Di Luar Lonjakan Kasus Itaewon, Cara Korsel Tangani Virus Corona Dipuji Dunia

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 14 Mei 2020, 08:03 WIB
Diperbarui 18 Jun 2020, 14:43 WIB
Negara-Negara dengan Kasus Corona Terbesar di Dunia
Perbesar
Sepasang kekasih mengenakan masker saat bersepeda di sebuah taman di Seoul, Korea Selatan, 7 Maret 2020. Hingga Kamis (12/3/2020) pagi, jumlah kasus virus corona COVID-19 di Korea Selatan sebanyak 7.755 orang terinfeksi, 60 meninggal, dan 288 sembuh. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Liputan6.com, Jakarta - Korea Selatan telah dipuji dunia karena penanganannya yang efektif terhadap penyebaran awal Virus Corona COVID-19. Bahkan negeri ginseng itu dijadikan model untuk menunjukkan bagaimana pemerintah yang demokratis dalam mengalahkan virus.

Para pejabat di Korea Selatan mulai melonggarkan beberapa pembatasan sosial pada awal Mei 2020 karena jumlah kasus baru menyusut dalam beberapa hari. Tetapi pada pekan lalu, 133 kasus telah dikonfirmasi terkait dengan klub malam di Itaewon menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC).

Para ahli mengatakan, Korea Selatan memiliki sistem yang efektif untuk mengendalikan wabah baru, dan fleksibilitas untuk memperketat pembatasan lagi apabila diperlukan.

Dr. Gavin Yamey, Direktur Pusat Dampak Kebijakan dalam Kesehatan Global di Duke Global Health Institute, mengatakan, "Sangat mungkin bahwa kita akan melihat siklus pelonggaran pembatasan, kemudian pengetatan lagi, sampai kita telah mencapai tingkat kekebalan populasi yang akan menjadi pelindung, baik dari vaksin atau dari cukup banyak orang yang terinfeksi, pulih dan mengembangkan jangka panjang, tahan lama kekebalan," seperti dikutip dari Time, Rabu (13/5/2020).

2 dari 3 halaman

Penelusuran Kontak dengan Teknologi

Kasus Infeksi COVID-19 Melonjak Tajam di Korea Selatan
Perbesar
Pengunjung mengenakan masker berjalan di dekat Gwanghwamun, gerbang utama Istana Gyeongbok abad ke-14, dan salah satu landmark terkenal Korea Selatan, di Seoul, Sabtu (22/2/2020). Korsel pada hari Sabtu melaporkan lonjakan enam kali lipat infeksi virus dalam empat hari ke 346. (AP Photo/Lee Jin-man)

Korea Selatan tidak pernah memberlakukan lockdown ketat yang dilakukan oleh banyak negara di barat. Para pejabat di negara itu berhasil meratakan kurva dengan respons kesehatan masyarakat yang kuat berdasarkan pengujian ekstensif dan penelusuran kontak bertenaga teknologi, dibantu oleh jarak fisik dan kerja sama publik.

Berdasarkan hal tersebut, jumlah kasus Virus Corona COVID-19 di Korea Selatan tetap berada di bawah 11.000, dengan kurang dari 260 orang meninggal dunia.

Pada awal bulan ini, Korea Selatan telah bergeser dari kebijakan jarak fisik ketat, yang meminta warga untuk pertemuan rapat, acara dan perjalanan dari menahan diri di luar rumah, ke strategi "menjauhkan diri dalam kehidupan sehari-hari".

Pedoman baru ini meminta warga negara tersebut untuk mengambil tindakan pencegahan seperti tinggal di rumah selama beberapa hari jika mereka sakit, serta meminta jarak dua lengan dengan orang lain dan mencuci tangan mereka selama 30 detik.

Pada 9 Mei, Wali Kota Seoul menyetujui penutupan semua bar dan klub malam akibat gelombang infeksi baru.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓