Hujan Lebat Disertai Es Landa Australia, 80 Titik Api Masih Membara

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 20 Jan 2020, 15:05 WIB
Diperbarui 20 Jan 2020, 15:05 WIB
20160308-Ilustrasi Hujan-iStockphoto

Liputan6.com, New South Wales- Badai telah membawa hujan lebat disertai es ke beberapa wilayah di Australia yang dilanda kebakaran di bagian timur. Namun krisis kebakaran hutan telah diperingatkan pihak berwenang di Australia bahwa kebakaran masih "jauh dari selesai".

Meskipun sudah adanya hujan deras, masih ada lebih dari 80 titik kobaran api yang dikabarkan masih membakar sejumlah wilayah di Australia, di antaranya New South Wales (NSW) dan Victoria pada Senin (20/1/2020).  

Badai besar juga dikabarkan telah melanda Melbourne dan Canberra, ditambah dengan hujan es sebesar bola golf jatuh di beberapa daerah.

Terjadinya hujan es tersebut menyebabkan ratusan panggilan darurat dilakukan ketika serpihan es menghancurkan jendela kantor dan kaca depan mobil di ibukota negara tersebut, seperti dikutip dari BBC.  

2 dari 4 halaman

Angin Kencang Hasilkan Awan Debu

Awan debu di barat Australia. (Dan Carey)
Awan debu di barat Australia. (Dan Carey)

Badai parah juga diperkirakan akan melanda wilayah lain yang dilanda kebakaran hutan.

Victoria, New South Wales, dan Queensland dilaporkan telah mengalami hujan lebat dan banjir dalam beberapa hari terakhir, hingga membawa bantuan ke beberapa zona kebakaran.

Awan debu juga dilaporkan bermunculan dengan hasil dari adanya angin kencang, yang menghitamkan langit di kota-kota di sekitar wilayah New South Wales, seperti Orange dan Dubbo, seperti dikutip dari BBC.

3 dari 4 halaman

Bencana Paling Buruk

Kebakaran Hutan di Australia Kian Membara
Langit sore bersinar kemerahan akibat kebakaran hutan di daerah sekitar kota Nowra, negara bagian New South Wales, Australia, Selasa (31/12/2019). Akibat kebakaran ini, ribuan wisatawan dan penduduk lokal mengungsi ke wilayah pantai di Australia tenggara. (AFP/Saeed Khan)

Menurut laporan pada bulan September lalu, kobaran api di Australia telah menewaskan sedikitnya 30 orang. Rumah yang ikut hancur berjumlah lebih dari 2.000 rumah, juga terbakarnya 10 juta hektar tanah hingga meluas seperti ukuran Inggris.

Rekor suhu dilaporkan memperburuk krisis hingga kekeringan parah dan perubahan iklim.

Bencana ini masih meresahkan puluhan komunitas di seluruh tenggara Australia, dengan adanya dampak kebakaran yang telah digambarkan sebagai bencana yang paling merusak dalam catatan.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓