Virus Corona COVID-19 Kian Tak Terkendali, Polusi Udara Dunia Justru Makin Berkurang

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 20 Mar 2020, 13:28 WIB
Diperbarui 20 Mar 2020, 13:28 WIB
Melihat Suasana Malam Kota New York di Tengah Penyebaran COVID-19
Perbesar
Dua wanita duduk di Times Square di New York, Senin, (16/3/2020). Tiga wilayah juga akan membatasi kapasitas kerumunan untuk pertemuan sosial dan rekreasi hingga 50 orang. (AP Photo/Seth Wenig)

Liputan6.com, New York - Tingkat polusi udara dan gas yang memanas di beberapa kota dan wilayah menunjukkan penurunan yang signifikan karena dampak Virus Corona COVID-19, di mana banyak orang menghentikan kegiatannya untuk sementara waktu. 

Para peneliti di New York mengatakan kepada BBC tentang hasil awal mereka yang menunjukkan karbon monoksida, terutama dari mobil telah berkurang hampir 50% dibandingkan dengan tahun lalu.

Seperti dilansir dari laman BBC, Jumat (20/3/2020), emisi gas CO2 yang membuat planet ini panas juga telah turun secara tajam. Namun ada peringatan, bahwa nanti bisa naik dengan cepat setelah pandemi berakhir. 

Dengan menurunnya aktivitas ekonomi global sebagai akibat pandemi Virus CoronaCOVID-19, tidak mengherankan bahwa emisi berbagai gas yang terkait dengan energi dan transportasi akan berkurang.

Para ilmuwan mengatakan bahwa pada bulan Mei, ketika emisi CO2 mencapai puncaknya berkat dekomposisi daun, level yang tercatat mungkin yang terendah sejak krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Udara Paling Bersih di New York

Melihat Suasana Malam Kota New York di Tengah Penyebaran COVID-19
Perbesar
Seorang wanita berjalan melalui Times Square di New York, Senin, (16/3/2020). Gubernur Andrew Cuomo mengatakan restoran dan bar akan pindah ke layanan take-out dan pengiriman saja imbas merebaknya penyebaran Covid-19. (AP Photo/Seth Wenig)

Meskipun masih terbilang dini, data yang dikumpulkan di New York minggu ini menunjukkan bahwa instruksi untuk membatasi perjalanan yang tidak perlu, memiliki dampak yang signifikan.

Tingkat lalu lintas di kota itu diperkirakan turun 35% dibandingkan dengan tahun lalu. Emisi karbon monoksida, terutama karena mobil dan truk, telah turun sekitar 50% selama beberapa hari minggu ini menurut para peneliti di Universitas Columbia .

Mereka juga menemukan bahwa ada penurunan 5-10% dalam CO2 di New York dan juga penurunan metana.

"New York memiliki jumlah karbon monoksida yang sangat tinggi selama satu setengah tahun terakhir," kata Prof Róisín Commane, dari Universitas Columbia, yang melakukan pekerjaan pemantauan udara New York.

"Dan ini adalah yang terbersih yang pernah saya lihat. Ini kurang dari setengah dari apa yang biasanya kita lihat pada bulan Maret."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kurangnya Mobilitas Tunjukkan Dampak Signifikan

Dua Tewas Terkena Virus Corona, Kota di Italia Sepi
Perbesar
Sebuah jalan sepi di kota Codogno, dekat Lodi, Italia Utara, Sabtu, (22/2/2020). Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte mengatakan situasi terkendali, dan menekankan pemerintah masih dalam tingkat kewaspadaan sangat tinggi. (AP Photo/Luca Bruno)

Meskipun ada sejumlah peringatan untuk temuan ini, mereka mengulangi dampak lingkungan yang terkait dengan wabah virus di China dan di Italia.

Sebuah analisis yang dilakukan untuk situs iklim Carbon Ringkas menyarankan telah terjadi penurunan 25% dalam penggunaan energi dan emisi di China selama periode dua minggu. Ini mungkin akan menyebabkan penurunan keseluruhan sekitar 1% dalam emisi karbon China tahun ini, menurut para ahli.

Baik China dan Italia Utara juga telah mencatat penurunan signifikan dalam nitrogen dioksida, yang terkait dengan pengurangan perjalanan mobil dan aktivitas industri. Gas ini merupakan pencemar udara yang serius dan pemanasan bahan kimia yang kuat.

Dengan terhentinya penerbangan dan jutaan orang yang bekerja dari rumah, sejumlah emisi di banyak negara kemungkinan mengikuti jalur menurun yang sama.

Sementara orang yang bekerja dari rumah kemungkinan akan meningkatkan penggunaan pemanas rumah dan listrik, pembatasan perjalanan dan perlambatan umum di ekonomi kemungkinan akan berdampak pada emisi keseluruhan.

"Saya berharap kita akan memiliki peningkatan terkecil pada bulan Mei hingga Mei selanjutnya, puncak CO2 yang kita miliki di belahan bumi utara sejak 2009, atau bahkan sebelumnya," kata Prof Commane.

Pandangan ini digaungkan oleh orang lain di lapangan, yang percaya bahwa penutupan akan berdampak pada tingkat CO2 sepanjang tahun ini.

"Itu akan tergantung pada berapa lama pandemi berlangsung, dan seberapa luas perlambatan dalam perekonomian khususnya di AS. Tetapi kemungkinan besar saya pikir kita akan melihat sesuatu dalam emisi global tahun ini," kata Prof Corinne Le Quéré dari Universitas dari East Anglia.

"Jika itu berlangsung tiga atau empat bulan lagi, tentu kita bisa melihat pengurangan."

Apa yang mungkin membuat perbedaan besar pada skala emisi karbon dan polusi udara adalah bagaimana pemerintah memutuskan untuk merangsang kembali ekonomi mereka begitu pandemi mereda.

Kembali pada 2008-2009, setelah kehancuran finansial global, emisi karbon melonjak 5% sebagai akibat dari pengeluaran stimulus yang mendorong penggunaan bahan bakar fosil.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Stimulasi Ekonomi

7 Potret Kota Wuhan Bak Kota Mati, Terisolasi Akibat Virus Corona
Perbesar
Dikepung virus Corona, Kota Wuhan bak kota mati yang sepi tanpa aktivitas. (Sumber: New York Times)

Dalam beberapa bulan mendatang, pemerintah akan memiliki kesempatan untuk mengubah hasil itu. Mereka bisa bersikeras, misalnya, bahwa bailout maskapai penerbangan akan dikaitkan dengan pengurangan emisi penerbangan yang jauh lebih ketat.

"Pemerintah sekarang harus benar-benar berhati-hati tentang bagaimana mereka menstimulasi kembali ekonomi mereka, sadar untuk tidak mengunci bahan bakar fosil lagi," kata Prof Le Quéré.

"Mereka harus memfokuskan hal-hal yang siap berjalan yang akan menurunkan emisi, seperti merenovasi bangunan, memasang pompa panas dan pengisi daya listrik. Ini tidak rumit dan dapat dilakukan segera, mereka hanya menunggu insentif keuangan."

Namun, beberapa berpendapat bahwa jika pandemi berlangsung lama, setiap stimulus akan lebih cenderung berfokus pada mempromosikan pertumbuhan ekonomi apa pun terlepas dari dampaknya terhadap lingkungan.

"Saya tentu saja berpikir bahwa iklim dapat menjadi penyebab utama, dan dalam hal ini, saya tidak berpikir ada banyak harapan bahwa stimulus masuk ke energi bersih," kata Prof Glen Peters dari Pusat Penelitian Iklim Internasional.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya