7 Negara Eropa Ini Segera Dibuka Kembali untuk Turis, Siap Jalan-Jalan Lagi?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 27 Mei 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 27 Mei 2020, 21:00 WIB
Menara Eiffel
Perbesar
Suasana Menara Eiffel yang diselimuti salju di Paris, Prancis (7/2). Hujan salju yang sangat lebat membuat transportasi umum di paruh utara Prancis dan di Paris tidak dapat beroperasi. (AFP Photo / Thomas Samson)

Liputan6.com, Jakarta - Desitanasi pariwisata terbesar di dunia telah ditutup sejak menjadi pusat pandemi Virus Corona COVID-19. Tetapi menjelang musim panas tiba, Eropa sangat ingin mengangkat pembatasan sehingga membuat para turis mendongkrak ekonomi yang terpukul.

Di seluruh bagian benua, berbagai negara yang saat ini masih menjalani karantina atau pembatasan, sedang berusaha mencari cara tentang bagaimana mereka akan kembali menyambut wisatawan.

Pekan lalu, Uni Eropa meluncurkan rencana aksi untuk membuka kembali perbatasan internalnya, dengan aman menyalakan sektor transportasi dengan menghidupkan kembali koneksi kereta api, jalan, udara dan laut yang telah ditutup selama pandemi.

Ini adalah keadaan yang ditunggu-tunggu oleh jutaan calon turis yang ingin berwisata serta merasakan budaya Eropa setelah berminggu-minggu atau berbulan-bulan diasingkan di rumah dalam keadaan terkunci.

"Kita semua perlu istirahat, terutama setelah kurungan ini," kata Thierry Breton, komisaris pasar internal Uni Eropa.

"Kami ingin menikmati liburan musim panas, kami ingin melihat keluarga dan teman-teman kami walaupun mereka tinggal di daerah lain, di negara lain.Tapi kami ingin bisa tetap sehat dan aman karena kami tahu virus akan tetap ada untuk kami selama beberapa waktu," tambahnya.

Eropa menyumbang 50% dari pasar pariwisata global dalam hal kedatangan dan menjadi sangat terpukul oleh pembatasan selama ini. Kota-kota yang biasanya ramai seperti Venesia, Roma, Paris, dan Barcelona telah kosong selama berbulan-bulan. 

Melansir CNN, Rabu (27/5/2020), berikut adalah 7 negara di benua Eropa yang siap dibuka kembali bagi para turis:

2 dari 10 halaman

1. Prancis

Menara Eiffel berterima kasih kepada petugas kesehatan
Perbesar
Awak media berdiri di depan Menara Eiffel dengan tulisan 'Merci" (terima kasih) yang terpampang di Paris, Jumat (27/3/2020). Menara Eiffel menampilkan pesan dukungan dan terima kasih kepada tenaga kesehatan di Prancis yang berada di garda depan memerangi pandemi COVID-19. (AP/Thibault Camus)

Wisatawan internasional yang ingin berkunjung ke Prancis sepertinya masih harus menunggu waktu agak lama. Namun, bagi wisatawan domestik, mereka akan bisa menikmatinya sebentar lagi.

Sama seperti wilayah Uni Eropa lain, perbatasannya telah ditutup untuk pengunjung non-UE selama dua bulan terakhir - dengan UE baru-baru ini merekomendasikan perpanjangan larangan hingga 15 Juni 2020.

Mulai sekarang hingga setidaknya 24 Juli, siapa pun yang memasuki negara itu, kecuali warga negara Uni Eropa atau kedatangan dari Inggris, akan dikenakan karantina wajib selama 14 hari.

Sementara pengunciannya perlahan-lahan dicabut, dengan sekolah, restoran, dan kafe di negara itu dibuka kembali dalam beberapa minggu mendatang, menteri dalam negeri Prancis, Christophe Castaner, telah menjelaskan bahwa negara itu tidak akan mengadaptasi pembatasan perbatasannya untuk masa mendatang. Namun, hotel dapat diberikan izin untuk melanjutkan bisnis dalam beberapa minggu mendatang.

Sambil menunggu lampu hijau dari pemerintah, para pemilik usaha telah "menetapkan standar keselamatan yang ketat dan protokol pembersihan," dalam persiapan untuk membuka kembali.

Meskipun mereka tidak mengharapkan banyak, jika ada, pengunjung internasional dalam beberapa bulan mendatang, sebagian besar pendapatan sejumlah hotel berasal dari perjalanan domestik, yang tampaknya akan meningkat secara signifikan jika pembatasan perbatasan tetap berlaku.

3 dari 10 halaman

2. Yunani

Mykonos, Yunani
Perbesar
Mykonos, Yunani (LOUISA GOULIAMAKI / AFP)

Yunani mungkin akhirnya menjadi salah satu tujuan Eropa pertama yang membuka kembali wilayahnya bagi wisatawan.

Negara Mediterania itu telah berhasil menjaga angka kematian akibat COVID-19 sangat rendah, dengan kurang dari 170  kematian sejauh ini, lantaran memberlakukan kuncian yang ketat sejak dini.

Minggu ini, perdana menteri Kyriakos Mitsotakis mengumumkan negara itu akan dibuka kembali untuk turis pada 15 Juni.

"Periode pariwisata dimulai pada 15 Juni, ketika hotel-hotel musiman dapat dibuka kembali," kata Mitsotakis dalam pernyataan yang disiarkan televisi pada 20 Mei.

"Mari kita menjadikan musim panas ini epilog krisis [COVID-19]," tambahnya.

Menurut Mitsotakis, upaya pembatasan di sejumlah tujuan pariwisata Yunani perlahan-lahan akan dimulai kembali dari 1 Juli, dan wisatawan tidak lagi diharuskan untuk mengikuti tes COVID-19 atau masuk ke karantina.

Namun, menteri pariwisata Haris Theoharis mengatakan pejabat kesehatan akan melakukan tes di tempat bila perlu.

Selain itu, pajak pertambahan nilai (PPN) untuk semua transportasi akan dikurangi menjadi 13% dari 24% dalam upaya untuk memikat wisatawan.

Berita itu muncul tak lama setelah situs arkeologi Acropolis, yang terletak di Athena, dibuka kembali pada 18 Mei, bersama dengan sekolah menengah dan pusat perbelanjaan di negara itu.

Namun, pada liburan musim panas 2020 mendatang, Yunani mungkin akan sangat berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya karena alasan yang jelas.

"Pengalaman pariwisata musim panas ini mungkin sedikit berbeda dari yang Anda miliki di tahun-tahun sebelumnya," kata Mitsotakis.

"Mungkin tidak ada bar yang terbuka, atau tidak ada kerumunan orang, tetapi Anda masih bisa mendapatkan pengalaman yang fantastis di Yunani - asalkan epidemi global berada di jalur menurun.

"Pembatasan perjalanan di dalam negeri juga dicabut pada 18 Mei, "memungkinkan perpindahan dari satu prefektur ke prefektur lain," selain dari pulau-pulau.

Bar dan restoran diperkirakan akan kembali beroperasi pada 25 Mei, yang pada hari yang sama larangan bepergian ke pulau-pulau Yunani akan dicabut.

Hotel-hotel kota Yunani dijadwalkan dibuka kembali pada 1 Juni diikuti oleh hotel musiman sebulan kemudian.

Saat ini, semua penumpang internasional harus mengikuti tes COVID-19 pada waktu kedatangan di Yunani atau menjalani karantina selama 14 hari.

Mitsotakis sebelumnya menyarankan wisatawan akan diminta untuk menjalani pengujian sebelum kunjungan mereka sebagai tindakan pencegahan lebih lanjut.

Untuk saat ini, semua warga negara non-Uni Eropa dilarang memasuki Yunani hingga 15 Juni, sementara sebagian besar rute penerbangan berbiaya rendah, yang merupakan sebagian besar kedatangan udara asing negara itu, dari negara-negara tetangga ditangguhkan.

Namun, telah disarankan bahwa negara-negara tetangga dapat mulai melanjutkan penerbangan ke Yunani dalam beberapa bulan ke depan.

4 dari 10 halaman

2. Spanyol

Suasana Kota Barcelona Setelah Spanyol Berlakukan Lockdown
Perbesar
Suasana pantai yang kosong di Barcelona, Spanyol, Minggu (15/3/2020). Lockdown mengantisipasi penyebaran virus corona COVID-19 di Spanyol membuat bar, restoran, dan toko yang menjual apa pun kecuali makanan dan bahan pokok lainnya harus ditutup. (AP Photo/Joan Mateu)

Kuncian yang diberlakukan di Spanyol terbukti menjadi salah satu yang paling ketat di Eropa, terbukti bahwa anak-anak dilarang meninggalkan rumah sepenuhnya pada satu tahap.

Tetapi tujuan wisata populer yang menerima rekor 84 juta pengunjung pada tahun 2019, perlahan-lahan mengurangi pembatasan, dengan pantai ditetapkan untuk dibuka kembali pada bulan Juni dan hotel di beberapa bagian negara itu memberikan izin untuk melanjutkan bisnisnya.

Namun, para pejabat sangat berhati-hati tentang pembukaan kembali negara itu, dan tampaknya tidak mungkin pembatasan saat ini, yang melarang perjalanan tidak penting ke Spanyol untuk semua orang selain warga negara Spanyol, akan berubah sebelum akhir musim panas.

Selain itu, karantina 14 hari yang diberlakukan untuk semua pelancong yang tiba di negara itu dari 15 Mei kini telah diperpanjang hingga 15 Juni, sementara perdana menteri Pedro Sanchez telah mengajukan permintaan untuk memperpanjang keadaan darurat Spanyol hingga akhir Juni.

"Kami harus menjamin, ketika pariwisata internasional dibuka, bahwa orang yang datang ke Spanyol adalah orang yang aman," ujar menteri pariwisata Spanyol Reyes Maroto baru-baru ini kepada surat kabar lokal El Pais.

"Masalah perbatasan akan disertai dengan evolusi krisis kesehatan," katanya.

"Karena itu, saya tidak punya solusi kapan [mereka akan bisa membuka]. Tentang bagaimana Anda akan dapat menikmati pantai kami, kami menentukan skenario yang berbeda."Satu atau dua "skenario" ini telah diumumkan, dengan sejumlah kota menetapkan protokol baru untuk mempertahankan langkah-langkah menjauhkan sosial pada hamparan pasir yang sibuk," jelasnya. 

5 dari 10 halaman

3. Italia

Roma yang Bak Kota Hantu
Perbesar
Foto udara pagi pada 30 Maret 2020, jalan-jalan sepi dan monumen Colosseum selama penerapan penutupan nasional atau lockdown di Roma. Roma menjelma bak kota mati pasca pemerintah Italia memberlakukan aturan lockdown di seantero wilayah untuk mencegah penyebaran virus corona. (Elio CASTORIA/AFP)

Italia telah menjadi salah satu tujuan yang paling parah dilanda pandemi, dengan kuncian yang "sangat panjang" diberlakukan sejak bulan Maret.

Tetapi negara itu tidak akan tertutup lebih lama lagi.

Pemerintah Italia telah mengumumkan para pelancong UE akan diizinkan masuk tanpa harus menjalani karantina mulai 3 Juni dalam "risiko yang diperhitungkan" untuk membuat industri pariwisata negara itu bergerak lagi.

"Kami menghadapi risiko yang diperhitungkan dalam pengetahuan bahwa kurva penularan akan naik lagi," kata perdana menteri Giuseppe Conte dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu pada hari Sabtu.

"Kita harus menerimanya, kalau tidak kita tidak akan pernah bisa memulai lagi."

Saat ini, Italia bersama dengan seluruh UE, memiliki pembatasan pada semua perjalanan tidak penting dari luar Zona Schengen (pengelompokan 26 negara yang biasanya memiliki perbatasan terbuka) - selain dari Inggris.

Wisatawan dari negara-negara UE sebelumnya harus menjalani karantina dua minggu sebelum memasuki negara tersebut.

Langkah-langkah yang diumumkan adalah langkah besar dalam upaya negara untuk memulai kembali ekonominya setelah lebih dari dua bulan terkunci.

6 dari 10 halaman

4. Jerman

Covid-19 Mereda, Museum-Museum di Jerman Kembali Dibuka
Perbesar
Gel pembersih tangan disediakan di pintu masuk Museum Sejarah Jerman di Berlin, ibu kota Jerman, (18/5/2020). Museum dan galeri di negara tersebut dapat diakses kembali, namun sejumlah aturan kebersihan dan jarak harus terus dipatuhi untuk mencegah penyebaran Covid-19. (Xinhua/Binh Truong)

Kanselir Jerman Angela Merkel ingin menghentikan kontrol perbatasan di wilayah Schengen dalam beberapa minggu ke depan.

"Tujuannya adalah jika proses infeksi memungkinkan, saya ingin menekankan bahwa mulai Juni, kontrol perbatasan ke-15 di wilayah Schengen dapat sepenuhnya dihilangkan," katanya

Seorang juru bicara Kementerian Pariwisata Austria mengatakan bahwa kanselir dari Jerman dan Austria sepakat untuk membuka perbatasan dalam langkah pertama bagi para pelancong harian.

Langkah kedua, pembukaan akan kembali normal pada 15 Juni.

Namun, Jerman masih tetap ditutup bagi pengunjung non-UE, sementara banyak dari perbatasannya yang melintasi negara-negara tetangga seperti Denmark, Belanda, Belgia, Luksemburg, Prancis, dan Swiss ditutup atau dijaga.

Hotel-hotel saat ini dilarang mengakomodasi wisatawan.

7 dari 10 halaman

5. Inggris

Big Ben London
Perbesar
Big Ben London (Creative Commons)

Berdasarkan rencana saat ini, hotel-hotel kemungkinan akan mulai dibuka pada awal Juli, tetapi karena pembatasan perbatasan UE masih berlaku, diharapkan Inggris akan fokus pada perjalanan domestik sebelum keputusan lebih lanjut dibuat.

"Dengan hampir 40 juta pengunjung masuk per tahun, pengunjung internasional memainkan bagian yang sangat penting dari ekonomi pengunjung Inggris dan kami berharap dapat menyambut pengunjung kembali ketika aman untuk melakukannya," ujar Nigel Huddleston, menteri pariwisata Inggris, dalam pidatonya pada Pertemuan Menteri Pariwisata G20 Luar Biasa terkait COVID-19.

Sayangnya, sama sekali tidak ada indikasi kapan itu akan terjadi.

8 dari 10 halaman

6. Portugal

Pesona Keindahan Kota Lisbon Jelang Natal
Perbesar
Seorang wanita duduk di Cais das Colunas menyaksikan matahari terbenam di Lisbon (17/12). (AFP Photo/Patricia De Melo Moreira)

Portugal juga telah mulai meringankan pembatasan kunciannya, memungkinkan salon dan toko reparasi dibuka kembali.

Beberapa restoran, museum, dan kedai kopi diizinkan dibuka pada kapasitas yang berkurang pada 18 Mei.

Perdana Menteri Antonio Costa baru-baru ini mengumumkan bahwa pantai juga akan dibuka kembali pada 6 Juni.

Walaupun tampaknya para pengunjung internasional yang ragu-ragu akan dapat kembali sebelum tahun 2021, tujuan tersebut telah melakukan langkah-langkah untuk mengurangi dampaknya.

Rita Marques selaku Menteri Pariwisata, baru-baru ini meluncurkan skema " jangan batalkan, tunda", yang memungkinkan wisatawan menjadwal ulang setiap liburan yang telah diatur sebelumnya ke Portugal hingga akhir tahun 2021.

Ini berlaku untuk semua pemesanan yang dilakukan melalui agen perjalanan terakreditasi, serta hotel atau Airbnb, untuk perjalanan yang dijadwalkan antara 13 Maret dan 30 September 2020.

Sementara itu, otoritas pariwisata nasional Turismo de Portuga telah merancang cap sertifikasi higienis gratis untuk membedakan perusahaan pariwisata "Bersih & Aman" sebagai upaya mendapatkan kepercayaan pengunjung.

9 dari 10 halaman

7. Swiss

Stadion Ottmar Hitzfeld
Perbesar
Suasana Stadion Ottmar Hitzfeld di tengah pegunungan Alpen Swiss (14/5/2020). Markas klub FC Gspon tersebut berada pada ketinggian 2.000 meter di atas permukaan laut. (AFP/Fabrice Coffrini)

Pada pertengahan Mei, penyeberangan perbatasan Swiss dengan Italia, Prancis, Jerman dan Austria, semuanya akan dibuka kembali.

Tetapi itu tidak berarti bahwa segala sesuatunya kembali normal.

Hanya warga negara Swiss dan penduduk tetap, serta mereka yang harus melakukan perjalanan ke Swiss karena alasan profesional yang diizinkan untuk memasuki negara tersebut.

Rencana untuk memulai kembali industri pariwisata domestik juga mengalami kemajuan, dengan museum, bar dan restoran akan dibuka kembali minggu ini, diikuti oleh hotel menjelang akhir Mei.

10 dari 10 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓