WNI Kedua Meninggal di Singapura Akibat Virus Corona COVID-19

Oleh Tanti Yulianingsih pada 02 Apr 2020, 09:33 WIB
Diperbarui 02 Apr 2020, 09:33 WIB
Ilustrasi Singapura
Perbesar
Ilustrasi Singapura (AP/Wong Maye-E)

Liputan6.com, Singapura - Seorang Warga Negara Indonesia dilaporkan meninggal akibat Virus Corona COVID-19. Pria berusia 68 tahun itu mengembuskan napas terakhirnya pada Kamis (2/4/2020) pagi waktu setempat. 

Mengutip Straits Times, itu adalah kematian keempat Singapura akibat Virus Corona jenis baru. Sekaligus WNI kedua yang meninggal di Singapura dan orang Indonesia keempat.

Selain dari Singapura, sebelumnya ada WNI di Malaysia dan Inggris yang juga meninggal dunia akibat penyakit COVID-19, menurut data dari akun Twitter Kementerian Luar Negeri RI.

The Ministry of Health (MOH) atau Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Singapura mengatakan bahwa pasien meninggal akibat komplikasi akibat infeksi COVID-19 pada Kamis pukul 06.43 pagi.

Orang Indonesia ini merupakan Kasus 476, memiliki riwayat diabetes dan hipertensi. Pemegang Singapore Work Pass, yang telah berada di Indonesia dari 20 Januari hingga 16 Maret, adalah kasus impor infeksi COVID-19.

Dia dirawat di National Centre for Infectious Diseases (NCID) pada 22 Maret dan dipastikan menderita infeksi Corona COVID-19 pada hari yang sama.

Pria itu dirawat di unit perawatan intensif sejak 26 Maret. Dia mengalami komplikasi serius dan akhirnya menyerah pada infeksi setelah tujuh hari di ICU, kata MOH.

NCID memberikan bantuan kepada keluarganya.

2 dari 3 halaman

WNI Pertama Meninggal di Singapura Akibat Penyakit Jantung

[Fimela] Singapura
Perbesar
Ilustrasi Singapura | pexels.com/@adhitya-andanu-703461

Pada 29 Maret, seorang lelaki Singapura berusia 70 tahun, Tuan Chung Ah Lay, meninggal karena COVID-19. Dia memiliki riwayat hipertensi dan hiperlipidemia--atau kolesterol tinggi. Dia tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini ke negara dan wilayah yang terkena dampak.

Sebelumnya pada 21 Maret, seorang wanita Singapura berusia 75 tahun dan seorang pria Indonesia berusia 64 tahun meninggal karena penyakit itu. Wanita itu memiliki riwayat penyakit jantung kronis dan hipertensi, sementara pasien laki-laki itu memiliki riwayat penyakit jantung.

Pada Rabu, 1 April malam, jumlah kasus Virus Corona jenis baru mencapai 1.000 di Singapura dengan Kementerian Kesehatan mengumumkan 74 kasus baru.

Di antara kasus-kasus baru tersebut adalah seorang wanita berusia 102 tahun, pasien COVID-19 tertua yang pernah ada di Singapura.

Secara keseluruhan, 54 dari 74 kasus pada hari Rabu adalah kasus lokal dan 20 diimpor. Dari kasus-kasus lokal, 29 terkait dengan kasus dan cluster sebelumnya sementara 25 saat ini tidak terhubung.

Lima kasus dipulangkan dari rumah sakit dan fasilitas isolasi masyarakat, dengan jumlah yang dipulihkan sekarang menjadi 245.

Dari 460 kasus yang dikonfirmasi yang masih di rumah sakit, sebagian besar adalah stabil atau membaik. Ada 23 pasien dalam kondisi kritis dalam perawatan intensif.

Ada juga 291 kasus yang secara klinis baik dan terisolasi di rumah sakit swasta dan Fasilitas Isolasi Masyarakat di D'Resort NTUC karena mereka masih dinyatakan positif.

3 dari 3 halaman

Saksikan juga Video Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓