Kisah Pria Singapura Rayakan Idul Fitri di ICU Pasien Terinfeksi Corona COVID-19

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 24 Mei 2020, 18:35 WIB
Diperbarui 24 Mei 2020, 18:35 WIB
Seorang pria asal Singapura harus merayakan Idul Fitri dari ruangan ICU lantaran masih dirawat karena terinfeksi Virus Corona COVID-19.
Perbesar
Seorang pria asal Singapura harus merayakan Idul Fitri dari ruangan ICU lantaran masih dirawat karena terinfeksi Virus Corona COVID-19. (Dok: Ng Teng Fong General Hospital)

Liputan6.com, Singapura - Hari Raya Idul Fitri adalah momen yang biasanya dihabiskan bersama keluarga, berbuka puasa untuk yang terakhir di bulan Ramadan, dan mempersiapkan hari yang dipenuhi dengan kegembiraan yang meriah.

Pada Sabtu sore (23 Mei) di unit perawatan intensif Rumah Sakit Umum (ICU) Ng Teng Fong, Efendi Abdul Rahman (43) juga memiliki suatu hal yang membuatnya bahagia.

Enam belas hari yang lalu, ia harus masuk ke ICU dengan tabung pernapasan dimasukkan ke dalam mulutnya. COVID-19 telah sangat merusak paru-parunya sehingga dia hampir tidak mendapatkan oksigen. Dia akhirnya mengalami koma sehingga harus membuatnya diinduksi pada ventilator.

Sekarang, kondisi Efendi telah membaik secara drastis. 

Dia masih harus dibantu bernapas dengan tabung melalui lehernya, jadi dia tidak bisa bicara. Tapi dengan kesadarannya berkomunikasi, ia pun menggunakan papan tulis dan spidol.

Hari itu, tim rumah sakit berpikir Efendi akan bahagia jika bisa merayakan Idul Fitri.

Jadi malam sebelumnya, Dr Shanaz Matthew Sajeed, konsultan pengobatan intensif yang berada di shift malam di ICU, mampir ke rumah Efendi.

Dokter itu mengambil dua potong pakaian: kemeja batik yang sering ia kenakan, dan baju kurung biru yang terbuat dari katun. Efendi akan mengenakan kemeja batik pada saat video call dengan keluarga pada hari berikutnya.

“Adalah kepala departemen saya yang memperdebatkan gagasan ini untuk mempertimbangkan dan mengambil pakaian untuknya untuk perayaan Hari Raya-nya,” kata Dr Shanaz, yang tidak memasuki rumah, mengenakan masker dan menjaga jarak yang aman ketika ia mengambil barang-barang.

Selama panggilan video WhatsApp pada hari berikutnya, Sharifah istrinya mengatakan bahwa suaminya dalam "semangat yang lebih baik".

Mereka berbicara tentang Hari Raya, dan dia menulis bahwa dia sangat ingin kembali bersama mereka. Dia melakukan gerakan kecil dengan tangan yang suka dilakukan oleh putranya. Dia melengkungkan jari-jarinya ke dalam bentuk hati untuk anak-anaknya.

“Dia tersenyum hari ini, dan saat berkomunikasi dengan keluarganya, kita bisa melihat ada banyak momen emosional,” kata konsultan pengobatan intensif Dr Monika Gulati, yang juga berada di tim ICU Efendi.

“Keluarganya jelas sangat senang melihatnya sadar dan terjaga, dan dia terlihat cukup termotivasi. Jadi kami semua berharap Efendi terus berada di jalur pemulihan. ”

2 dari 3 halaman

Jantungnya Sempat Berhenti Berdetak

Bayi Berusia 45 Hari di Turki Sembuh dari Virus Corona
Perbesar
Petugas medis merawat bayi berusia 45 hari di Rumah Sakit Prof. Cemil Tascioglu Okmeydani di Istanbul, Turki, Selasa (12/5/2020). Bayi itu keluar dari ICU rumah sakit tersebut kota terbesar di Turki, pada Selasa (12/5) setelah menjalani perawatan infeksi COVID-19 selama sembilan hari. (Xinhua)

Tetapi seperti halnya dengan banyak kondisi medis kritis, banyak hal tidak selalu berjalan mulus.

Hanya beberapa hari yang lalu, tepatnya pada hari Rabu, jantung Efendi berhenti berdetak. Ketika virus menyerang paru-parunya, udara mengepul di sekitar mereka dan mendorongnya, sehingga dokter perlu mengalirkan air untuk meringankan tekanan dan membiarkannya mengembang.

"Paru-parunya terinfeksi virus," kata Dr Monika. "Komplikasi yang terjadi dalam kondisi kerapuhan ini mungkin membuatnya jatuh."

Seperti jarum jam, tim melakukan resusitasi kardiopulmoner dan memompa obat yang diperlukan, hingga berhasil mendapatkan detak jantung kembali dalam beberapa menit.

"Ini adalah sesuatu yang kita dilatih untuk menanganinya, itu tidak mengejutkan kita," kata Dr Shanaz.

"Kami sangat siap untuk itu, dan karena pemikiran cepat dari semua anggota tim di dalam dan di luar ruangan, kami berhasil mengamankan jalan napasnya dan mengembalikan peredarannya dalam hitungan menit, tanpa kerusakan apa pun."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓