Hilangnya Indra Penciuman dan Perasa Jadi Gejala Baru Virus Corona COVID-19?

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 23 Mar 2020, 16:04 WIB
Diperbarui 23 Mar 2020, 16:04 WIB
Petugas Medis Tangani Pasien Virus Corona di Ruang ICU RS Wuhan
Perbesar
Petugas medis dari Provinsi Jiangsu bekerja di sebuah bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)

Liputan6.com, Jakarta - Seorang ibu yang terinfeksi Virus Corona COVID-19 tidak bisa mencium bau popok bayinya yang penuh. Koki yang biasanya bisa mengenali setiap bumbu dalam hidangan restoran tidak bisa mencium aroma kari atau bawang putih, dan makanan pun jadi terasa hambar. Yang lain mengatakan, mereka tidak bisa mencium aroma sampo yang harum atau bahkan bau kotoran kucing.

Anosmia, hilangnya indera penciuman, dan Ageusia, yang menyertai berkurangnya indra perasa, telah muncul sebagai tanda khas COVID-19, penyakit yang disebabkan Virus Corona jenis baru, dan kemungkinan menjadi penanda seseorang telah terinfeksi. Demikian seperti dikutip dari New York Times, Senin (23/3/2020). 

Pada Jumat 20 Maret, seorang dokter THT di Inggris, mengutip laporan dari rekan-rekannya di seluruh dunia, meminta orang dewasa yang kehilangan indera penciuman untuk mengisolasi diri selama 7 hari, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala lain, untuk memperlambat penyebaran penyakit.

Data yang dipublikasikan terbatas, tetapi dokter juga mempertimbangkan untuk melakukan peningkatan peringatan.

"Kami benar-benar ingin meningkatkan kesadaran bahwa ini adalah tanda infeksi (Virus Corona jenis baru) dan bahwa siapa pun yang kehilangan indera penciumannya harus mengasingkan diri," ungkap Prof. Claire Hopkins, presiden British Rhinological Society. "Itu bisa berkontribusi memperlambat transmisi dan menyelamatkan nyawa."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:


Gejala Awal

Rumah Sakit Palang Merah di Wuhan
Perbesar
Petugas medis membagikan buah-buahan kepada pasien yang terinfeksi virus corona COVID-19 di rumah sakit Palang Merah di Wuhan, 16 Februari 2020. Covid-19 telah mewabah hingga ke lebih dari 60 negara dimana dari kasus-kasus infeksi, ada lebih dari 3.000 kematian yang terjadi. (STR/AFP)

Hopkins dan Nirmal Kumar, presiden THT UK, sebuah kelompok yang mewakili dokter telinga, hidung dan tenggorokan di Inggris, mengeluarkan pernyataan bersama yang mendesak pekerja perawatan kesehatan untuk menggunakan peralatan pelindung pribadi ketika merawat pasien yang kehilangan indera penciuman, dan menyarankan agar melakukan prosedur endoskopi sinus pada siapa pun. Hal ini disebabkan karena virus bereplikasi di hidung dan tenggorokan dan pemeriksaan dapat memicu batuk atau bersin yang membuat dokter terkena virus tingkat tinggi.

Dua spesialis THT di Inggris yang telah terinfeksi virus corona berada dalam kondisi kritis, kata Dr. Hopkins. Laporan sebelumnya dari Wuhan, China, tempat virus corona pertama kali muncul, telah memperingatkan bahwa spesialis telinga, hidung dan tenggorokan serta dokter mata yang terinfeksi dan berada dalam kondisi kritis memiliki jumlah besar, kata Hopkins.

Para dokter Inggris mengutip laporan dari negara lain yang menunjukkan bahwa sejumlah besar pasien Virus Corona mengalami anosmia, mengatakan bahwa di Korea Selatan, di mana pengujian telah tersebar luas, 30 persen dari 2.000 pasien yang dites positif mengalami anosmia sebagai gejala utama yang mereka hadapi (ini adalah kasus ringan).

American Academy of Otolaryngology memposting informasi di situs webnya yang mengatakan bahwa semakin banyak bukti anekdotal menunjukkan bahwa indera penciuman yang hilang atau berkurang adalah gejala signifikan yang terkait dengan Covid-19, dan bahwa mereka telah terlihat pada pasien yang akhirnya dites positif tanpa gejala lainnya.

Gejala-gejalanya, tanpa adanya alergi atau sinusitis, harus mengingatkan dokter untuk memeriksa pasien dengan virus dan "memerlukan pertimbangan serius untuk isolasi diri dan pengujian orang-orang ini," kata akademi tersebut.

Rumah sakit pun telah mengingatkan anggotanya bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah mendesak semua dokter untuk memprioritaskan kunjungan darurat untuk beberapa minggu ke depan dan menjadwal ulang prosedur elektif dan rutin.

"Ada bukti yang berkembang bahwa ahli THT termasuk di antara kelompok risiko tertinggi ketika melakukan operasi dan pemeriksaan jalan nafas atas," kata pemberitahuan yang diposting di situs web akademi pada hari Jumat.

"Tingkat tinggi penularan COVID-19 ke otolaringologis telah dilaporkan dari Tiongkok, Italia, dan Iran, banyak yang mengakibatkan kematian."

Dr. Rachel Kaye, asisten profesor otolaringologi di Rutgers, mengatakan bahwa rekan-rekannya di New Rochelle, NY, yang telah menjadi pusat wabah, pertama kali mengingatkannya pada hilangnya bau yang terkait dengan Virus Corona, berbagi bahwa pasien yang pertama kali mengeluh tentang anosmia kemudian dites positif untuk virus corona.

"Ini menimbulkan banyak peringatan bagi saya secara pribadi," kata Kaye, karena pasien-pasien itu "tidak akan sadar untuk melakukan karantina sendiri."

"Sebagian besar dokter THT atas kemauannya sendiri berusaha mengurangi," katanya, seraya menambahkan bahwa departemennya di Rutgers sudah mulai menggunakan peralatan pelindung pribadi dan berhenti melakukan ujian yang tidak penting.


Terlihat Sehat Namun Ternyata Membawa Virus

Khawatir Virus Corona COVID-19, Warga Malaysia Beraktivitas Pakai Masker
Perbesar
Seorang pria menjual masker di tengah kekhawatiran akan penyebaran virus corona COVID-19, di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis, (13/2/2020). Pasien pertama adalah turis China yang masuk ke Johor setelah melintasi Singapura. (AFP/Mohd Rasfan)

Di wilayah Italia yang paling banyak terkena virus, dokter mengatakan mereka telah menyimpulkan bahwa kehilangan indra perasa dan penciuman adalah indikasi bahwa seseorang yang dinyatakan sehat ternyata membawa virus dan mungkin menyebarkannya ke orang lain.

"Hampir setiap orang yang dirawat di rumah sakit memiliki kisah yang sama," kata Dr. Marco Metra, kepala departemen kardiologi di rumah sakit utama di Brescia, di mana 700 dari 1.200 pasien rawat inap memiliki Virus Corona.

"Anda bertanya tentang istri atau suami pasien. Dan pasien mengatakan, 'Istri saya baru saja kehilangan indra penciuman dan perasanya tetapi sebaliknya dia sehat-sehat saja.' Jadi dia kemungkinan terinfeksi, dan dia menyebarkannya dengan bentuk yang sangat ringan."

Sebuah studi dari Korea Selatan, di mana pengujian luas telah dilakukan, menemukan bahwa 30 persen dari sekitar 2.000 pasien yang dites positif untuk virus corona dilaporkan mengalami anosmia.

Hendrik Streeck, seorang ahli virologi Jerman dari Universitas Bonn yang pergi dari rumah ke rumah di distrik Heinsberg di negara itu untuk mewawancarai pasien Virus Corona, mengatakan dalam wawancara bahwa setidaknya dua pertiga dari lebih dari 100 yang ia ajak bicara dengan penyakit ringan dilaporkan mengalami kehilangan bau dan rasa selama beberapa hari.

Dokter lain yang mempelajari sekelompok pasien virus corona di Jerman mengatakan dalam email bahwa sekitar setengah dari pasien pernah mengalami gangguan bau atau rasa, dan bahwa kehilangan indra biasanya muncul setelah gejala pertama penyakit pernapasan, tetapi dapat digunakan untuk membedakan orang yang harus diuji.

Dr. Clemens Wendtner, seorang profesor kedokteran di Rumah Sakit Pendidikan Akademik Ludwig-Maximilians University of Munich, mengatakan bahwa pasien mendapatkan kembali kemampuan mereka untuk mencium setelah beberapa hari atau minggu, dan bahwa kehilangan terjadi terlepas dari seberapa sakit mereka atau apakah mereka padat. Menggunakan tetes hidung atau semprotan tidak membantu, kata Wendtner.

Beberapa pasien Amerika yang memiliki gejala yang konsisten dengan Virus Corona jenis baru, tetapi yang belum diuji atau masih menunggu hasil tes, menggambarkan kehilangan indera penciuman dan rasa, meskipun hidung mereka jernih dan mereka tidak tersumbat.

Andrew Berry, 30, terserang demam dan badannya sakit sekitar 10 hari yang lalu, dan kemudian sakit tenggorokan dan sakit kepala yang melemahkan. Dia dites negatif untuk influenza dan belum mendapatkan hasil tes Virus Corona jenis baru yang diambil empat hari lalu, tetapi dokternya yakin bahwa dia terkena virus itu, katanya.

Sekarang, kata Berry, dia benar-benar tidak bisa mencium aroma kopi.

"Bahkan dengan hidung yang jernih, saya baru sadar bahwa saya tidak bisa mencium makanan yang saya masak, dan saya tidak bisa merasakan makanan yang saya buat," kata Berry, seorang seniman tato yang berbasis di Orlando, Fla. Dia sedang memasak hidangan pisang dengan bawang dan cuka, namun dia tidak bisa menciumnya.

Amy Plattmier, seorang wanita dari Brooklyn, tidak dites terhadap virus corona baru-baru ini, tetapi suaminya kemudian menjadi sakit dan dites positif. Plattmier mengatakan dia biasanya memiliki hidung yang sangat sensitif, tetapi sekarang hampir tidak bisa mencium bau apa pun.

Berry juga telah kehilangan berat badan, karena dia tidak memiliki nafsu makan banyak. "Semoga itu bukan efek yang berkepanjangan," katanya. "Saya bisa membayangkan itu mengubah kualitas hidup."

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya