kembali ke pejabat tinggi pemerintah, termasuk ke Presiden Nixon sendiri.

Setelah pengakuan Felt, baik Woodward dan Bernstein menyatakan kekhawatiran bahwa, karena minat yang kuat pada misteri Deep Throat selama bertahun-tahun, peran Felt dalam mengungkap jaringan kebohongan yang rumit dan penipuan tentang Watergate yang mungkin terlalu dilebih-lebihkan. Mereka mengingatkan orang Amerika bahwa sumber-sumber lain, rekaman rahasia Gedung Putih pada era Nixon, audiensi Watergate Senat, dan aksi bersejarah Mahkamah Agung AS, semuanya memainkan peran penting dalam mengungkap kebenaran.

Pada tahun 1973, the Washington Post memenangkan Hadiah Pulitzer dalam pelayanan publik karena liputannya atas skandal Watergate.

W. Mark Felt meninggal pada 18 Desember 2008, pada usia 95.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓