Kembali Sekolah dari Libur Akibat Corona, Murid di China Pakai Topi Physical Distancing

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 01 Mei 2020, 11:25 WIB
Diperbarui 01 Mei 2020, 11:25 WIB
Para murid yang kembali bersekolah di China mengenakan topi yang menjaga jarak mereka antar satu dengan yang lainnya.

Liputan6.com, Hangzhou - Anak-anak sekolah di China timur tidak perlu bertanya-tanya seberapa jauh jarak yang harus mereka jaga dari teman-teman setelah kembali bersekolah, setelah sebelumnya belajar di rumah akibat pandemi Corona COVID-19. 

Topi lebar dan bersayap yang mereka kenakan akan secara otomatis menjaga mereka untuk tetap melakukan physical distancing. Demikian seperti dikutip dari Cnet, Jumat (1/5/2020). 

Ketika kehidupan perlahan-lahan kembali normal di beberapa bagian China, Yangzheng Elementary School di Hangzhou meminta siswa merancang topi yang berukuran 1 meter (3,2 kaki) sebagai pelajaran dalam praktik keselamatan Virus Corona COVID-19. Semua topi memiliki dua sayap di sisi kanan dan kiri, meskipun anak-anak menambahkan gaya kreatif mereka sendiri. 

Beberapa dari mereka membuat lipatan panjang dari tabung karton berwarna-warni, yang lain dari balon. 

Beberapa anak kreatif lainnya menghias topi mereka dengan bentuk burung, dedaunan dan pelangi. Atau pun ada juga yang menambahkan mahkota di atas topi yang menutupi kepalanya, sementara yang lain menambahkan mata pada topi ciptaannya yang berwarna merah cerah. 

"Kami menganjurkan siswa mengenakan topi dan menjaga jarak satu meter," surat kabar Zhejiang Daily mengutip Kepala Sekolah Hong Feng yang mengatakan ketika anak-anak kembali ke sekolah minggu ini untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan. 

2 dari 3 halaman

Mirip Topi Milik Dinasti Song

Sejumlah pengunjung berjalan di Forbidden City atau Kota Terlarang di Beijing, (7/3). Kota Terlarang, merupakan istana terisolasi kaisar Qing dan Dinasti Ming China untuk tempat wisata utama yang terletak di pusat ibu kota.
Sejumlah pengunjung berjalan di Forbidden City atau Kota Terlarang di Beijing, (7/3). Kota Terlarang, merupakan istana terisolasi kaisar Qing dan Dinasti Ming China untuk tempat wisata utama yang terletak di pusat ibu kota. (AP Photo/Aijaz Rahi)

Seiring dengan mengajarkan para siswa tentang jarak sosial, topi di kepala mereka juga memberi anak-anak pelajaran sejarah. Pasalnya, topi-topi itu mirip dengan yang dikenakan pada Dinasti Song, yang memerintah Tiongkok antara 960 dan 1279. 

 

 

"Bulu horisontal panjang pada tutup kepala pada Dinasti Song seharusnya untuk mencegah para pejabat dari berkonspirasi bersuara satu sama lain sementara di pengadilan - jadi jarak sosial sebenarnya jadi fungsi asli mereka," tulis Eileen Chengyin Chow, seorang profesor Universitas Asia dan Timur Tengah Duke studi di Twitter. 

Topi-topi itu awalnya terbuat dari bambu dan logam, tidak semanis yang muncul di ruang kelas minggu ini. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓