5 Hewan Ini Nyaris Punah Namun Berhasil Diselamatkan Lewat Proses Penangkaran

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 22 Mei 2020, 19:40 WIB
Diperbarui 22 Mei 2020, 19:40 WIB
Begini Wajah Menggemaskan Hewan Kala Menguap

Liputan6.com, Jakarta - Ada sejumlah faktor penyebab mengapa hewan nyaris atau bahkan sudah punah. Kondisi alam, faktor biologis dan ulah manusia.

Perburuan hewan secara liar paling sering terjadi. Manusia menjual daging bahkan kulit hewan. Hanya demi keuntungan mereka sendiri.

Namun, lewat proses penangkaran hewan-hewan ini berhasil diselamatkan dari punah. Bahkan, membutuhkan puluhan tahun bagi pihak melepaskan status nyaris punah menjadi aman.

Sehingga hewan-hewan ini masih bisa Anda lihat di kebun binatang atau alam bebas. Seperti dikutip dari laman Brightside.me, Jumat (22/5/2020) berikut 5 hewan nyaris punah namun berhasil diselamatkan:

 

2 dari 6 halaman

1. Kelelawar Berhidung Panjang

Ilustrasi kelelawar yang dianggap menjadi penyebab penyebaran virus corona
Ilustrasi kelelawar yang dianggap menjadi penyebab penyebaran virus corona. (dok. Jochemy/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

Kelelawar berhidung panjang atau juga dikenal sebagai kelelawar berhidung panjang Meksiko, adalah bagian penting dari siklus hidup tanaman agave.

Kaktus ini sangat populer karena digunakan untuk membuat minuman beralkohol mezcal dan tequila.

Sayangnya, kelelawar jenis ini diklasifikasikan sebagai spesies yang terancam punah sebagian karena eksploitasi berlebihan kaktus agave. Itu tidak sampai 2013 yang berhasil keluar dari daftar, menjadi mamalia pertama yang mencapai masa itu di Meksiko.

Hasil positif ini diperoleh berkat upaya bersama para ilmuwan, komunitas lokal, dan lembaga pemerintah. Kerjasama menghasilkan penciptaan sertifikat ramah kelelawar yang membantu meningkatkan kesadaran di antara konsumen.

3 dari 6 halaman

2. Kuda Przewalski

Ilustrasi kuda
Ilustrasi kuda (Daily Beast)

Dianggap sebagai spesies kuda liar terakhir yang tersisa, kuda yang luar biasa ini berlari kencang di habitat aslinya.

Kuda-kuda Przewalski yang masih hidup sampai sekarang adalah keturunan langsung dari kuda yang ditangkap pada awal abad ke-20 untuk disimpan di kebun binatang di seluruh dunia.

Mereka dianggap punah di habitat alami mereka, tetapi kemudian pada tahun 1992, 16 anggota diperkenalkan kembali ke alam liar di Mongolia. Daerah itu kemudian menjadi Cagar Nasional yang disebut Taman Nasional Hustai di mana kuda-kuda ini masih dapat dilihat sampai sekarang.

Sejak 2011 dan seterusnya, jumlah kuda Przewalski terus meningkat. Selama penghitungan terakhir, yang dilakukan pada 2018, sekitar 2.000 kuda liar Mongolia ini masih hidup.

 

4 dari 6 halaman

3. Paus Bungkuk

Ilustrasi ikan paus (iStock)
Ilustrasi ikan paus (iStock)

Paus bungkuk adalah mamalia laut yang berkeliaran di lautan dalam migrasi panjang. Bahkan, mereka melakukan migrasi terpanjang dari mamalia lain yang dikenal di Bumi.

Pada tahun 1988, hewan-hewan cantik ini harus menghadapi konsekuensi parah dari perburuan yang berlebihan, yang menyebabkan mereka dimasukkan dalam daftar spesies yang terancam punah.

Hari ini, berkat upaya yang dilakukan di tingkat internasional, kami berhasil menyelamatkan jumlah ikan paus yang masih hidup.

Melarang perburuan paus adalah kunci keberhasilan ini. Ukurannya masih berlaku sampai sekarang. Eileen Sobeck, anggota Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) yang memenuhi syarat ini sebagai "kisah nyata keberhasilan ekologis." Faktanya, dia adalah orang yang mengusulkan untuk mengambil paus bungkuk dari daftar spesies yang terancam punah.

5 dari 6 halaman

4. Elang Botak

Elang
Ilustrasi elang (iStockphoto)

Selama tahun 70-an, membuang limbah kimia ke air tawar dan laut jauh lebih umum daripada sekarang. Residu agrokimia yang ditemukan pada ikan yang memberi makan elang botak, serta perburuannya yang membabi buta, menyebabkan hilangnya anggota spesies ini secara drastis.

Situasi menjadi sangat kritis sehingga elang botak bergabung dengan daftar spesies yang terancam punah di AS, meskipun merupakan simbol nasionalnya.

Setelah melakukan rencana pemulihan, jumlah elang botak yang ada di negara itu naik lagi. Pada tahun 1996, spesies tersebut telah dianggap sebagai "spesies yang paling tidak dipedulikan" dan, pada tahun 2007, spesies ini akhirnya dikeluarkan dari daftar spesies langka.

6 dari 6 halaman

5. Panda

Lucu, Petugas Berkostum Binatang Demi Selamatkan Bayi Panda
Ilustrasi panda (pixabay.com)

Panda adalah hewan yang penasaran tetapi soliter yang, tanpa ragu, tahu bagaimana melambangkan perjuangan untuk hak-hak hewan. Spesies ini berubah dari diklasifikasikan sebagai spesies langka di tahun 80-an, menjadi kisah sukses yang sebenarnya.

Selama 2016, diumumkan bahwa panda telah mengubah statusnya dari yang terancam punah menjadi rentan setelah populasi mereka meningkat sekitar 17 persen.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait