Lockdown di Inggris Mengurangi Aktivitas Seismik yang Disebabkan Manusia

Oleh Liputan6.com pada 02 Mei 2020, 19:40 WIB
Diperbarui 02 Mei 2020, 19:40 WIB
Ilustrasi London.
Perbesar
Ilustrasi London. (iStockphoto)

Liputan6.com, London - Stasiun seismometer, yang biasanya digunakan untuk merekam gempa bumi, telah mendeteksi penurunan besar dalam getaran tanah yang dihubungkan dengan aktivitas manusia (induced seismicity) di Inggris. Penurunan ini disebabkan oleh adanya kebijakan lockdown dan pembatasan aktivitas manusia demi menekan penyebaran virus corona.

Para ilmuwan dari Imperial College London mengatakan, guncangan seismik itu hanya terjadi separuh dari biasanya, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (2/5/2020).

Ketenangan seismik yang belum pernah terjadi sebelumnya --sebuah fenomena yang juga tercermin di negara-negara lain-- dapat menawarkan kesempatan unik bagi para geolog untuk mempelajari interior Bumi secara lebih fokus dari biasanya.

"Anda harus kembali berpuluh-puluh tahun untuk melihat tingkat kebisingan (yang rendah) seperti ini," kata Dr. Stephen Hicks dari Imperial College London, Inggris.

"Anda sering mendapatkan waktu tenang di malam hari atau di akhir pekan, tetapi tidak terus menerus, selama berminggu-minggu seperti ini," katanya kepada BBC News.

2 dari 3 halaman

Pemicu Aktivitas Seismik yang Disebabkan Manusia

Saat Dunia Terperangkap Sunyi
Perbesar
Sebuah gambar menunjukkan Gedung Parlemen (kiri) di ujung Westminster Bridge yang kosong dengan seorang pejalan kaki di trotoar London setelah pemerintah Inggris setempat memberlakukan lockdown akibat pandemi Covid-19 pada 24 Maret 2020. (Photo by JUSTIN TALLIS / AFP)

Aktivitas manusia --mobil, truk, kereta api, industri, dan langkah kaki, dan berbagai aktivitas lainnya-- muncul dalam seismometer dalam frekuensi dari 5 hingga 15 Hertz.

Dr Hicks menggunakan data dari 127 instrumen yang tersebar di Inggris untuk memetakan evolusi sinyal dari pertengahan Januari 2020 hingga saat ini.

Dia mengandalkan pembacaan data pada stasiun ilmiah yang dioperasikan oleh British Geological Survey (BGS) dan pada jaringan terdistribusi seismometer sains warga yang menggabungkan komputer mini Raspberry-Pi.

Getaran yang dirasakan di kedua instrumen terlihat menurun secara dramatis setelah Perdana Menteri Boris Johnson memerintahkan Inggris untuk lockdown pada 23 Maret 2020.

"Pengurangan kebisingan seismik harus membantu kita melihat sinyal dari gempa bumi yang biasanya terkubur dalam kebisingan," kata Dr Brian Baptie, kepala seismologi di BGS.

"Ini mungkin memungkinkan kita mendeteksi lebih banyak gempa kecil atau melihat bagian gerak tanah dengan amplitudo rendah yang disebabkan oleh gempa bumi yang lebih besar secara lebih jauh."

Para ilmuwan di seluruh dunia bekerja sama untuk mengeksploitasi potensi penelitian tersebut.

Dr Thomas Lecocq, dari Royal Observatory Belgium, memulai sebuah komunitas yang beroperasi pada platform komunikasi Slack dan menyebut temuan itu dengan istilah "Lockdown Seismology".

Grup ini memiliki lebih dari 85 anggota di lebih dari 30 negara yang berbeda.

Dr Lecocq mengatakan, gempa berkekuatan sangat rendah sedang diselidiki, seperti halnya aktivitas gunung berapi.

Para peneliti di Gunung Etna di Sisilia mencoba mendengarkan dengungan tenang gunung, berharap untuk belajar sesuatu yang baru tentang perilakunya --sesuatu yang bisa berguna dalam pemantauan di masa depan.

Namun, Dr Baptie tetap skeptis dengan temuan ini.

"Secara teori, [pengurangan kebisingan seismik] dapat menyebabkan wawasan baru, karena banyak dari pemahaman kita tentang struktur internal Bumi berasal dari pengamatan gempa bumi."

"Namun, ini umumnya bergantung pada pengamatan dalam jangka waktu yang lama, sedangkan jendela waktu di mana kemampuan deteksi kami mungkin cenderung dilakukan dalam rentang waktu yang relatif pendek."

Dr Hicks menambahkan: "Pasti akan menarik untuk melihat bagaimana suara itu kembali dan bagaimana itu bervariasi di seluruh Inggris. Saya menduga sensor London menjadi lebih cepat lebih cepat ketika kami menerapkan lockdown, yang mana itu secara relatif berbicara dibandingkan dengan baseline mereka."

"Kami akan menulis makalah singkat hanya untuk mengatakan kami memiliki pengamatan keren ini dan bahwa kami telah melihat reaksi kebisingan seismik ini bergerak di seluruh dunia, dimulai di China. Kami kemudian akan membahas apa yang mungkin dapat kami lakukan dengan itu di masa depan," seperti yang dikutip dari BBC.

 

Reporter: Yohana Belinda

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓