Mengapa Vaksin Virus Corona COVID-19 Masih Belum Ditemukan Hingga Sekarang?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 26 Mei 2020, 06:30 WIB
Diperbarui 26 Mei 2020, 06:30 WIB
20160628-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto

Liputan6.com, Jakarta - Pada awal pekan ini, wakil kepala medis Inggris Jonathan Van-Tam mengatakan kemungkinan terburuk terkait proses pengembangan vaksin Virus Corona COVID-19.

"Kami tidak yakin kami akan mendapat vaksin," ujarnya, seperti dilansir dari The Guardian, Selasa (26/5/2020). 

Namun, apa yang ia ucapkan semata-mata adalah bentuk kehatu-hatiannya yang tidaklah salah. 

Vaksin pada prinsipnya sederhana, tetapi rumit dalam praktiknya. 

Vaksin yang ideal melindungi dari infeksi, mencegah penyebarannya, dan melakukannya dengan aman. Tetapi semua ini tidak mudah dicapai, itulah sebabnya mengapa vaksin masih tak kunjung ditemukan. 

Lebih dari 30 tahun setelah para ilmuwan mengisolasi HIV, virus yang menyebabkan AIDS, mereka masih tidak memiliki vaksin. Virus demam berdarah yang diidentifikasi pada tahun 1943, tetapi vaksin pertama baru disetujui pada tahun lalu, dan bahkan di tengah kekhawatiran hal itu membuat infeksi menjadi lebih buruk pada beberapa orang. Vaksin tercepat yang pernah dikembangkan adalah untuk penyakit gondong, yang membutuhkan waktu empat tahun.

Para ilmuwan telah bekerja untuk menemukan vaksin Virus Corona sebelumnya, jadi mereka sebenarnya tidak memulai dari nol. Dua jenis Virus Corona telah menyebabkan wabah mematikan sebelumnya, yaitu SARS dan MERS yang kini penelitian vaksin masih berlanjut untuk keduanya. 

Kekhawatiran utama adalah bahwa Virus Corona tidak cenderung memicu kekebalan jangka panjang. Sekitar seperempat dari pilek biasa disebabkan oleh virus corona manusia, tetapi respon imun memudar begitu cepat sehingga orang dapat terinfeksi kembali pada tahun berikutnya.

Para peneliti di Universitas Oxford baru-baru ini menganalisis darah dari pasien COVID-19 yang pulih dan menemukan bahwa kadar antibodi IgG - yang membuat kekebalan dapat bertahan lebih lama, meningkat tajam pada bulan pertama infeksi tetapi kemudian mulai turun lagi.

 

2 dari 4 halaman

Vaksin Terus Harus Diperbarui

20160629-Ilustrasi-Vaksin-iStockphoto
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Pekan lalu, para ilmuwan di Universitas Rockefeller di New York menemukan bahwa kebanyakan orang yang pulih dari COVID-19 tanpa pergi ke rumah sakit tidak membuat banyak antibodi pembunuh terhadap virus.

"Itulah yang sangat menantang," kata Stanley Perlman, peneliti veteran Virus Corona di University of Iowa. 

“Jika infeksi alami tidak memberi Anda kekebalan sebanyak itu kecuali bila itu infeksi parah, apa yang akan dilakukan vaksin? Itu bisa lebih baik, tetapi kita tidak tahu.” 

Jika vaksin hanya melindungi selama satu tahun, virus akan tetap berada bersama kita untuk beberapa waktu.

Stabilitas genetik virus juga penting. Beberapa virus, seperti influenza, bermutasi sangat cepat sehingga pengembang vaksin harus merilis formulasi baru setiap tahun. Evolusi HIV yang cepat adalah alasan utama bahwa ilmuwan masih tidak memiliki vaksin untuk penyakit ini.

Sejauh ini, coronavirus Sars-CoV-2 tampaknya cukup stabil, tetapi mendapatkan mutasi, seperti yang dilakukan semua virus. Beberapa perubahan genetik telah terlihat pada "lonjakan" protein virus yang merupakan dasar dari sebagian besar vaksin. Jika protein lonjakan bermutasi terlalu banyak, antibodi yang dihasilkan oleh vaksin secara efektif akan ketinggalan zaman dan mungkin tidak mengikat virus cukup efektif untuk mencegah infeksi.

Martin Hibberd, profesor penyakit menular yang muncul di London School of Hygiene dan Tropical Medicine, yang membantu mengidentifikasi beberapa mutasi virus, menyebut mereka "peringatan dini".

3 dari 4 halaman

Tantangan untuk Membuat Vaksin yang Aman

Kasus Virus Corona Bertambah, Bio Farma Kebut Penemuan Vaksin Anti Covid-19
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Walaupun proses pengembangan vaksin saat ini terkesan didorong oleh banyak pihak,  keselamatan harus tetap menjadi prioritas. Tidak seperti obat eksperimental untuk yang sakit parah, vaksin akan diberikan kepada miliaran orang yang secara umum berpotensi sehat.

Ini berarti para ilmuwan harus memeriksa dengan sangat cermat akan tanda-tanda efek samping yang berbahaya. 

Selama pencarian vaksin Sars pada tahun 2004, para ilmuwan menemukan bahwa satu kandidat vaksin menyebabkan hepatitis pada musang. 

Kekhawatiran serius lainnya adalah “peningkatan yang disebabkan oleh antibodi” di mana antibodi yang diproduksi oleh vaksin justru membuat infeksi di masa depan menjadi lebih buruk. Efeknya menyebabkan kerusakan paru-paru serius pada hewan yang diberi vaksin eksperimental untuk SARS dan MERS.

John McCauley, direktur Worldwide Influenza Center di Francis Crick Institute, mengatakan bahwa perlu waktu untuk memahami tantangan khusus yang dilontarkan setiap vaksin. 

"Anda tidak tahu kesulitannya, kesulitan khusus, yang akan diberikan setiap vaksin kepada Anda," katanya. "Dan kami belum memiliki pengalaman dalam menangani virus ini atau komponen-komponen virus."

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓