Cegah Penembakan di Nova Scotia Terulang, Pemerintah Kanada Perketat UU Senjata

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 22 Apr 2020, 13:44 WIB
Diperbarui 22 Apr 2020, 13:44 WIB
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau (AFP Photo)

Liputan6.com, Ottawa- Untuk mencegah penembakan yang terjadi di Nova Scotia terulang, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau akan membuat undang-undang pengendalian senjata yang lebih ketat.

"Dalam hal pengendalian senjata, kami mengambil komitmen yang sangat serius dalam kampanye pemilihan dan bergerak maju untuk memastikan bahwa kami memperkuat kendali senjata di negara ini," ujar Trudeau seperti dilansir CTV News.

Polisi mengatakan, aksi kejahatan dari pelaku penembakan itu termasuk juga kebakaran yang terjadi di 5 lokasi. Royal Canadian Mounted Police (RCMP) kini telah menemukan sisa-sisa dari beberapa lokasi kebakaran. 

Jenis senjata yang digunakan pelaku belum disampaikan pihak berwenang.

Ketika berkampanye pada 2019, Trudeau mengaku ingin melarang senjata bermodel serangan di Kanada dan membuat program pembelian kembali untuk semua senjata tingkat militer yang telah dibeli secara legal.

Namun undang-undang diperkenalkan ketika Parlemen ditangguhkan karena pandemi Virus Corona COVID-19, kata Trudeau. 

Penembakan itu disebut Perdana Menteri Nova Scotia, Stephen McNeil sebagai salah satu tindakan kekerasan paling tidak masuk akal dalam sejarah provinsi itu, seperti dikutip dari CNN, Rabu (22/4/2020). 

2 dari 3 halaman

Korban Jiwa Bertambah 23 Orang

10 Orang Tewas Akibat Penembakan Mematikan di Kanada
Petugas Polisi Mounted Royal Kanada saat menangkap tersangka di sebuah pom bensin di Enfield, Nova Scotia, Minggu (19/4/2020). Seorang pria bersenjata menewaskan lebih dari 10 orang dalam aksinya, termasuk seorang polisi wanita. (Tim Krochak/The Canadian Press via AP)

Dilansir dari Globalnews.ca, korban jiwa dari penembakan massal di Nova Scotia dipercayai telah bertambah menjadi 23 orang, kata Nova Scotia Royal Canadian Mounted Police (RCMP). 

Polisi mengatakan mereka tengah melakukan penyelidikan "terperinci dan kompleks" di 16 tempat kejadian kejahatan, yang meliputi 5 bangunan yang terbakar dan tersebar di seluruh komunitas Portapique, Wentworth, Debert, Shubenacadie / Milford dan Enfield.

Beberapa korban diketahui mencurigakan tetapi beberapa tidak, kata polisi.

Pada Minggu, 19 April 2020 pihak berwenang Nova Scotia melaporkan kejadian penembakan massal yang dilakukan oleh seorang pria bersenjata. Aksi itu dilakukan pelaku dalam kurun waktu selama 12 jam, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Kejadian ini pun dikatakan sebagai aksi pembunuhan massal terburuk di negara itu dalam 30 tahun terakhir. 

Pelaku penembakan itu adalah Gabriel Wortman yang berusia 51 tahun, ia menyamarkan mobilnya agar terlihat seperti mobil polisi, dan menembak orang di beberapa lokasi di seluruh provinsi Atlanti, menurut RCMP. 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓