Pria Jepang Akui Bunuh 19 Orang Difabel di Panti Perawatan

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 09 Jan 2020, 11:18 WIB
Diperbarui 10 Jan 2020, 12:15 WIB
Satoshi Uematsu, pria Jepang pelaku pembunuhan penghuni di panti difabel.

Liputan6.com, Tokyo - Seorang pria Jepang telah mengakui membunuh 19 orang difabel di sebuah panti, di dekat Tokyo pada pada 2016. Namun, ia mengatakan bahwa dirinya tidak bersalah karena mengaku mengidap penyakit mental.

Satoshi Uematsu, mantan karyawan di pusat perawatan bagi para difabel, didakwa dengan berbagai kasus kejahatan, termasuk pembunuhan.

Dalam wawancara, pria berusia 29 tahun itu mengatakan orang-orang cacat sangat berbahaya bagi masyarakat dan harus dibunuh, demikian seperti dikutip dari BBC, (9/1/2020).

Kasus ini adalah salah satu pembunuhan massal terburuk di Jepang dan telah mengejutkan banyak orang di negara di mana kejahatan kekerasan jarang terjadi.

Kasus ini juga menimbulkan pertanyaan tentang perlakuan Jepang terhadap orang-orang difabel. Hampir semua korban tidak akan disebutkan namanya dalam persidangan - tampaknya karena kerabat mereka takut akan stigma yang terkait dengan memiliki anggota keluarga yang difabel.

 

2 dari 5 halaman

Akui Telah Membunuh

Satoshi Uematsu ketika ditangkap pada tahun 2016.
Satoshi Uematsu ketika ditangkap pada tahun 2016. (Source:AFP)

Pada pembukaan persidangan, mantan karyawan panti perawatan Sagamihara tidak membantah bahwa dia telah menikam korbannya.

Setelah penuntutan membacakan rincian dakwaan, Uematsu ditanya apakah ada dakwaan yang berbeda dari fakta dan dia menjawab "Tidak, tidak ada".

Terlepas dari pengakuannya, tim pembela mengaku tidak bersalah, mengutip kondisi mental klien mereka. Mereka mengatakan dia berada di bawah pengaruh obat-obatan pada saat itu.

"Dia menyalahgunakan ganja dan menderita penyakit mental," kata pengacaranya. "Dia berada dalam kondisi di mana dia tidak memiliki kapasitas untuk bertanggung jawab atau kapasitas seperti itu secara signifikan melemah."

Ada bekas-bekas ganja yang ditemukan dalam darah terdakwa setelah kejadian itu.

Jaksa bersikeras dia kompeten secara mental.

Proses persidangan yang dilakukan pada Rabu 8 Januari 2020 terputus tak lama setelah mereka mulai, ketika terdakwa tampaknya mencoba untuk memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya dan akhirnya harus ditahan oleh keamanan.

Uematsu menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah. Hasil putusan pengadilan diharapkan akan ada pada Maret.

 

3 dari 5 halaman

Kronologi Kejadian

Masyarakat awam mengantre untuk menghadiri persidangan.
Masyarakat awam mengantre untuk menghadiri persidangan. (AFP)

Pada dini hari tanggal 26 Juli 2016, Uematsu pergi ke panti perawatan Tsukui Yamayuri, yang terletak sekitar 50 km (31 mil) dari Tokyo. Ia membawa sejulmah pisau waktu itu. 

Dia memasuki salah satu bangunan dengan memecahkan jendela dan mulai menyerang penghuni yang tidur satu per satu di kamar mereka, kata jaksa penuntut.

19 korbannya berusia antara 19 dan 70, menurut kantor berita Jepang Kyodo. 25 orang lainnya terluka, 20 di antaranya mengalami luka serius.

Segera setelah serangan itu, Uematsu menyerahkan diri di kantor polisi.

"Ketika Uematsu menyerahkan diri, dia ditemukan membawa pisau dapur dan jenis pisau lain yang berlumuran darah," kata seorang pejabat prefektur Kanagawa kepada wartawan saat itu.

Panti tersebut memiliki sekitar 150 penghubi pada saat serangan itu terjadi, menurut pejabat setempat. Sembilan anggota staf sedang bertugas saat itu.

Belakangan muncul bahwa beberapa bulan sebelum serangan, Uematsu membawa surat ke parlemen Jepang yang mengatakan dia akan membunuh 470 orang cacat jika diizinkan: "Saya ingin Jepang menjadi negara di mana orang cacat dapat dilakukan euthanasia."

Dia kemudian dibawa ke rumah sakit tetapi dibebaskan setelah dua minggu. Sejak penangkapannya, ia tidak menunjukkan penyesalan.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Mainichi Shimbun Jepang, dia mengatakan "tidak ada gunanya hidup" untuk orang-orang cacat mental dan bahwa dia "harus melakukannya demi masyarakat". Dia mengatakan kepada Kyodo bulan lalu bahwa orang cacat "membawa kemalangan" dan "berbahaya".

4 dari 5 halaman

Respons Jepang

[Bintang] Bendera Jepang
Bendera Jepang (via onlinestores.com)

Jepang terkejut atas penikaman yang terjadi di rumah perawatan Sagamihara. Jepang dianggap sebagai salah satu negara teraman di dunia, sebagian karena undang-undang kontrol senjata yang ketat.

Serangan itu juga mengangkat masalah bagaimana orang-orang difabel diperlakukan di Jepang.

Hingga hari ini identitas sebagian besar dari mereka yang terbunuh belum terungkap oleh keluarga mereka, tampaknya karena mereka tidak ingin mengungkapkan bahwa mereka memiliki saudara yang cacat.

Namun, sebelum sidang dimulai, seorang ibu yang putrinya terbunuh dalam serangan itu mengungkapkan bahwa nama depannya adalah Miho.

"Saya bangga padanya karena dia memiliki senyum yang indah dan sangat menggemaskan," kata wanita itu dalam sebuah surat kepada pers.

Dia mengatakan Miho, yang berusia 19 ketika dia meninggal, menderita autisme tetapi pandai bergaul dengan orang lain, Kyodo melaporkan.

"Miho menjalani hidupnya semaksimal mungkin, dan saya ingin meninggalkan bukti untuk itu. Saya ingin nama Miho diingat," tulisnya.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓