Terkuak Misteri Hilangnya Bulan dari Pandangan Manusia 900 Tahun Lalu

Oleh Hariz Barak pada 16 Mei 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 16 Mei 2020, 21:00 WIB
Momen Indah Gerhana Matahari Cincin di Berbagai Negara
Perbesar
Bulan bergerak menutupi matahari saat fase gerhana matahari cincin di Fuyang, Provinsi Anhui, China, Kamis (26/12/2019). Gerhana matahari yang terjadi pada hari ini dapat diamati dari sejumlah wilayah mulai Afrika timur, seluruh Asia, Samudera India, dan Australia utara. (STR/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu juru tulis di Inggris abad pertengahan menulis dalam catatannya; 1110 M adalah "tahun bencana."

Hujan deras merusak panen, kelaparan mengintai tanah itu, dan, seolah-olah itu tidak cukup buruk, pada suatu malam yang menentukan di bulan Mei, Bulan menghilang begitu saja dari langit.

"Pada malam kelima di bulan Mei, muncul Bulan yang bersinar terang di malam hari, dan sedikit demi sedikit cahayanya berkurang," tulis juru tulis yang tidak disebutkan namanya dalam naskah Anglo-Saxon yang dikenal sebagai Peterborough Chronicle.

"Begitu malam tiba, semuanya benar-benar padam, sehingga tidak ada cahaya, atau apapun yang terlihat. Dan itu berlanjut hampir sampai siang, dan kemudian tampak bersinar penuh dan terang."

Awan bukanlah masalahnya; jika demikian, juru tulis tidak akan melanjutkan untuk menggambarkan betapa terang dan berkelap-kelip bintang-bintang muncul sementara Bulan memudar dari pandangan.

Pada saat Bulan 'menghilang' ia sedang tidak ditutupi oleh bayangan Bumi --yang jika memang demikian, pengamat langit akan melihat Lunar itu menjadi "bulan darah" purnama, bukan tempat kosong yang menakutkan di langit.

Jadi, apa yang membuat bulan menghilang di tahun yang sudah suram? Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tanggal 21 April di jurnal Scientific Reports, penjelasan untuk misteri itu disebabkan oleh aktivitas gunung berapi, demikian seperti dikutip dari Livescience, Sabtu (16/5/2020).

"Fenomena optik atmosfer spektakuler yang terkait dengan aerosol vulkanik yang membumbung tinggi telah menarik perhatian para penulis sejarah sejak zaman kuno," tulis para penulis penelitian.

"Evaluasi yang cermat terhadap catatan inti es menunjukkan terjadinya beberapa letusan gunung berapi yang berjarak dekat," yang mungkin telah terjadi di Eropa atau Asia antara 1108 dan 1110 Masehi.

Peristiwa vulkanik itu, yang oleh para peneliti disebut sebagai "kumpulan yang terlupakan" dari letusan karena mereka jarang didokumentasikan oleh para sejarawan pada saat itu, mungkin telah melepaskan awan abu yang menjulang tinggi yang melakukan perjalanan jauh di seluruh dunia selama bertahun-tahun.

Tidak hanya lapisan tinggi aerosol vulkanik yang dapat mengaburkan keberadaan Bulan sambil meninggalkan banyak bintang yang tidak tertutup, seperti yang digambarkan oleh penulis Peterborough, tetapi serangkaian letusan besar juga dapat mengganggu iklim global, tulis peneliti, yang menyebabkan atau memperburuk cuaca dingin di sejumlah wilayah --yang membuat hidup begitu menyedihkan pada tahun 1110 Masehi.

Salah satu letusan seperti itu, yang terjadi di Jepang pada tahun 1108 M, mungkin merupakan biang keladinya, kata tim itu.

 

2 dari 3 halaman

Berburu untuk yang Terlupakan

FOTO: Keindahan Supermoon Terakhir di Tahun 2020
Perbesar
Bulan purnama terlihat di wilayah Taunus, Frankfurt, Jerman, Kamis (7/5/2020). Fenomena supermoon atau di belahan Bumi lain disebut flower moon ini merupakan yang terakhir di tahun 2020. (AP Photo/Michael Probst)

Untuk bukti letusan yang "dilupakan" ini, para peneliti melihat inti es dari Greenland dan Antartika, lapisan panjang es kuno yang dapat mengungkapkan seperti apa iklim global pada saat itu, serta jenis partikel apa yang melayang di sekitar atmosfer. Tim melihat peningkatan aerosol sulfat (komponen abu vulkanik) di kedua inti es antara 1108 M dan 1110 M, menunjukkan bahwa stratosfer ditaburi dengan asap dari letusan baru-baru ini.

Tim menemukan bukti lebih lanjut tentang aktivitas vulkanik di lingkaran pohon yang berasal dari periode yang sama. Cincin pohon, yang mengubah ketebalan sebagai respons terhadap pola iklim, mengungkapkan bahwa 1109 adalah tahun yang sangat dingin dan basah di Eropa Barat --sebuah "anomali" iklim yang sebanding dengan efek dari beberapa letusan gunung berapi besar lainnya dari sejarah, kata para peneliti.

Peneliti juga melacak 13 narasi narasi cuaca buruk, gagal panen, dan kelaparan dari periode waktu itu, lebih lanjut mendukung teori bahwa serangkaian letusan telah menghantam iklim Eropa.

"Sumber-sumber letusan ini masih belum diketahui," tulis tim itu, "namun satu letusan dengan tanggal historis dalam periode ini adalah dari Gunung Asama di Jepang."

Menurut buku harian yang diperiksa tim, ditulis oleh seorang negarawan Jepang antara 1062 dan 1141, letusan Gunung Asama di Jepang tengah dimulai pada akhir Agustus 1108 dan berlangsung hingga Oktober tahun itu.

Letusan ini, yang oleh negarawan digambarkan sebagai melemparkan api ke langit dan menjadikan ladang terdekat tidak layak untuk ditanami, bisa memberikan kontribusi yang masuk akal bagi lonjakan sulfat di inti es Greenland dan mencemari langit dengan aerosol yang cukup untuk mendorong gerhana dua tahun kemudian, yang tim menulis. (Letusan lain yang tidak diketahui, terletak di suatu tempat di belahan bumi selatan dan juga berasal dari tahun 1108, kemungkinan berkontribusi pada sulfat di inti es Antartika, tambah para peneliti.)

Sementara penjelasan ini bergantung pada banyak bukti "tidak langsung", kata para peneliti, itu masih memberikan solusi terbaik untuk kasus bulan yang menghilang.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait