Ini Alasan Ratu Elizabeth II Memiliki Dua Tanggal Ulang Tahun

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 16 Mei 2020, 20:40 WIB
Diperbarui 16 Mei 2020, 20:40 WIB
Ratu Elizabeth II

Liputan6.com, Jakarta - Pada 21 April 2020 lalu, Ratu Elizabeth II berusia 94 tahun. 

Untuk menandai perayaan itu, biasanya ada serangkaian aksi salut senjata di sekitar London meliput salut senjata 41 di Hyde Park, salut pistol 21 di Windsor Great Park, dan salut pistol 62 di Menara London. 

Sebagian besar, Ratu biasanya merayakan hari besarnya secara pribadi. Tetapi pada bulan Juni, Yang Mulia biasanya berparade melalui kota London sebagai bagian dari perayaan ulang tahun yang mewah yang dikenal sebagai Trooping the Color, meskipun tahun ini acara tersebut dibatalkan karena adanya pandemi Corona COVID-19. Demikian seperti dikutip dari Mental Floss, Sabtu (16/5/2020). 

Ratu Elizabeth, seperti banyak penguasa Inggris sebelum dia, memiliki dua hari ulang tahun: ulang tahun sebenarnya dari hari dia dilahirkan, dan hari yang terpisah yang diberi label ulang tahun "resmi" nya (biasanya Sabtu kedua di bulan Juni). 

Mengapa demikian? 

Karena 21 April biasanya terlalu dingin untuk mengadakan parade yang tepat.

Tradisi ini dimulai pada 1748, dengan Raja George II, yang mengalami nasib sial dilahirkan pada bulan November yang dingin. Alih-alih mengadakan perayaan di suasana yang tidak mendukung, ia menggabungkan perayaan ulang tahunnya dengan Trooping the Color.

Parade itu sendiri telah menjadi bagian dari budaya Inggris selama hampir seabad saat itu. 

Pada mulanya perayaan tersebut benar-benar acara militer, di mana resimen memajang bendera mereka --atau dalam bahasa Inggris, colors-- sehingga tentara dapat membiasakan diri. 

Tetapi George dikenal sebagai jenderal yang tangguh setelah memimpin pasukan di Pertempuran Dettingen pada tahun 1743, sehingga perayaan militer tampaknya merupakan kesempatan yang tepat untuk mengadakan perayaan ulang tahun di cuaca yang hangat. Edward VII, yang juga berulang tahun pada bulan November, adalah orang pertama yang menstandarkan June Trooping the Color yang menarik banyak penonton.

Bahkan sekarang, tanggal ulang tahun "resmi" bervariasi dari tahun ke tahun. Selama tujuh tahun pertama masa pemerintahannya, Elizabeth II mengadakan ulang tahun resminya pada hari Kamis, tetapi sejak itu beralih ke hari Sabtu. Dan sementara tanggal terkait dengan Trooping the Color di Inggris, negara-negara Persemakmuran di seluruh dunia memiliki kriteria sendiri, yang umumnya melibatkan pengakuan sebagai hari libur umum.

2 dari 3 halaman

Negara Persemakmuran Lain

Ratu Elizabeth II
Ratu Elizabeth II saat di Royal Ascot. (Adrian DENNIS / AFP)

Australia mulai mengakui adanya ulang tahun resmi pada tahun 1788, dan semua persemakmuran kemudian merayakan Ulang Tahun Ratu pada hari Senin kedua bulan Juni, dengan Australia Barat mengadakan perayaannya pada hari Senin terakhir bulan September atau hari Senin pertama bulan Oktober.

Di Kanada, ulang tahun resmi telah ditetapkan untuk menyelaraskan dengan tanggal lahir sebenarnya Ratu Victoria — 24 Mei 1819 — sejak 1845, dan dengan demikian mereka merayakan apa yang disebut Hari Victoria pada 24 Mei atau Senin sebelumnya.

Di Selandia Baru, perayaan ini jatuh pada hari Senin pertama di bulan Juni, dan di Kepulauan Falkland, hari kelahiran Ratu yang sebenarnya dirayakan secara terbuka. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓