Tingkat Perceraian Meningkat di China Akibat Corona COVID-19

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 30 Mar 2020, 15:25 WIB
Diperbarui 30 Mar 2020, 15:25 WIB
Perceraian
Perbesar
Ilustrasi/copyright shutterstock.com

Liputan6.com, Hubei - Dunia sedang berurusan dengan cara-cara yang tepat untuk mengatasi Corona COVID-19 yang cepat menyebar.

China yang menjadi lokasi pertama penyebaran telah meminimalkan penyebaran wabah. Meski demikian, tampaknya China menghadapi masalah yang berbeda.

Dikutip dari laman HindustanTimes, Senin (30/3/2020) beberapa laporan berita muncul yang mengutip pernyataan pejabat pendaftaran perkawinan China yang mengatakan bahwa tingkat perceraian di sana telah meningkat.

Hal ini disebabkan oleh banyak pasangan di negara tersebut yang menghabiskan terlalu banyak waktu sendiri akibat isolasi Virus Corona.

"Tingkat perceraian telah melonjak dibandingkan sebelumnya," demikian menurut Lu Shijun, manajer pendaftaran pernikahan di Dazhou, Provinsi Sichuan di China.

"Kaum muda menghabiskan banyak waktu di rumah. Mereka cenderung masuk ke perdebatan sengit karena sesuatu yang kecil dan terburu-buru untuk bercerai," lanjut Lu.

Dia menambahkan bahwa lebih dari 300 pasangan telah menjadwalkan rencana untuk bercerai sejak 24 Februari 2020.

Wuhan, kota yang menjadi pusat wabah Virus Corona mencatat hanya satu kasus baru pada Selasa lalu.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa Eropa sekarang adalah "pusat" untuk pandemi global Virus Corona dan memperingatkan bahwa tidak mungkin untuk mengetahui kapan wabah akan memuncak.

Benua Eropa sekarang "lebih banyak melaporkan kasus dan kematian daripada gabungan seluruh dunia, selain dari China," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Eropa sekarang telah menjadi pusat pandemi," katanya di konferensi pers yang diadakan secara virtual untuk menghindari potensi penyebaran virus di kalangan wartawan. Demikian seperti dikutip dari Channel News Asia.

"Lebih banyak kasus sekarang dilaporkan setiap hari daripada yang dilaporkan di China pada puncak epidemi," katanya, merujuk pada jumlah global.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Pandemi Kian Menyebar

Orang India yang menunggu di stasiun kereta api memakai masker pelindung sebagai tindakan pencegahan terhadap pandemi Virus Corona.
Perbesar
Orang India yang menunggu di stasiun kereta api memakai masker pelindung sebagai tindakan pencegahan terhadap pandemi Virus Corona. (Rajanish Kakade / AP Photo]

Virus itu, yang pertama kali muncul di China pada Desember, kini telah menewaskan lebih dari 5.000 orang, dengan kasus di seluruh dunia melampaui 145.000. Ditambah lagi, korban tewas yang melewati angka 5.000 adalah "tonggak tragis", kata Tedros.

Maria Van Kerkhove, yang mengepalai unit penyakit WHO yang baru muncul, sementara itu memperingatkan bahwa "tidak mungkin bagi kita untuk mengatakan kapan ini akan memuncak secara global."

"Kami berharap lebih cepat daripada terlalu lama lagi," tambahnya

Komentar mereka itu dikeluarkan ketika negara-negara di Eropa memperkenalkan langkah-langkah dramatis untuk menghentikan penyebaran virus, termasuk menutup sekolah dan membatasi acara publik.

Tedros mengatakan bahwa sementara apa yang disebut langkah-langkah menjauhkan perkumpulan massa dapat membantu, negara-negara perlu mengambil "pendekatan komprehensif".

"Tidak hanya melakukan pengujian. Tidak hanya melacak kontak. Bukan hanya karantina. Bukan hanya menjauhkan sosial. Lakukan itu semua," katanya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓