China Setujui Percobaan Dua Vaksin Virus Corona COVID-19 ke Manusia

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 15 Apr 2020, 16:34 WIB
Diperbarui 15 Apr 2020, 16:34 WIB
Kasus Virus Corona Bertambah, Bio Farma Kebut Penemuan Vaksin Anti Covid-19
Perbesar
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Liputan6.com, Beijing - China telah menyetujui tes terhadap manusia dalam tahap awal untuk dua vaksin Virus Corona COVID-19 eksperimental, karena negara tersebut masih berjuang untuk menampung kasus impor dan mencegah adanya gelombang kedua COVID-19. 

Mengutip laman Al Jazeera, Rabu (15/4/2020), vaksin eksperimental sedang dikembangkan oleh unit Sinovac Biotech yang berbasis di Beijing dan oleh Institut Produk Biologi Wuhan, sebuah afiliasi dari Grup Farmasi Nasional China milik negara.

Laporan Al Jazeera mengatakan Komisi Kesehatan Nasional China juga mengonfirmasi bahwa persidangan akan dilanjutkan. 

Pada bulan Maret, Beijing memberi lampu hijau untuk percobaan klinis lain calon vaksin Virus Corona jenis baru, yang dikembangkan oleh Akademi Ilmu Kedokteran Militer dan bioteknologi CanSino Bio yang didukung militer. Hal itu tak lama setelah pengembang obat AS Moderna mengatakan telah memulai tes manusia untuk vaksin mereka dengan Institut Kesehatan Nasional AS.

"Kami dapat mengkonfirmasikan sekarang bahwa tiga vaksin tertentu sedang diuji di China, dan Komisi Kesehatan Nasional mengatakan mereka harus menghapus sejumlah kondisi sebelum dapat memungkinkan produksi massal vaksin secara global," kata laporan tersebut.

Hingga Selasa, China melaporkan 82.249 kasus virus corona baru dan 3.341 kematian. Tidak ada korban jiwa selama 24 jam terakhir.

2 dari 3 halaman

Keputusan Berani

Ilustrasi Virus Corona
Perbesar
Ilustrasi Virus Corona. (Bola.com/Pixabay)

Para ilmuwan di seluruh dunia berlomba melawan waktu untuk mengembangkan vaksin untuk Virus Corona baru, yang telah menewaskan lebih dari 119.000 orang dan menginfeksi lebih dari 1,9 juta secara global.

Vaksin yang disetujui pertama di China telah masuk fase kedua percobaan.

"Sebanyak 500 orang mendaftar untuk menjadi sukarelawan untuk itu pada fase pertama, yang melihat keamanan vaksin ini, dan fase kedua sekarang telah memperkenalkan kelompok kontrol plasebo," katanya. 

Tetapi bahkan ketika harapan untuk penyembuhan meningkat, John Nicholls, profesor klinis Patologi di Universitas Hong Kong, mengatakan: "Vaksin tidak dapat dilarikan dengan cepat".

Timnya adalah salah satu yang pertama di luar China daratan untuk mereproduksi virus di laboratorium untuk penelitian. 

"Biasanya dengan vaksin Anda mulai dengan hewan kecil dan kemudian pindah ke primata dan kemudian ke manusia," kata Nicholls.

"Tampaknya dengan yang ini mereka langsung menuju ke manusia, yang merupakan keputusan yang sangat berani."

"Sebagian besar kematian pada penyakit ini adalah pada orang tua, jadi hal terbaik adalah untuk benar-benar melihat apa tanggapan anti-tubuh pada orang tua dan bukan pada orang muda," tambahnya.

Sementara itu, Rusia telah menjadi sumber kasus impor terbesar di China, dengan total 409 infeksi berasal dari tetangga utara. 

Dari 89 kasus baru yang dilaporkan di China daratan pada hari Senin, 79 adalah kasus impor virus corona di provinsi perbatasan timur laut China, Heilongjiang, semua warga negara China yang pulang dari Rusia, menurut media pemerintah.

Pada pertemuan yang diketuai oleh Perdana Menteri Li Keqiang pada hari Senin, gugus tugas virus corona China memutuskan untuk mengerahkan lebih banyak sumber daya kesehatan di perbatasannya.

Dikatakan bahwa pihaknya akan membangun rumah sakit dan membangun titik isolasi di daerah perbatasan, dan juga akan memperkuat kerja sama dengan negara-negara tetangga.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓