WHO: Afrika Bisa Jadi Pusat Baru Pandemi Virus Corona COVID-19

Oleh Hariz Barak pada 19 Apr 2020, 08:00 WIB
Diperbarui 19 Apr 2020, 08:00 WIB
FOTO: Afrika Selatan Lockdown, Polisi dan Tentara Patroli di Jalanan
Perbesar
Sejumlah polisi membujuk seorang warga untuk pulang ke rumah di Johannesburg, Afrika Selatan, Senin (30/3/2020). Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menetapkan karantina wilayah atau lockdown nasional selama 21 hari untuk mencegah penularan virus corona COVID-19. (Xinhua/Yeshiel Panchia)

Liputan6.com, Cape Town - Afrika dapat menjadi episentrum berikutnya dari wabah virus corona, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan.

Para pejabat PBB juga mengatakan, kemungkinan pandemi di benua itu akan membunuh sedikitnya 300.000 orang di Afrika dan mendorong hampir 30 juta orang ke dalam kemiskinan.

"Jika Anda melihat proporsi orang yang bepergian, Afrika memiliki lebih sedikit orang yang bepergian secara internasional," kata Direktur WHO Afrika, Matshidiso Moeti, seperti dikutip dari BBC, Sabtu (18/4/2020).

Minggu lalu di Afrika telah menyaksikan peningkatan tajam dalam kasus virus corona.

Ada hampir 1.000 kematian dan hampir 19.000 infeksi di seluruh Afrika, sejauh ini angka yang jauh lebih rendah daripada di bagian Eropa dan AS.

Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika - yang memperingatkan 300.000 orang bisa mati - menyerukan jaring pengaman senilai US$ 100 miliar untuk benua itu, termasuk menghentikan pembayaran utang luar negeri.

WHO mengatakan virus itu tampaknya menyebar jauh dari pusat kota Afrika.Ini juga menyoroti bahwa benua itu tidak memiliki ventilator untuk menangani pandemi.

Lebih dari sepertiga populasi Afrika tidak memiliki akses ke pasokan air yang memadai dan hampir 60% penduduk kota tinggal di daerah kumuh yang padat - kondisi di mana virus corona dapat berkembang.

 

2 dari 5 halaman

Seberapa buruk situasi di Afrika?

FOTO: Afrika Selatan Lockdown, Polisi dan Tentara Patroli di Jalanan
Perbesar
Tentara menanyakan alasan warga yang masih berkeliaran di jalanan Johannesburg, Afrika Selatan, Senin (30/3/2020). Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menetapkan karantina wilayah atau lockdown nasional selama 21 hari untuk mencegah penularan virus corona COVID-19. (Xinhua/Yeshiel Panchia)

Ada hampir 19.000 kasus yang dikonfirmasi di Afrika dan setidaknya 970 kematian dikonfirmasi di seluruh benua, yang memiliki populasi sekitar 1,3 miliar.

Afrika Utara adalah wilayah yang paling parah terkena dampaknya. Aljazair, Mesir dan Maroko semuanya memiliki lebih dari 2.000 kasus dan setidaknya 100 kematian. Aljazair memiliki kematian terbanyak, dengan 348.

Di tempat lain, Afrika Selatan juga memiliki lebih dari 2.000 kasus, dengan 48 kematian, sementara negara terpadat di benua itu, Nigeria, telah memiliki 442 kasus dan 13 kematian dikonfirmasi dari populasi sekitar 200 juta.

WHO telah menyaksikan virus yang menyebar dari kota-kota besar ke "pedalaman" di Afrika Selatan, Nigeria, Pantai Gading, Kamerun dan Ghana, kata Direktur WHO Afrika, Matshidiso Moeti.

Ada sekitar 15 negara Afrika di mana virus belum menyebar begitu, jika negara-negara ini mengadopsi langkah-langkah sosial yang kuat, mereka bisa mengandung virus, tambahnya.

Proyeksi sementara dari WHO menunjukkan bahwa lebih dari 10 juta orang dapat terinfeksi dalam 3-6 bulan ke depan, tetapi angka itu tidak memperhitungkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang sedang diberlakukan.

 

3 dari 5 halaman

Dampak

FOTO: Afrika Selatan Lockdown, Polisi dan Tentara Patroli di Jalanan
Perbesar
Polisi dan tentara berpatroli di sebuah jalanan di Johannesburg, Afrika Selatan, Senin (30/3/2020). Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menetapkan karantina wilayah atau lockdown nasional selama 21 hari untuk mencegah penularan virus corona COVID-19. (Xinhua/Yeshiel Panchia)

Jika Covid-19 dapat bertahan di benua itu, konsekuensinya bisa jauh lebih menghancurkan daripada yang kita lihat di Eropa dan AS, menurut prediksi BBC.

WHO mengatakan hanya ada sekitar lima tempat tidur perawatan intensif yang tersedia untuk setiap satu juta orang di sebagian besar negara Afrika, dibandingkan dengan sekitar 4.000 tempat tidur untuk setiap satu juta orang di Eropa.

Direktur WHO Afrika Matshidiso Moeti mengatakan WHO berfokus pada pencegahan daripada mengobati virus, karena banyak negara Afrika tidak memiliki kapasitas untuk mengobati banyak pasien virus corona.

"Kami ingin meminimalkan proporsi orang yang sampai pada titik membutuhkan perawatan kritis di ICU, karena kami tahu bahwa jenis fasilitas ini tidak memadai dengan cara apa pun di sebagian besar negara Afrika," katanya.

Dr Moeti mengatakan kurangnya ventilator adalah "salah satu tantangan terbesar" yang dihadapi negara-negara Afrika.

4 dari 5 halaman

Apa yang telah dilakukan Afrika?

Patroli militer dari Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan (SANDF) pada 27 Maret 2020 saat lockdown, bergabung dengan negara-negara Afrika lain yang berupaya menghentikan penyebaran Virus Corona COVID-19 di seluruh benua. (Marco Longari/AFP)
Perbesar
Patroli militer dari Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan (SANDF) pada 27 Maret 2020 saat lockdown, bergabung dengan negara-negara Afrika lain yang berupaya menghentikan penyebaran Virus Corona COVID-19 di seluruh benua. (Marco Longari/AFP)

Beberapa negara telah menerapkan penguncian.

Di beberapa negara, sekolah telah diubah menjadi fasilitas kesehatan di mana orang dapat dikarantina dan bahkan ditawarkan perawatan.

Industri tekstil telah dikalibrasi ulang untuk memulai pembuatan alat pelindung diri seperti gaun medis.

Awal pekan ini Program Pangan PBB mulai mendistribusikan peralatan yang sangat dibutuhkan di seluruh benua dari pusat baru di bandara Bole Ethiopia.

Kargo termasuk satu juta masker wajah, peralatan pelindung pribadi, dan ventilator.

Dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika telah mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan satu juta alat uji virus corona untuk memenuhi "celah besar" benua itu.

Direktur organisasi itu John Nkengasong mengatakan tingkat pengujian di benua itu terlalu rendah.

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓