Sudah Modern, 10 Negara Ini Masih Legalkan Pernikahan Anak

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 07 Jan 2020, 12:06 WIB
Diperbarui 07 Jan 2020, 12:06 WIB
Pernikahan

Liputan6.com, Jakarta - Pernikahan anak merupakan suatu bentuk pelanggaran hak asasi manusia, namun banyak dari mereka yang tidak memiliki suara dalam hal ini.

Perkawinananak memiliki sejumlah konsekuensi negatif seperti meningkatnya angka kematian ibu dan anak, masalah kesehatan mental, penyakit menular seksual, dan komplikasi kehamilan.

Terlepas dari hukum yang melarang pernikahan anak, jutaan anak nyatanya dinikahkan setiap tahun.

yang tidak memiliki suara dalam hal ini.

Afrika, Asia Selatan, dan Amerika Selatan biasanya dianggap sebagai tempat perkawinan anak, tetapi sesungguhnya hal ini terjadi di seluruh dunia.

Salah satu alasan utama perkawinan anak adalah kemiskinan; ketika keluarga tidak memiliki cukup uang, menikahkan seorang gadis muda (ketika dia mungkin lebih berharga) dipandang perlu. Mahar atau mas kawin dapat membantu keluarga yang membutuhkan uang.

Namun, bukan hanya negara-negara berkembang yang memaksa anak perempuan dan anak lelaki mereka menikah. Dikutip dari Bright Side, Senin (6/1/2020), di bawah ini adalah sepuluh negara modern di mana pernikahan anak masih banyak terjadi:

2 dari 12 halaman

1. Ukraina

Sekolah Ukraina
Anak-anak mengambil bagian dalam latihan keamanan di Sekolah Nomor 8, Desa Sartana wilayah timur Ukraina, 2 Oktober 2018. Latihan menghadapi perang dan berlindung dari serangan bom menjadi bagian dari keseharian. (Aleksey FILIPPOV/AFP)

Meskipun Ukraina memiliki usia minimum 18 tahun untuk menikah, seperti banyak negara dalam daftar ini, Ukraina memiliki pengecualian di mana enam belas dan tujuh belas tahun dapat menikah dengan izin pengadilan.

Tingkat pernikahan anak tidak terlalu dikenal, tetapi satu survei menunjukkan sekitar 10% anak perempuan menikah sebelum delapan belas tahun.

Dua faktor yang berkorelasi positif dengan pernikahan anak adalah status ekonomi rendah serta tingkat pendidikan yang lebih rendah.

Alasan paling umum untuk pernikahan anak yang diberikan oleh pengadilan usia 16 dan 17 tahun di Ukraina adalah kehamilan.

Menikah di Ukraina sering kali berarti menutup banyak pintu kesempatan, karena anak-anak yang menikah cenderung putus sekolah, memiliki sedikit kesempatan kerja, dan isolasi sosial.

Perkawinan anak adalah bagian dari tradisi tradisional, di mana pengantin laki-laki dan perempuan dianggap mengikuti “jalan yang benar.”

3 dari 12 halaman

2. Georgia

Pernikahan dini (iStockphoto)
Pernikahan dini (iStockphoto)

Georgia adalah negara Eropa yang sangat tradisiona tempat di mana pernikahan anak menjadi terlalu umum.

Persentase pasti anak perempuan yang menikah di Georgia tidak jelas karena fakta bahwa keluarga menemukan celah dalam undang-undang dengan menunda pendaftaran pernikahan, tetapi jumlahnya setidaknya 17%.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa Georgia memiliki undang-undang yang melarang pernikahan anak, seperti usia minimum 18 tahun.

Namun, ada pengecualian, anak berusia enam belas tahun dapat dinikahkan dengan persetujuan orang tua.

Rata-rata pernikahan anak di Georgia terdiri dari seorang gadis muda (kadang-kadang bahkan tidak remaja) yang menikah dengan pria yang lebih tua.

Di Georgia, praktik ini tertanam dalam budaya dan belum memudar selama berabad-abad. Selain itu, anggota kelompok etnis tertentu yang tidak berbicara bahasa Rusia atau Georgia, tidak dapat selalu pergi ke dokter untuk meminta bantuan karena mereka akan membutuhkan penerjemah.

Menikah diterjemahkan sebagai penutupan peluang; alih-alih ambisi masa depan diwujudkan dan pendidikan mereka diperluas, anak-anak menjadi ibu rumah tangga.

Kontrasepsi jarang digunakan dan banyak dari gadis-gadis muda ini hamil, yang berbahaya bagi tubuh mereka yang sebenarnya masih belum siap. 

Anak-anak direnggut masa kecilnya dan didorong ke dunia orang dewasa yang jauh lebih keras.

4 dari 12 halaman

3. Turki

Lawan Unit Perlindungan Rakyat di Suriah, Turki Kirim Pasukan Lapis Baja
Sejumlah anak-anak melambaikan tangan ke iring-iringan pasukan lapis baja Turki (APC) yang melewati persimpangan perbatasan Bab al-Salamah antara Suriah dan Turki di utara provinsi Aleppo (21/1). (AFP/ Nazeer al-Khatib)

Di Turki, usia minimum untuk menikah adalah 17, tetapi anak berusia 16 tahun dapat menikah dalam keadaan tertentu.

Dalam banyak kasus, anak-anak dapat menjalani pernikahan agama dengan semua tanggung jawab pernikahan yang sah, tetapi tidak ada manfaatnya.

Anak-anak di daerah pedesaan Turki lebih cenderung melahirkan anak dan melahirkan digunakan sebagai katalis untuk beberapa pernikahan anak.

Anak-anak - terutama perempuan - dapat dipandang sebagai mulut tambahan untuk memberi makan dan ini, bersama dengan kelanjutan dari mas kawin, membuat pernikahan anak menguntungkan secara ekonomi bagi orang tua.

Selain itu, pernikahan anak dipandang sebagai cara untuk membantu menjaga keperawanan dan kebajikan seorang gadis. Sebagian besar pernikahan anak-anak Turki dipaksa, tetapi beberapa anak melakukannya untuk melarikan diri dari pelecehan. Namun, pelecehan di tangan pasangan mereka adalah juga menjadi umum, dengan lebih dari satu dari lima wanita menikah usia 15-24 mengalaminya.

5 dari 12 halaman

4. Albania

Penampakan Kerusakan Akibat Gempa Bumi 5,6 Magnitudo di Albania
Anak-anak saat mengungsi setelah gempa berkekuatan 5,6 magnitudo mengguncang Tirana, Albania (21/9/2019). Efek dari gempa bumi tersebut mengakibatkan puluhan bangunan hancur serta memicu pemadaman listrik di ibu kota Tirana. (AFP Photo/Gent Shkullaku)

Konstitusi Albania berjanji untuk memberikan perlindungan tambahan kepada anak-anak, tetapi pernikahan anak masih tetap saja ada.

Usia minimum Albania untuk menikah adalah 18, tetapi pengecualian-tanpa usia minimum juga diizinkan.

Seperti di banyak negara, banyak pernikahan anak-anak tidak diakui secara hukum, sehingga tidak ada data konkret tentang prevalensi, tetapi tampaknya lebih umum di kalangan masyarakat etnis Roma dan di daerah pedesaan miskin.

Di Albania, ayah biasanya mengatur pernikahan anak. Di beberapa komunitas yang terisolasi, anak-anak tidak melihat pilihan lain. Kadang pasangan itu tinggal di negara lain dan anak itu tidak hanya harus menikah, tetapi juga pindah ke tempat yang sama sekali berbeda dan hanya melihat keluarga mereka beberapa kali setahun.

Dalam beberapa kasus, keluarga biasanya berniat menikahi anak perempuan mereka dengan pria kaya yang akan membayar mahal.

Beberapa anak menikah pada usia 13. Jika mereka sudah mengalami menstruasi, hal itu dilihat oleh beberapa orang tua sebagai tanda bahwa putri mereka cukup umur untuk menjadi pengantin wanita.

6 dari 12 halaman

5. Kanada

Pernikahan dini
Pernikahan dini (iStockphoto)

Kanada dianggap sebagai negara yang sangat progresif, tetapi pernikahan anak masih terjadi di perbatasannya.

Melintasi provinsi Kanada, usia minimum untuk menikah bervariasi dan dalam beberapa kasus, usia 16 dan 17 tahun dapat menikah dengan persetujuan kedua orang tua.

Persetujuan anak, bagaimanapun, tidak diminta atau diperlukan untuk membuat pernikahan terjadi.

Dalam banyak kasus, anak-anak dibawa ke luar negeri untuk menikah. Kadang-kadang, mereka tinggal di negara di mana mereka menikah secara paksa namun ada juga yang kembali ke rumah.

Ada juga kasus ilegal anak-anak muda yang menikah. Setidaknya dalam tiga kasus, anak usia 15 tahun dibawa ke Missouri untuk menikah. Anak-anak yang menikah lebih rentan - secara fisik dan emosional - dan dapat menderita pelecehan di tangan pasangan mereka.

7 dari 12 halaman

6. Belgia

Nikah di Usia Dini, Siapkah Mental Anda?
Nikah di Usia Dini, Siapkah Mental Anda?

Negara yang terkenal akan cokelat dan wafelnya juga memiliki realitas yang kurang diketahui dan lebih pahit terkait pernikahan anak.

Tidak ada banyak data tentang pernikahan anak di Belgia, tetapi antara 2010 dan 2013, 56 pernyataan pernikahan anak diberikan kepada polisi.

Jumlah anak yang menikah kemungkinan jauh lebih tinggi daripada jumlah pengaduan; beberapa anak mungkin terlalu takut.

Dalam kasus lain, itu mungkin sangat normal bagi anak-anak sehingga mereka bahkan tidak mempertanyakannya.

Perkawinan anak paling umum terjadi di kantong etnis dan geografis tertentu di Belgia.

Afghan dan Romas adalah dua kelompok etnis di mana pernikahan anak-anak diketahui terjadi di Belgia.

Anak-anak diajarkan untuk patuh dan dalam kasus di mana mereka mungkin menikah dengan kehendak sendiri, mereka mungkin berhenti berkelahi karena itu bertentangan dengan apa yang orang tua mereka ajarkan kepada mereka.

8 dari 12 halaman

7. Brazil

[Bintang] 10 Potret Senyum Menggemaskan dari Anak-anak di Seluruh Dunia
Indigenous people di Brazil (Via: wikipedia.org)

Perkawinan anak-anak, baik dalam bentuk perkawinan atau dalam serikat adalah masalah yang kurang diperhatikan, tetapi lazim di Brasil.

Undang-undang Brazil memperbolehkan anak-anak menikah pada usia 16 dengan izin kedua orang tua mereka, tetapi beberapa mungkin menikah pada usia yang lebih muda dalam kasus kehamilan.

Gadis hamil mungkin menghadapi tekanan dari orang tua mereka untuk menikahi ayah bayinya.

Pada 2010, lebih dari 40.000 gadis Brasil berusia 10-14 berada di serikat ini. Ada beberapa alasan mengapa pernikahan-baik formal atau kasual-begitu umum di Brasil.

Tradisi yang ada memungkinkan kesenjangan usia yang cukup jauh antar pasangan.

Kemiskinan juga memainkan peran penting, karena keluarga miskin cenderung menikahkan anak-anak mereka. Brazil juga dikenal karena banyak seksisme; itu menduduki peringkat ketujuh dari 84 negara dengan kasus pembunuhan wanita terbanyak.

Brazil juga menempati urutan keempat dalam jumlah perkawinan anak-anak.

Anak-anak yang menikah lebih mungkin berhenti sekolah dan mengalami pelecehan dari pasangan.

9 dari 12 halaman

8. Afrika Selatan

Warga Mengungsi Akibat Kekeringan dan Kelaparan di Somalia
Ekpresi ibu dan anak warga Somalia yang mengungsi akibat kekeringan dan kelaparan di daerah Tabelaha di pinggiran Mogadishu, Somalia (30/3). Negara yang terletak di tanduk Afrika ini, memiliki populasi 12 juta penduduk. (AP Photo/Farah Abdi Warsameh)

Di Afrika Selatan, pernikahan anak adalah hal yang ilegal, tetapi memang masih banyak terjadi.

Bahkan, ada praktik budaya yang dikenal sebagai ukuthwala yang masih dipraktikkan hingga saat ini. Ukuthwala terdiri dari seorang pria atau sekelompok pria yang menangkap seorang gadis atau wanita muda yang salah satunya ingin menikah.

Pria itu kemudian mencoba membujuk gadis itu dan keluarganya untuk membiarkan mereka menikah.

Kadang-kadang orang tua setuju untuk menculik anak perempuan mereka.

Praktik ini banyak dikritik dengan pembantaian iklan pemerkosaan. Praktik ukthwala memiliki banyak konsekuensi negatif pada para korbannya. Gadis-gadis yang diculik lebih mungkin untuk tertular penyakit menular seksual atau menjadi hamil, yang dapat memiliki konsekuensi besar bagi gadis-gadis muda dengan tubuh yang tidak diperlengkapi untuk melahirkan.

Mereka juga cenderung mengakhiri pendidikan mereka. Konsekuensi terburuk, bukan hanya ukkuthwala, tetapi semua pernikahan anak adalah bahwa kepolosan anak dicuri darinya. Masa kecil mereka dipotong pendek dan tidak ada cara untuk kembali.

10 dari 12 halaman

9. Inggris Raya

Melihat Sekolah Anak-Anak Uighur di Turki
Anak-anak Uighur mengikuti kegiatan belajar bahasa Inggris di sebuah sekolah di distrik Silivri, Istanbul, Turki (29/12/2019). Terdapat 107 anak di sekolah ini. Sebanyak 33 anak salah satu orang tuanya berada di kamp dan 7 anak kehilangan kedua orang tuanya. (AFP/Ozan Kose)

Usia minimum untuk menikah di sebagian besar Inggris Raya adalah 18, tetapi di Skotlandia adalah 16 tahun.

Namun, seperti banyak negara lain, orang tua dapat mengizinkan anak-anak mereka untuk menikah jika mereka berusia 16 atau 17-tanpa persetujuan anak. Kadang-kadang, pernikahan tidak terdaftar juga, tetapi anak-anak menikah untuk sebuah maksud dan tujuan.

Dalam beberapa kasus, anak-anak ditipu untuk bepergian ke negara lain di mana mereka akan menikah dan dalam kasus lain, itu terjadi di tanah asal mereka sendiri.

Mengatakan tidak pada pernikahan paksa ini dapat memiliki konsekuensi yang mematikan. 

11 dari 12 halaman

10. Amerika Serikat

Pernikahan Dini: Siapkah Tubuh Anda?
Pernikahan Dini: Siapkah Tubuh Anda?

Negara yang bebas dan berani tidak semata-mata lepas dari anak-anak yang dipaksa melakukan perkawinan anak.

Pernikahan anak di Amerika mencakup berbagai latar belakang.

Banyak negara bagian memiliki undang-undang yang melarang mereka yang berusia di bawah 18 tahun untuk menikah, tetapi ini termasuk pengecualian di mana orang tua dapat mengizinkan anak berusia enam belas dan tujuh belas tahun dan para hakim dapat mengizinkan anak yang lebih kecil untuk menikah.

Undang-undang jarang memungkinkan orang-orang yang dinikahkan untuk memberikan atau menggunakan kembali izin mereka.

Terkadang anak-anak dibawa ke luar negeri untuk menikah sebelum pasangan baru mereka mendapat visa A.S.

Anak-anak yang berusia 12 tahun telah dinikahkan dalam beberapa dekade terakhir. 

Ada beberapa langkah yang diambil untuk membatasi pernikahan anak, tetapi tidak semuanya berhasil.

New York baru-baru ini mengesahkan undang-undang yang memungkinkan anak berusia tujuh belas tahun menikah hanya jika mereka mendapat persetujuan orang tua dan pengadilan dan sepenuhnya melarang pernikahan mereka yang berusia di bawah tujuh belas tahun.

Gubernur New Jersey menolak untuk menandatangani RUU menjadi undang-undang pada bulan Mei yang akan melarang semua pernikahan di bawah 18, mengatakan bahwa harus ada pengecualian.

12 dari 12 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓