Donald Trump dan Wakilnya Jaga Jarak Akibat Virus Corona COVID-19

Oleh Tommy Kurnia pada 13 Mei 2020, 08:30 WIB
Diperbarui 13 Mei 2020, 10:28 WIB
Logo Kampanye Mirip 'Penis' Donald Trump dan Mike Pence
Perbesar
Lambang tersebut memperlihatkan dua huruf biru saling bertautan, T dan P, disertai garis-garis merah, mengilustrasikan bendera AS (Michael Conroy/Associated Press).

Liputan6.com, Washington, D.C. - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan wakilnya Mike Pence akan melakukan physical distancing dalam beberapa waktu ke depan. Ini terjadi setelah sekretaris pers Mike Pence dilaporkan positif Virus Corona (COVID-19).

Setidaknya ada dua staf kepresidenan yang terkena Virus Corona jenis baru pada pekan lalu. Pertama, valet Presiden Trump, lalu sekretaris Wapres Pence.

Dilansir New York Post, Rabu (13/5/2020), Wapres Pence akan terus bekerja di kantor meski sekretarisnya positif Corona. Ia pun lantas ikut tes Virus Corona setiap hari.

Meski demikian, ia tidak bekerja di Gedung Putih, melainkan di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower yang bersebelahan dengan Gedung Putih.

"Kedua pemimpin menjaga jarak selama masa yang akan datang berdasarkan konsultasi dengan Unit Medis Gedung Putih," ujar pegawai Gedung Putih.

Presiden Trump juga tes setiap hari. Senin lalu, ia menyebut belum sempat lagi bertemu dengan wakilnya dan memilih berbicara lewat telepon untuk membahas jaga jarak ini.

"Ini mungkin sesuatu untuk periode karantina ini, kita mungkin akan membahasnya. Saya belum sempat bertemu dengannya lagi, tetapi saya berkata dia dan saya akan membahasnya. Kita bisa bicara lewat telepon," ujar Trump.

Sekretaris Mike Pence, yaitu Katie Miller, positif Virus Corona COVID-19 pada Jumat lalu. Melalui Twitter, Miller mengaku dalam kondisi sehat.

"Terima kasih atas doa dan ucapan baik kalian. Saya baik-baik saja dan ingin segara kembali bekerja untuk rakyat Amerika," ujarnya.

2 dari 3 halaman

Satgas Corona Gedung Putih Ikut Isolasi

Presiden AS Donald Trump bersama Dr. Anthony Fauci dan Dr. Deborah Birx yang menjadi penasihat Gedung Putih melawan Virus Corona (COVID-19)
Perbesar
Presiden AS Donald Trump bersama Dr. Anthony Fauci dan Dr. Deborah Birx yang menjadi penasihat Gedung Putih melawan Virus Corona (COVID-19). Dok: Gedung Putih

Sejumlah pejabat yang bertugas di satgas Virus Corona Gedung Putih mengisolasi diri karena terpapar virus tersebut. Mereka tidak mengalami gejala, tetapi memilih isolasi untuk jaga-jaga.

Tiga orang itu adalah pemimpin institusi-institusi kesehatan di AS. 

Salah satu yang mengisolasi diri adalah Dr Anthony Fauci (79) yang memimpin Institut Aleri dan Penyakit Menular. Fauci sudah dites negatif dan akan terus melakukan tes secara reguler.

Dr. Fauci selama ini menjadi sosok yang paling terlihat dalam melawan penyebaran Virus Corona COVID-19. Ia sering tampil melakukan briefing bersama Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Tokoh kesehatan penting lainnya yang mengisolasi diri adalah Dr. Robert Redfield (68) yang merupakan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Komisioner BPOM AS (FDA) Stephen Hahn (60) juga mengisolasi diri.

Dalam pernyataannya, CDC menyebut Dr. Redfield terpapar dengan risiko rendah dan FDA berkata Stephen Hahn sudah dites negatif.

Isolasi diri ini merupakan buntut dari kasus positif beberapa orang yang bekerja untuk Gedung Putih. Valet Presiden Donald Trump positif Virus Corona jenis baru, dan sekretaris pers Wakil Presiden Mike Pence juga positif.

Wapres Pence awalnya tidak berencana melakukan isolasi, tapi kini menjalankannya. Namun sejumlah media menyebut ia membantah kabar tersebut.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓