Masker Tak Hanya Melindungi dari Virus, Kini Jadi Cermin Norma di Sejumlah Negara

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 26 Mar 2020, 18:35 WIB
Diperbarui 26 Mar 2020, 18:35 WIB
[Fimela] ilustrasi masker

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda pergi keluar dari rumah pada saat-saat sekarang ini di sejumlah tempat seperti Hong Kong, Seoul dan Tokyo tanpa mengenakan masker, orang banyak mungkin akan melihat Anda dengan cara yang berbeda.

Melansir BBC, Kamis (26/3/2020), sejak mula pandemi Virus Corona muncul, sejumlah wilayah telah sepenuhnya menggunakan masker wajah dan bagi mereka yang tidak mengenakannya dirasa melanggar norma. 

Sedangkan di sejumlah wilayah dunia lainnya seperti Inggris dan Amerika Serikat hingga Sydney dan Singapura, penggunaan masker masih dapat dikategorikan sebagai pilihan. 

Lalu pertanyaannya, mengapa sejumlah negara memakai masker dan menganggapnya tak hanya sebagai imbauan pemerintah dan kesehatan, namun juga sebagai bagian dari norma sosial. Kemudian, jika pandemi ini memburuk, akankah berubah?

2 dari 4 halaman

Saran Resmi dari WHO

Kepala WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus (AFP)
Kepala WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus (AFP)

Sejak pandemi Virus Corona baru mulai merebak, saran resmi dari Organisasi Kesehatan Dunia sudah jelas. Hanya dua kelompok orang yang harus memakai masker: mereka yang sakit dan menunjukkan gejala, dan mereka yang merawat orang-orang yang diduga memiliki Virus Corona.

Tidak ada orang lain yang perlu memakai masker, dan ada beberapa alasan untuk itu.

Salah satunya adalah bahwa masker tidak dipandang sebagai perlindungan yang dapat diandalkan, mengingat penelitian saat ini menunjukkan virus disebarkan oleh tetesan dan bukan penularan melalui udara. Inilah sebabnya para ahli mengatakan sering mencuci tangan dengan sabun dan air jauh lebih efektif.

Melepaskan masker membutuhkan perhatian khusus untuk menghindari kontaminasi tangan, dan itu juga bisa menumbuhkan rasa aman yang salah.

Namun di beberapa bagian Asia setiap orang sekarang memakai masker secara refleks, ini dipandang lebih aman. 

Di China daratan, Hong Kong, Jepang, Thailand, dan Taiwan, asumsi luasnya adalah siapa pun bisa menjadi pembawa virus, bahkan orang sehat. Jadi dalam semangat solidaritas, Anda perlu melindungi orang lain dari diri Anda sendiri.

Beberapa pemerintah mendesak semua orang untuk memakai masker, dan di beberapa bagian China, Anda bahkan bisa ditangkap dan dihukum karena tidak memakai masker.

Sementara itu, di Indonesia dan Filipina, di mana ada kecurigaan bahwa ada banyak kasus yang tidak dilaporkan, sebagian besar orang di kota-kota besar telah mulai mengenakan masker untuk melindungi diri dari orang lain.

Bagi banyak negara ini, mengenakan masker adalah norma budaya bahkan sebelum pandemi Virus Corona. Masker bahkan telah menjadi pernyataan mode.

Di Asia Timur, banyak orang terbiasa memakai masker saat sakit atau saat musim panas, karena dianggap tidak sopan jika bersin atau batuk secara terbuka. Wabah virus Sars 2003, yang mempengaruhi beberapa negara di kawasan itu, juga mengadopsi pentingnya memakai masker, khususnya di Hong Kong, di mana banyak yang meninggal akibat virus itu.

Jadi satu perbedaan utama antara masyarakat ini dan masyarakat Barat, adalah bahwa mereka telah mengalami penularan sebelumnya dan ingatannya masih segar dan menyakitkan.

Sementara itu, di Asia Tenggara, terutama di kota-kota berpenduduk padat, banyak yang memakai masker di jalanan hanya karena polusi.

Tapi itu belum menyebar di mana-mana di Asia seperti Singapura, pemerintah telah mendesak masyarakat untuk tidak memakai masker untuk memastikan pasokan yang memadai bagi petugas kesehatan, dan kebanyakan orang berjalan tanpa menggunakan masker. Ada kepercayaan publik yang substansial pada pemerintah, sehingga orang cenderung mendengarkan saran tersebut.

3 dari 4 halaman

Dorongan Sosial

Polusi Buruk, Anak-Anak Thailand Sekolah Pakai Masker
Seorang anak perempuan mengenakan masker saat dijemput orang tuanya di Bangkok, Thailand (30/1). Partikel PM 2,5 terus meningkat di atas ambang batas aman yang ditetapkan WHO yaitu 50 mikrogram per meter kubik. (AP Photo/Sakchai Lalit)

Beberapa berpendapat bahwa mengenakan masker di mana-mana, sebagai pengingat yang sangat visual tentang bahaya virus, sebenarnya bisa bertindak sebagai "dorongan perilaku" kepada Anda dan orang lain untuk keseluruhan kebersihan pribadi yang lebih baik.

"Mengenakan masker setiap hari sebelum Anda pergi adalah seperti ritual, seperti mengenakan seragam, dan dalam perilaku ritual Anda merasa Anda harus hidup sesuai dengan apa yang diseragamkan, yang merupakan perilaku yang lebih higienis seperti tidak menyentuh wajah Anda atau menghindari tempat-tempat ramai dan menjauhkan sosial," kata Donald Low, seorang ekonom perilaku dan profesor di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong.

Lalu, ada gagasan bahwa setiap hal kecil dalam upaya yang dilancarkan dunia dalam melawan virus.

"Kami tidak dapat mengatakan apakah masker tidak efektif, tetapi kami menganggap masker memiliki efek, karena itulah perlindungan yang kami berikan kepada petugas kesehatan," kata Benjamin Cowling, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Hong Kong.

"Jika masker wajah digunakan pada banyak orang di daerah ramai, saya pikir itu akan memiliki efek pada transmisi publik, dan saat ini kami sedang mencari setiap langkah kecil yang kami bisa untuk mengurangi transmisi - itu bertambah."

Tapi tentu saja ada kelemahannya. Beberapa tempat seperti Jepang, Indonesia dan Thailand menghadapi kekurangan saat ini, dan Korea Selatan harus membagikan masker.

Ada ketakutan bahwa orang akhirnya akan menggunakan kembali masker, yang tidak higienis, menggunakan masker yang dijual di pasar gelap, atau memakai masker buatan sendiri, yang bisa memiliki kualitas lebih rendah dan pada dasarnya tidak berguna.

Orang-orang yang tidak mengenakan masker di tempat-tempat ini juga mengalami stigma, sampai-sampai mereka dijauhi dan dihalangi dari toko-toko dan gedung-gedung.

Di Hong Kong, beberapa tabloid memercikkan gambar pada sampul mereka tentang orang Barat yang tidak mengenakan masker dan berkumpul dalam kelompok di distrik kehidupan malam kota, dan mengkritik ekspatriat dan turis karena tidak mengambil tindakan pencegahan yang cukup.

Tetapi diskriminasi itu bekerja dua arah.

Di negara-negara di mana mengenakan masker bukanlah hal biasa, seperti Barat, mereka yang mengenakan masker telah dijauhi atau bahkan diserang. Tidak membantu bahwa banyak dari pemakai masker ini adalah orang Asia.

Tetapi masyarakat yang melakukan advokasi setiap orang yang memakai masker mungkin ada benarnya dan para ahli pun kini mempertanyakan saran resmi WHO.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓