Angka Harapan Hidup di AS Meningkat Pertama Kali dalam 4 Tahun

Oleh Liputan6.com pada 01 Feb 2020, 10:56 WIB
Diperbarui 01 Feb 2020, 10:56 WIB
Ilustrasi ibu dan anak.

Liputan6.com, Washington D.C. - Harapan hidup AS meningkat pada 2018 untuk pertama kalinya dalam empat tahun, sebuah sambutan selamat datang bagi para pejabat kesehatan yang memerangi epidemi narkoba yang mencengkeram negara itu.

Secara keseluruhan, harapan hidup meningkat 0,1 tahun dari 2017 menjadi 78 tahun dan 7 bulan. Kabar terkait meningkatnya harapan hidup itu tentu menjadi sebuah "kemenangan nyata" seperti yang dikatakan oleh Alex Azar, sekretaris kesehatan AS.

Kemenangan tersebut harus bisa dijadikan sumber dorongan bagi semua orang Amerika yang telah berkomitmen untuk menghubungkan orang-orang yang berjuang dengan penyalahgunaan zat untuk perawatan dan pemulihan.

Kematian akibat overdosis obat menurun untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 tahun, menurut Centers for Disease Control (CDC). Tingkat kematian untuk cedera yang tidak disengaja, yang meliputi overdosis, turun 2,8 persen, menurut laporan Pusat Statistik Kesehatan Nasional CDC yang diterbitkan pada Kamis.

Tingkat kematian yang cepat karena overdosis obat telah dikutip sebagai alasan utama untuk penurunan harapan hidup yang terlihat pada tahun-tahun sebelumnya.

Sekitar 400.000 orang Amerika diperkirakan meninggal karena overdosis akibat krisis opioid yang dimulai pada akhir 1990-an, ketika obat penghilang rasa sakit meroket di pasar AS dan mendorong kecanduan obat-obatan.

2 dari 3 halaman

Harapan Hidup Masih Terbilang Rendah?

Ilustrasi hasil USG.
Ilustrasi hasil USG. (iStockphoto)

Kematian akibat penyakit jantung dan kanker yang merupakan dua penyebab utama kematian di AS, masing-masing terus menurun hingga 0,8 persen dan 2,2 persen. Disampaikan oleh CDC, penurunan kematian akibat kanker memperlihatkan 30 persen dari peningkatan harapan hidup pada 2018.

Meskipun tingkat bunuh diri meningkat 1,4 persen, sebagian besar penyebab utama melihat angka kematian menurun pada 2018.

Meskipun penurunan kematian overdosis secara keseluruhan, bagaimanapun kematian karena opioid sintetik yang lebih kuat, obat terkait dengan obat penghilang rasa sakit opioid tradisional telah meningkat sebesar 10 persen.

Kematian overdosis karena opioid sintetik, seperti fentanyl, telah meningkat sejak 1999, dan telah meningkat secara drastis dibandingkan dengan obat lain sejak 2013. Kematian akibat kokain telah meningkat tiga kali lipat sejak 2012, yang disebut Mr Azar sebagai tren "mengganggu.”

Harapan hidup saat ini tetap lebih rendah dari puncak harapan hidup AS 78,9 tahun dari 2014, dan lebih singkat dari rata-rata 80 tahun di OECD, sebuah organisasi yang sebagian besar negara kaya.

Para ahli memperingatkan bahwa peningkatan dalam satu tahun mungkin tidak menunjukkan perubahan signifikan, dan AS tetap di tempat terakhir di antara negara-negara kaya untuk harapan hidup.

 

Reporter: Jihan Fairuzzia 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓