16-3-1926: Roket Pertama Berbahan Bakar Cair Sukses Diluncurkan

Oleh Hariz Barak pada 16 Mar 2020, 06:00 WIB
Diperbarui 16 Mar 2020, 06:00 WIB
Orbital ATK

Liputan6.com, Washington DC - Orang pertama yang memberi harapan pada impian perjalanan ruang angkasa adalah orang Amerika Robert H. Goddard.

Pria tersebut berhasil meluncurkan roket berbahan bakar cairan pertama di dunia di Auburn, Massachusetts, pada 16 Maret 1926. Roket itu terbang selama 2,5 detik dengan kecepatan sekitar 60 mph, mencapai ketinggian 41 kaki dan mendarat 184 kaki jauhnya.

Roket setinggi 10 kaki itu dibangun dari pipa tipis, berbahan bakar oksigen cair dan bensin, demikian seperti dikutip dari History.com, Senin (16/3/2020).

Tiongkok mengembangkan roket militer pertama pada awal abad ke-13 menggunakan bubuk mesiu dan dilaporkan telah membuat roket kembang api pada periode yang lebih awal.

Roket militer berbahan bakar mesiu muncul di Eropa sekitar abad ke-13, dan pada abad ke-19, insinyur Inggris membuat beberapa kemajuan penting dalam ilmu roket awal.

Pada tahun 1903, seorang penemu Rusia yang tidak jelas bernama Konstantin E. Tsiolkovsky menerbitkan sebuah risalah tentang masalah teoritis menggunakan mesin roket di ruang angkasa, tetapi baru pada saat karya Robert Goddard di tahun 1920-an orang mulai membangun jenis bahan bakar cair modern, embrio dari roket yang pada awal 1960-an akan meluncurkan manusia ke luar angkasa.

 

2 dari 3 halaman

Profil Goddard

Monumen Washington Berubah Jadi Roket Saturn V
Proyeksi roket NASA, Saturn V, terlihat di Monumen Washington menandai peringatan 50 tahun misi Apollo 11 ke bulan di National Mall, Washington, Selasa (16/7/2019). Tepat 50 tahun lalu, pada 16 Juli 1969, NASA mencatatkan sejarah dengan melakukan peluncuran Apollo 11. (Brendan Smialowski/AFP)

Goddard, lahir di Worcester, Massachusetts, pada tahun 1882, menjadi terpesona dengan gagasan perjalanan ruang angkasa setelah membaca novel fiksi ilmiah HG Wells, War of the Worlds pada tahun 1898.

Dia mulai membuat roket bubuk mesiu pada tahun 1907 sementara seorang siswa di Worcester Polytechnic Institute dan melanjutkan eksperimen roketnya sebagai mahasiswa doktor fisika dan kemudian profesor fisika di Universitas Clark.

Dia adalah orang pertama yang membuktikan bahwa roket dapat bergerak di ruang hampa udara seperti pengap dan juga yang pertama mengeksplorasi secara matematis energi dan potensi dorong berbagai bahan bakar, termasuk oksigen cair dan hidrogen cair. Dia menerima paten AS untuk konsepnya tentang roket multistage dan roket berbahan bakar cair, dan mendapatkan hibah dari Smithsonian Institute untuk melanjutkan penelitiannya.

Pada tahun 1919, risalah klasiknya A Method of Reaching Extreme Altitudes diterbitkan oleh Smithsonian. Karya tersebut menguraikan teori matematika tentang propulsi roket dan mengusulkan peluncuran roket tak berawak ke bulan ke depan.

Pers menerima proposal roket bulan Goddard dan sebagian besar mencemooh ide-ide inovatif ilmuwan. Pada Januari 1920, The New York Times mencetak tajuk rencana yang menyatakan bahwa Dr. Goddard "tampaknya tidak memiliki pengetahuan yang disadap setiap hari di sekolah menengah" karena ia berpendapat bahwa dorongan roket akan efektif di luar atmosfer bumi. (Tiga hari sebelum misi pendaratan bulan Apollo pertama di bulan Juli 1969, Times mencetak koreksi untuk editorial ini.)

Pada Desember 1925, Goddard menguji roket berbahan bakar cair di gedung fisika di Universitas Clark. Dia menulis bahwa roket, yang diamankan di rak statis, "dioperasikan dengan memuaskan dan mengangkat beratnya sendiri." Pada 16 Maret 1926, Goddard melakukan peluncuran roket berbahan bakar cair pertama di dunia dari pertanian Bibi Effie di Auburn.

Goddard melanjutkan pekerjaan roket inovatifnya hingga kematiannya pada tahun 1945. Karyanya diakui oleh penerbang Charles A. Lindbergh, yang membantunya mendapatkan dana dari Dana Guggenheim untuk Promosi Aeronautika.

Dengan menggunakan dana ini, Goddard mendirikan tempat pengujian di Roswell, New Mexico, yang beroperasi dari tahun 1930 hingga 1942. Selama masa jabatannya di sana, ia membuat 31 penerbangan yang sukses, termasuk salah satu roket yang mencapai 1,7 mil dari tanah dalam 22,3 detik.

Sementara itu, sementara Goddard melakukan tes terbatas tanpa dukungan resmi AS, Jerman mengambil inisiatif dalam pengembangan roket dan pada September 1944 meluncurkan rudal V-2 yang dipandu terhadap Inggris untuk efek yang menghancurkan. Selama perang, Goddard bekerja dalam mengembangkan pendorong jet-thrust untuk pesawat amfibi Angkatan Laut AS.

Dia tidak akan hidup untuk melihat kemajuan besar dalam peroketan di tahun 1950-an dan 60-an yang akan membuat mimpinya tentang perjalanan ruang angkasa menjadi kenyataan. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, dinamai untuk menghormatinya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓