3 Kiat Utama Pemerintah China Hadapi Virus Corona di Bawah Perintah Xi Jinping

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 26 Feb 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 26 Feb 2020, 21:00 WIB
Presiden Xi Jinping menginspeksi pekerjaan pencegahan dan pengendalian pneumonia Virus Corona yang baru di Beijing, ibukota Cina, pada 10 Februari 2020.

Liputan6.com, Beijing - China telah berjuang dalam perang melawan wabah Virus Corona COVID-19, sebuah keadaan darurat kesehatan utama yang dianggap telah menyebar paling cepat sehingga menyebabkan infeksi paling luas.

Meskipun virus telah menginfeksi lebih dari 78.000 orang, kasus baru setiap harinya mengalami penurunan secara keseluruhan, dengan jumlah pasien yang pulih dengan cepat meningkat.

Setelah kerja keras yang dilakukan pemerintah, hasil positif sekarang berkembang, kata Presiden China Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Komite Pusat Partai Komunis Tiongkok (CPC) dan ketua Komisi Militer Pusat.

Dilansir dari Xinhua, Rabu (26/2/2020), berikut adalah 3 langkah pemerintah China, di bawah komandi Presiden Xi Jinping dalam memerangi Virus Corona (COVID-19):

2 dari 5 halaman

1. Sistem Kepemimpinan yang Kuat

Dalam lawatannya ke Indonesia pada 2-3 Oktober 2013, Presiden Xi Jinping mengusulkan konsep Jalur Sutra Maritim Abad ke-21 atau 21st Century Maritime Silk Road
Dalam lawatannya ke Indonesia pada 2-3 Oktober 2013, Presiden Xi Jinping mengusulkan konsep Jalur Sutra Maritim Abad ke-21 atau 21st Century Maritime Silk Road

Setelah merebaknya epidemi, Komite Sentral CPC telah mementingkan masalah ini dan melakukan langkah penanganan dengan cepat.

Xi secara pribadi memerintahkan perang rakyat melawan epidemi. Dia terus-menerus memberi perhatian pada pencegahan epidemi dan pekerjaan pengendalian dan membuat instruksi lisan atau tertulis setiap hari.

Pada 7 Januari, ia mengeluarkan persyaratan untuk pencegahan epidemi dan pekerjaan pengendalian ketika ia memimpin rapat Komite Tetap Biro Politik Komite Pusat CPC.

Pada 20 Januari, ia menuntut komite dan pemerintah Partai di semua tingkatan untuk menempatkan kesehatan masyarakat sebagai prioritas utama dan melakukan upaya tegas untuk mengekang penyebaran virus.

Pada 25 Januari, hari pertama Tahun Baru Imlek China, Xi mengetuai pertemuan lain Komite Tetap Biro Politik Komite Pusat CPC, dengan fokus pada wabah COVID-19. Pertemuan itu memutuskan untuk membentuk kelompok terkemuka pusat mengenai epidemi, mengirim tim pemandu pusat, dan menuntut gugus tugas antar lembaga Dewan Negara memainkan peran penuh dalam koordinasi.

"Saya sangat terdorong dan terkesan oleh pengetahuan terperinci Presiden tentang wabah itu, dan keterlibatan pribadinya dalam respons itu," kata Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus setelah bertemu Xi di Beijing pada 28 Januari. "Ini bagi saya kepemimpinan yang sangat langka."

Setelah itu, Xi kembali mengadakan tiga pertemuan Komite Tetap dari Biro Politik Komite Pusat CPC dan satu pertemuan Biro Politik Komite Pusat CPC untuk mempelajari pengendalian epidemi dan dimulainya kembali pekerjaan dan produksi.

Pada 10 Februari, Xi memeriksa kerja pencegahan dan kontrol COVID-19 di Beijing dan mendengar laporan dari garis depan di provinsi Hubei yang paling terpukul dan ibu kotanya, Wuhan, melalui tautan video.

Xi juga membuat persyaratan tentang pencegahan dan pengendalian epidemi dari berbagai aspek ketika ia memimpin pertemuan sejumlah komisi pusat tentang tata kelola berbasis hukum secara keseluruhan, urusan dunia maya, reformasi pendalaman menyeluruh, dan urusan luar negeri.

Yang terbaru adalah pertemuan pada 23 Februari untuk mengoordinasikan pengendalian epidemi dan pembangunan ekonomi dan sosial. Xi membuat persyaratan khusus untuk kedua lini.

3 dari 5 halaman

2. Manajemen Waktu yang Baik

Petugas Medis Tangani Pasien Virus Corona di Ruang ICU RS Wuhan
Li Xiang, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, memeriksa hasil pengujian di sebuah bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, 22 Februari 2020. Tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit itu. (Xinhua/Xiao Yijiu

Di bawah komando Xi, China melancarkan perang rakyat melawan epidemi, dengan Wuhan dan Hubei sebagai medan perang utama. Garis pertahanan dibentuk. Personil dan sumber daya dikerahkan di seluruh negeri.

Saat membatasi penyebaran, deteksi dini, laporan, karantina, dan perawatan ditekankan. 

Pada 22 Januari, Komite Sentral CPC membuat langkah tegas yang membutuhkan keberanian politik besar: memerintahkan Hubei untuk menerapkan kontrol penuh dan ketat atas arus populasi keluar.

Sehari kemudian, semua transportasi umum perkotaan, termasuk bus kota, feri dan jalur metro ditangguhkan dan arus keluar di bandara dan stasiun kereta ditutup di Wuhan.

Ini adalah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Tiongkok modern, tetapi diyakini sebagai langkah yang efektif.

Tedros mengatakan China mengambil "langkah serius di pusat penyebaran wabah, di sumbernya," yang tidak hanya melindungi orang-orang China, tetapi juga mencegah penyebaran virus ke negara lain.

"Karena strategi ini, jika bukan karena upaya China, jumlah kasus di luar China akan jauh lebih tinggi," katanya awal bulan ini pada pertemuan Dewan Eksekutif WHO di Jenewa.

4 dari 5 halaman

3. Langkah Penanganan yang Tepat

Petugas Medis Tangani Pasien Virus Corona di Ruang ICU RS Wuhan
Li Xue (kanan), petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati pasien COVID-19 di rumah sakit itu. (Xinhua/Xiao Yijiu)

Seiring dengan langkah itu, serangkaian langkah-langkah lain juga diperkenalkan untuk memobilisasi seluruh negara untuk mengatasi epidemi.

- Lebih dari 330 tim medis yang terdiri dari sekitar 41.600 tenaga medis, baik sipil dan militer, telah dikirim ke Hubei dari seluruh negeri.

- Rumah sakit Huoshenshan dan Leishenshan dibangun dengan cepat dan mulai beroperasi di Wuhan, di samping berbagai rumah sakit sementara yang dikonversi dari pusat kebugaran, pusat konferensi dan pameran untuk merawat pasien COVID-19 dengan gejala ringan.

- Memastikan penyediaan pasokan medis di Wuhan dan Hubei diprioritaskan dan 19 provinsi berpasangan dengan kota-kota lain di Hubei untuk memberikan dukungan satu per satu.

- Mengingat masalah serius yang terjadi dalam upaya pencegahan dan pengendalian tahap awal di Hubei dan Wuhan, Komite Pusat CPC segera mengajukan persyaratan perbaikan dan menyesuaikan kepemimpinan komite provinsi CPC Hubei dan komite kota Wuhan.

- Liburan Festival Musim Semi diperpanjang untuk menunda kemungkinan tingkat perjalanan yang tinggi. Pengaturan dibuat untuk menunda dimulainya semester sekolah baru.

- Langkah-langkah diambil untuk mendukung produsen pakaian pelindung medis, masker dan bahan pencegahan dan pengendalian epidemi lainnya yang sangat membutuhkan, membantu mereka dengan cepat melanjutkan produksi dan memperluas kapasitas.

- Distribusi nasional terpadu diterapkan untuk bahan-bahan pokok, dan produksi dan pasokan kebutuhan sehari-hari, batubara, listrik, minyak dan gas bumi diamankan.

- Ketertiban di lembaga-lembaga medis dan pasar dipertahankan, di samping penumpasan kejahatan terkait epidemi, dan memperkuat konseling psikologis dan intervensi untuk publik.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓