11 Juta Warga Wuhan Bakal Ikut Tes Corona COVID-19 Massal, Resah Gelombang Kedua?

Oleh Tommy Kurnia pada 13 Mei 2020, 18:05 WIB
Diperbarui 13 Mei 2020, 18:05 WIB
Asyik, Ratusan Pasangan Menari di Sungai Yangtze Wuhan

Liputan6.com, Wuhan - Penduduk kota Wuhan rencananya akan melaksanakan tes Virus Corona (COVID-19) secara massal. Jika rencana terlaksana, 11 juta orang akan ikut tes.

Dilaporkan BBC, Rabu (13/5/2020), tes massal ini akibat adanya pasien Virus Corona baru di kota tersebut pada awal pekan ini. Terakhir Wuhan mencatat kasus baru adalah 3 April lalu.

Rencana ini masih berada di tahap awal. Semua distrik di Wuhan diminta menyerahkan data. Tes Virus Corona COVID-19 massal ini ditargetkan berlangsung hingga 10 hari.

Berdasarkan laporan media The Paper di China, tes massal ini tidak akan dilakukan secara terpusat, melainkan diserahkan kepada distrik-distrik untuk membuat rencana. 

Tiap distrik bertanggung jawab membuat rencana sendiri berdasarkan jumlah populasi mereka. Dokumen terkait instruksi itu beredar luas dan dijuluki "pertempuran 10 hari".

Rencana tes massal ini belum sepenuhnya didukung pakar. Direktur ICU di RS Zhongnan dari Universitas Wuhan, Peng Zhiyong, menjelaskan tes itu kemungkinan ditargetkan ke petugas medis, populasi rentan, dan mereka yang punya kontak dengan kasus Virus Corona.

Warganet di China juga meragukan rencana itu mengingat apakah mungkin 11 juta warga Wuhan bisa dites dalam 10 hari.

Wuhan baru sebulan keluar dari lockdown ketat yang berlangsung selama 11 minggu. Kota ini resmi dibuka pada 8 April lalu.

2 dari 3 halaman

10 Kasus Tertinggi Corona

Pasien Covid-19
Petugas medis memeriksa kondisi pasien kritis virus corona atau COVID-19 di Rumah Sakit Jinyintan, Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (13/2/2020). China melaporkan 254 kematian baru dan lonjakan kasus virus corona sebanyak 15.152. (Chinatopix Via AP)

10 kasus tertinggi di dunia berdasarkan data CoronaTracker:

1. AS: 1,4 juta kasus

2. Spanyol: 269 ribu kasus

3. Rusia: 232 ribu kasus

4. Inggris: 226 ribu kasus

5. Italia: 221 ribu kasus

6. Prancis 178 ribu kasus

7. Brasil: 177 ribu kasus

8. Jerman: 173 ribu kasus

9. Turki: 141 ribu kasus

10. Iran: 110 ribu kasus

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓