6 Pengaruh Brexit yang Perlu Diketahui Wisatawan

Oleh Liputan6.com pada 01 Feb 2020, 20:40 WIB
Diperbarui 01 Feb 2020, 20:40 WIB
Ilustrasi London.

Liputan6.com, Inggris - Seperti yang kita ketahui, Inggris akan menjadi negara pertama yang keluar dari Uni Eropa. Rakyat Inggris melakukan referendum untuk keluar dari Uni Eropa pada 2016 lalu. 

Perdana Menteri Inggris yang baru terpilih kembali, Boris Johnson, mengatakan Brexit berarti Inggris akan mengambil kembali kendali atas perbatasannya, uang, perdagangan, dan imigrasi.

Meskipun Inggris keluar dari Uni Eropa pada 31 Januari, Inggris akan tetap menjadi bagian dari kesatuan pasar dan pabean berdasarkan ketentuan periode implementasi atau transisi. Hal ini berlangsung hingga 31 Desember 2020, ketika diharapkan kesepakatan atas perdagangan baru, pengaturan keamanan, dan undang-undang imigrasi akan diberlakukan.

Kepergian Inggris dari Uni Eropa (Brexit) akhirnya tiba di depan mata. Tetapi setelah semua peringatan kekacauan bagi wisatawan asing dan masalah bagi pelancong Inggris yang menuju ke benua, situasi apa saja yang akan dihadapi oleh para pelancong setelah 31 Januari?

Lantas adakah pengaruh dari Brexit bagi para pelancong? apa saja pengaruh-pengaruh tersebut?

Dilansir dari CNN Travel, Sabtu (1/2/2020), berikut ini adalah 6 hal pengaruh Brexit yang perlu diketahui oleh para pelancong:

2 dari 8 halaman

1. Bagaimana Penggunaan Visa?

Ilustrasi visa dan paspor.
Ilustrasi visa dan paspor. (iStockphoto)

Pada bulan April 2019, Parlemen Eropa mengkonfirmasi telah menyetujui kesepakatan bagi warga negara Inggris untuk melakukan perjalanan bebas visa untuk kunjungan singkat (90 hari dalam 180 hari) di dalam Wilayah Schengen tanpa batas yang mencakup sebagian besar Eropa Barat.

"Periode transisi, yang dimulai sejak 1 Februari, akan berarti bahwa perjalanan antara Inggris dan Eropa akan tetap sama hingga 31 Desember 2020." Menurut Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran (FCO).

Warga negara Inggris dapat melanjutkan perjalanan ke Uni Eropa persis seperti yang mereka lakukan sekarang. Seperti yang dikatakan, tidak akan memerlukan visa, atau enam bulan tersisa di paspor Anda, atau bahkan bukti tiket pulang.

"Berdasarkan perjanjian saat ini kami berharap sejumlah besar hal tetap sama, seperti akses pergi ke negara-negara Uni Eropa tidak boleh berubah bagi pengunjung yang ingin tinggal di Eropa kurang dari sebulan," ujar Frank Marr, ketua Travel and Tourism for the PRCA and MD of AM+A.

Namun, karena Inggris dan Uni Eropa tidak dapat secara resmi memulai negosiasi atas hubungan mereka di masa depan hingga Februari, hal itu menyebabkan ketidakjelasan nasib wisatawan pada tahun 2021.

Meskipun begitu, Priti Patel, Sekretaris Dalam Negeri Inggris, telah mengatakan bahwa apa pun yang terjadi, kebebasan bergerak dan kemampuan bekerja di Inggris tanpa visa untuk warga negara Uni Eropa akan berakhir.

Saat ini ada rencana bagi Inggris untuk menjadi bagian dari Sistem Informasi dan Otorisasi Perjalanan Eropa (ETIAS) yang baru mulai tahun depan, walaupun masih ada peluang ETIAS mungkin tidak akan aktif saat itu.

Mirip dengan pengabaian visa ESTA yang digunakan oleh wisatawan Inggris yang bepergian ke Amerika Serikat, ini akan memungkinkan warga negara Inggris untuk bepergian ke Wilayah Schengen tanpa visa, selama mereka membayar € 7.

Pengabaian akan berlangsung selama tiga tahun dan dapat dibeli secara online. Namun, partisipasi Inggris dalam ETIAS bergantung pada Parlemen Inggris yang memastikan warga negara Uni Eropa dapat melakukan perjalanan liburan tanpa visa ke Inggris menggunakan sistem elektronik yang serupa.

Satu pengecualian untuk ETIAS adalah Republik Irlandia. Sejak 1923, Wilayah Perjalanan Bersama berarti orang-orang dari Inggris dan Irlandia telah dapat melakukan perjalanan antara kedua negara tanpa visa.

3 dari 8 halaman

2. Bagaimana Situasi Bandara dan Terminal Feri?

Ilustrasi bandara.
Ilustrasi bandara. (iStockphoto)

Pada masa transisi awal, pengunjung yang bepergian di Inggris dan tenggara Inggris tidak mungkin melihat banyak perubahan, dengan penerbangan terus berjalan lancar.

Pengunjung Eropa terus bepergian dengan kartu identitas dan gerbang e-paspor, yang masih diizinkan untuk semua internasional pengunjung. Demikian disampaikan oleh Fran Downton, kepala eksekutif Tourism South East.

Bahkan jika kesepakatan tentang hubungan masa depan tercapai pada akhir tahun, ada kemungkinan pelancong harus menggunakan jalur yang berbeda pada saat kedatangan di bandara dan terminal feri, dengan tambahan pemeriksaan di tempat.

Ini dapat menyebabkan penundaan besar, terutama di bandara yang sudah terhalang seperti Heathrow, dengan kekhawatiran utama tentang lalu lintas di pelabuhan yang sibuk seperti Dover di Inggris dan Calais di Prancis.

Masalah bisa muncul di sekitar warga negara Uni Eropa yang bepergian ke Inggris menggunakan kartu identitas daripada paspor, sesuatu yang saat ini dapat mereka lakukan, tetapi mungkin dilarang dilakukan tahun depan.

"Kesulitannya terletak pada kenyataan bahwa negara-negara Uni Eropa memiliki kewajiban yang mengikat untuk memperlakukan pengunjung non-UE/EEA secara berbeda," tambah Tom Jenkins dari Asosiasi Pariwisata Eropa.

"Ini bisa menyebabkan keterlambatan perbatasan, karena belum ada negara yang membangun kapasitas imigrasi yang cukup untuk mengatasi pengawasan penuh volume kedatangan yang besar."

Pemerintah juga perlu memberikan kejelasan, saat kesepakatan diselesaikan, bahwa proses memasuki UE sejak akhir Desember 2020 tidak akan menyebabkan antrian panjang pada saat kedatangan karena ini akan menghalangi para pelancong.

4 dari 8 halaman

3. Bagaimana Nasib Pengemudi di Uni Eropa?

Ilustrasi mengemudi.
Ilustrasi mengemudi. (iStockphoto)

Sementara mengendarai mobil dari Inggris ke Uni Eropa dengan melalui Channel Tunnel atau layanan feri akan tetap mudah setelah 31 Januari, tetapi kemungkinan akan ada perubahan pada tahun 2021.

Saran resmi dari Pemerintah Inggris mengatakan mereka yang mengemudi dari Inggris mungkin memerlukan izin mengemudi internasional beserta dengan berbagai dokumen yang diperlukan.

Pengemudi mungkin juga memerlukan "kartu hijau" khusus dari perusahaan asuransi mereka dan stiker GB di bumper mereka.

Masalah ini dapat diselesaikan selama negosiasi yang akan datang, dengan seperangkat aturan Uni Eropa yang lebih mudah untuk pengemudi Inggris yang berpotensi diberlakukan.

5 dari 8 halaman

4. Apakah Perlu Asuransi untuk Traveling?

Ilustrasi asuransi.
Ilustrasi asuransi. (iStockphoto)

Kartu Asuransi Kesehatan Eropa (EHIC), yang menjamin akses operator hingga perawatan medis gratis, akan tetap berlaku selama masa transisi. Menurut panduan resmi Inggris, setelah Brexit, kartu Asuransi Kesehatan Eropa (EHIC) yang dimiliki nantinya mungkin tidak valid.

Sangat diragukan Inggris akan tetap menjadi bagian dari sistem EHIC, yang berarti para pelancong Inggris akan membutuhkan polis asuransi yang komprehensif untuk memastikan mereka mendapatkan perawatan kesehatan jika terjadi keadaan darurat.

Hal ini bisa membuat liburan di Uni Eropa lebih mahal bagi mereka yang menderita penyakit jangka panjang. Namun, Asosiasi Agen Perjalanan Inggris (ABTA) mengatakan bahwa panduannya tetap sama seperti sebelumnya.

Melalui tulisan di situs web, ABTA selalu menyarankan para wisatawan dan pelancong bisnis untuk memastikan mereka memiliki asuransi perjalanan yang tepat, terlepas dari apakah mereka memiliki kartu EHIC atau tidak.

6 dari 8 halaman

5. Apakah Tagihan Ponsel Akan Meningkat?

Ilustrasi tagihan ponsel.
Ilustrasi tagihan ponsel. (iStockphoto)

Perjanjian yang mulai berlaku pada tahun 2017, melarang biaya roaming untuk warga negara Eropa saat menggunakan ponsel mereka di Uni Eropa.

"Biaya roaming ponsel kemungkinan akan muncul kembali di Eropa, jadi kami menyarankan wisatawan untuk memeriksa kembali terkait jaringan mereka, untuk menghindari potensi tagihan besar yang tidak terduga," kata James Lynn dari Currensea, penyedia kartu perjalanan prabayar.

Sementara, tidak ada jaringan di Inggris yang mengatakan akan memperkenalkan kembali biaya roaming, kurangnya peraturan Uni Eropa dari 2021 berarti bahwa perbedaan dapat menyebabkan harga lebih tinggi untuk pelancong. Seperti yang dikatakan melalui situs web resmi Pemerintah Inggris.

 

7 dari 8 halaman

6. Bagaimana Nasib Pound Sterling?

Ilustrasi London Eye.
Ilustrasi London Eye. (iStockphoto)

Sejak pemungutan suara Brexit, nilai pound sterling telah jatuh jauh dari euro dan dolar AS. Pemilihan kembali Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada bulan Desember 2019, dan prospek pemerintahan yang stabil, mengalami rebound singkat.

Tampaknya sementara Brexit akan memiliki efek yang sangat nyata pada perjalanan dari Inggris, melemahnya sterling telah berdampak positif pada industri pariwisata di rumah. Tetapi seiring dengan berlalunya tahun 2020 dan ketidakpastian atas kesepakatan yang ada, sepertinya pelemahan akan tetap menjadi pertanda.

"Dalam jangka pendek, kami berharap untuk melihat pemulihan lanjutan dari pound, tetapi memprediksi volatilitas nilai tukar yang berlanjut sampai perjanjian penarikan akhir," tambah Lynn.

Pasalnya, memasuki tahun 2021 nanti, kami melihat ketidakpastian yang jauh lebih besar tentang pound sterling pada tahap ini. Kesepakatan penarikan yang dikompromikan dapat menyebabkan mata uang jauh lebih lemah, yang mengarah ke fokus yang kuat pada destinasi yang lebih murah bagi wisatawan.

Namun, pound sterling yang lemah tidak berarti bahwa pariwisata inbound ke Inggris dari luar UE dapat ditingkatkan. Angka-angka dari Survei Penumpang Internasional, yang dikumpulkan oleh Kantor Statistik Nasional (ONS) menunjukkan bahwa wisatawan dari AS sendiri menghabiskan Rp 60 triliun di Inggris antara Januari dan September 2019, dengan total 3,5 juta kunjungan dari negara pada waktu itu.

Seperti hasil ramalan kunjungan Inggris, bahwa pengeluaran oleh wisatawan asing akan meningkat 9,1 persen pada tahun 2020, menjadi Rp 437 triliun dengan kunjungan masuk mencapai 38 juta.

"AS tetap menjadi negara peringkat teratas bagi pengunjung yang datang ke Inggris dalam hal kunjungan dan pengeluaran, meskipun sulit untuk memprediksi kekuatan jangka panjang pound sterling," kata pemerintah Inggris.

Namun, untuk pelancong Inggris, harga yang lebih tinggi untuk perjalanan UE, terutama setelah periode transisi berakhir, merupakan kekhawatiran yang terus meningkat.

 

Reporter: Jihan Fairuzzia 

8 dari 8 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓