Warga Iran Tewas Akibat Virus Corona Tertinggi di Luar China, Wamenkes Pun Tertular

Oleh Tanti Yulianingsih pada 26 Feb 2020, 12:03 WIB
Diperbarui 26 Feb 2020, 13:11 WIB
Ilustrasi bendera Iran

Liputan6.com, Dubai - Kementerian Kesehatan Iran pada Selasa 25 Februari 2020 mengkonfirmasi 15 kematian akibat Virus Corona, yang paling fatal dari negara mana pun di luar China, tempat penyakit mematikan itu bermula. Negeri Para Mullah itu juga mengatakan ada 95 kasus saat ini.

Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Iran, Iraj Harirchi, pun dinyatakan positif Virus Corona setelah menyatakan meminimalisasi kekhawatiran wabah hanya beberapa hari sebelumnya. Di tengah tuduhan negeri itu menutupi kasus Virus Corona, dicurigai jumlah kasus dan kematian lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara resmi.

Melalui sebuah video yang diunggahnya di media sosial, Wamenkes Harirchi mengatakan dirinya positif Virus Corona COVID-19 dan harus diisolasi.

"Saya demam kemarin. Tes kembali menunjukkan positif tadi malam. Saya mengisolasi diri," kata Harirchi seperti dikutip dari The Guardian pada Rabu (26/2/2020).

"Saya akan mulai melakukan pengobatan. Saya hanya merasa sedikit lelah, saya demam, dan itu akan membaik," tambah Harirchi.

Hal ini diumumkan setelah sebelumnya, anggota parlemen Iran, Mahmoud Sadeghi, juga mengakui pada hari Selasa bahwa hasil tesnya positif Virus COVID-19. "Saya tidak memiliki banyak harapan untuk melanjutkan kehidupan di dunia ini," tulis Sadeghi di Twitter-nya yang diterjemahkan oleh BBC.

Juru bicara kementerian kesehatan Iran mengatakan di televisi negara hari Selasa, "Mayoritas kasus Iran telah dikaitkan dengan Qom, lokasi utama wisata religi bagi peziarah Syiah yang berada 85 mil di Teheran selatan,"

Seorang pejabat dari Qom mengklaim pada Senin 24 Februari bahwa 50 orang tewas di kota, lalu Teheran dengan cepat menolak pernyataan tersebut dan membantah menyembunyikan sesuatu.

Mengutip CNBC News, penyebaran Virus Corona yang cepat di Iran menandakan risiko yang lebih besar ke wilayah yang lebih luas. Dan hubungan Iran ke seluruh Timur Tengah melalui perjalanan oleh peziarah dan pekerja - serta situasi ekonomi yang mengerikan - membuatnya sangat tidak siap untuk menangani wabah yang semakin intensif, kata para pakar regional.

"Iran mungkin adalah contoh pertama dari tingginya insiden COVID-19 di negara dengan infrastruktur kesehatan masyarakat yang relatif lemah," ujar Direktur Pelaksana Strategi Ekuitas pasar perbatasan di Tellimer yang berbasis di Dubai, Hasnain Malik kepada CNBC.

Iran memiliki sekitar 1,5 tempat tidur rumah sakit per 1.000 orang, yang merupakan sekitar setengah tingkat AS atau Arab Saudi, kata Malik. "Tidak bisa dihindari bahwa kita akan melihat lebih banyak contoh di seluruh Asia dan, mungkin, Afrika."

2 dari 4 halaman

Dampak Regional: Hub Timur Tengah, Maskapai Berisiko

Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention's Public Health Image)
Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention's Public Health Image)

Beberapa negara baru - Irak, Kuwait, Afghanistan, Bahrain dan Oman - melaporkan kasus Virus Corona pertama mereka pada Senin 24 Februari, yang mereka katakan terkait dengan Iran, meningkatkan kekhawatiran penyebaran lebih luas ke seluruh wilayah. Lebanon, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan bahkan Kanada telah melaporkan kasus yang mereka katakan berasal dari Negeri Para Mullah.

"Dampak regional paling besar untuk pusat wisata dan ziarah seperti Dubai, Makkah dan Karbala (di Irak) dan perusahaan terkait lainnya," kata Malik. "Maskapai penerbangan regional, khususnya yang sudah terjepit oleh utang tinggi, adalah di antara perusahaan yang paling terpukul," tambahnya.

Peran Iran sebagai pusat regional utama untuk ziarah keagamaan memperburuk risiko penularan wabah.

"Sejumlah besar orang berkumpul di tempat-tempat yang sering padat orang, sehingga meningkatkan risiko penularan," Osman Dar, seorang direktur proyek di Program Kesehatan Global Rumah Chatham, mengatakan kepada CNBC melalui email.

Sanksi yang Merusak Akses ke Peralatan Medis

Gerakan besar para pengungsi dan peziarah di atas perbatasan historis yang berdekatan dengan Afghanistan, Pakistan dan Irak berarti kasus-kasus positif itu mungkin telah berpindah melintasi perbatasan darat ke negara-negara ini, kata Dar.

Sekitar 30.000 orang dilaporkan kembali ke Afghanistan dari Iran pada bulan Januari saja, dan jutaan peziarah Syiah dan pekerja berpindah antara Irak dan Iran setiap tahun.

Sanksi AS terhadap Iran, yang secara dramatis meningkat sejak pemerintahan Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran pada 2018, telah melumpuhkan ekonomi Iran. Sebagai hasil dari sanksi tersebut, Dar mengatakan, Iran "kurang dapat mengakses peralatan medis yang terjamin kualitasnya dan penanggulangan yang diperlukan untuk memerangi wabah ... dan karenanya lebih terbatas dalam kapasitas responsnya daripada beberapa negara tetangga."

"Peralatan itu termasuk alat pelindung diri dan obat-obatan, yang mungkin merupakan penyebab peningkatan angka kematian yang telah kita lihat," papar Dar.

3 dari 4 halaman

Negara Tetangga Iran Menutup Perbatasan

Bendera Iran (Atta Kenare / AFP PHOTO)
Bendera Iran (Atta Kenare / AFP PHOTO)

Hampir semua negara tetangga Iran telah menutup perbatasan mereka dan menangguhkan penerbangan ke Iran.

Turki, Armenia, Pakistan dan Afghanistan telah menutup perbatasan mereka dan Irak mengatakan telah memblokir perjalanan ke dan dari Iran sementara Bahrain, Oman, Yordania, Arab Saudi dan UEA telah menangguhkan semua penerbangan ke Negeri Para Mullah itu.

Irak juga telah menutup satu-satunya perbatasannya dengan Kuwait, yang memiliki tiga kasus yang dikonfirmasi, semuanya dilaporkan berasal dari orang-orang yang telah melakukan perjalanan dari Iran.

Kendati demikian, sejauh ini Iran belum menangguhkan perjalanan udara ke dan dari China, yang memiliki hubungan dagang yang kuat.

Wabah itu terjadi setelah beberapa bulan yang penuh gejolak dan kadang-kadang disertai kekerasan di Iran, yang melihat ketegangan yang meningkat secara dramatis dengan AS dan protes-protes rakyat pada bulan November dan Januari yang menyaksikan ratusan warga Iran terbunuh oleh pasukan keamanan negara. Jumlah ini memuncak pada tingkat partisipasi pemilihan parlementer terendah dalam sejarah Republik Islam pada hari Jumat, yang banyak orang mengatakan merupakan tanda lemahnya kepercayaan terhadap rezim.

Dinamika ini memperburuk respons publik terhadap wabah Virus Corona COVID-19, beberapa pakar Iran memperingatkan.

"Kurangnya kepercayaan publik terhadap pemerintah berarti bahwa arahan untuk tetap tidak diikuti, karena orang-orang panik dan pergi ke rumah sakit untuk diuji, memperburuk penyebaran penyakit," kata Dina Esfandiary, seorang peneliti di Pusat Belfer Harvard Kennedy School.

"Sanksi telah mempersulit pejabat kesehatan untuk mendeteksi dan menangani wabah tersebut, yang pasti akan mempengaruhi penyebaran virus di luar perbatasan Iran, seperti yang terjadi selama beberapa hari terakhir."

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓