Parlemen Irak Minta Pasukan AS Hengkang Usai Pembunuhan Qasem Soleimani

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 06 Jan 2020, 10:03 WIB
Diperbarui 06 Jan 2020, 10:03 WIB
Trump Kunjungi Tentara AS di Irak
Perbesar
Presiden Donald Trump berbicara di hadapan pasukan militer Amerika dalam kunjungan kejutan di Pangkalan Udara al Asad, Irak, Rabu (26/12). Trump memberikan kejutan dengan melakukan kunjungan mendadak tersebut dalam rangka perayaan Natal (AP/Andrew Harnik)

Liputan6.com, Baghdad - Tekanan terhadap AS di Irak meningkat pada Minggu 5 Januari, lantaran sebuah roket menghantam kedutaan besar Amerika dan membuat parlemen menuntut pemecatan ribuan tentara AS atas pembunuhan seorang jenderal top Iran.

Hubungan kedua negara telah memburuk setelah serangan pesawat tak berawak Amerika pada hari Jumat 3 Januari 2020 di bandara internasional Baghdad yang menewaskan Mayor Jenderal Iran Qasem Soleimani dan tokoh militer Irak Abu Mahdi al-Muhandis.

Sepasang roket menghantam kedutaan besar AS di Zona Hijau keamanan tinggi Irak pada malam kedua berturut-turut di hari Minggu, hanya beberapa jam setelah kementerian luar negeri Irak memanggil duta besar Amerika atas serangan sebelumnya.

Menurut laporan Channel News Asia, Senin (6/1/2020), sebelumnya, perdana menteri sementara Adel Abdel Mahdi menghadiri sesi parlemen di mana ia mengecam serangan AS sebagai "pembunuhan politik".

Dia bergabung dengan 168 anggota parlemen --cukup untuk kuorum di parlemen Irak yang memiliki 329 kursi-- untuk membahas pemecatan pasukan AS.

Sekitar 5.200 tentara AS ditempatkan di pangkalan-pangkalan Irak untuk mendukung pasukan lokal mencegah kebangkitan kelompok militan radikal. 

Mereka dikerahkan sebagai bagian dari koalisi internasional yang lebih luas, diundang oleh pemerintah Irak pada 2014 untuk membantu memerangi kelompok ekstremis.

"Parlemen telah memilih untuk mengikat pemerintah Irak dan membatalkan permintaannya kepada koalisi internasional untuk bantuan memerangi kelompok radikal," kata pembicara Mohammed Halbusi.

Kabinet harus menyetujui keputusan apa pun, tetapi perdana menteri menunjukkan dukungan terkait pemecatan dalam pidatonya.

"Kami menghadapi dua pilihan utama," katanya kepada anggota parlemen: apakah segera memilih pasukan asing untuk pergi atau menetapkan batasan dan jangka waktu untuk penarikan melalui proses parlemen.

2 dari 3 halaman

Sudah Lama Berencana Gulingkan Pasukan AS

Pasukan AS bergerak mengamankan ladang minyak Suriah atas perintah Presiden Donald Trump (Bederkhan Ahmad / AP PHOTO)
Perbesar
Pasukan AS bergerak mengamankan ladang minyak Suriah atas perintah Presiden Donald Trump (Bederkhan Ahmad / AP PHOTO)

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bereaksi terhadap langkah parlemen dengan mengatakan: "Kita harus memperhatikan apa yang kita lakukan ketika kepemimpinan dan pemerintah Irak membuat keputusan".

Inggris, anggota kunci koalisi pimpinan AS melawan terorisme, mendesak Irak untuk mengizinkan tentara AS tetap berada di negara itu, dengan mengatakan pekerjaan mereka "vital".

Laksamana Ali Shamkhani, sekretaris Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, mengatakan kehadiran pasukan AS di Irak setelah keputusan parlemen Irak akan dianggap sebagai "pekerjaan".

Anggota parlemen garis keras yang memiliki hubungan dengan Hashshah al-Shaabi dari Irak, pasukan militer yang dekat dengan Iran, menuntut pengusiran segera terhadap semua pasukan asing.

Tidak ada pasukan Kurdi dan sebagian besar anggota parlemen Sunni memboikot sesi tersebut karena mereka lebih mendukung kehadiran militer Amerika, yang dipandang sebagai penyeimbang bagi Iran.

Tom Warrick, mantan pejabat AS dan anggota Dewan Atlantik saat ini, mengatakan Soleimani dan faksi-faksi pro-Iran dalam Hashes telah lama mencari waktu untuk menggulingkan pasukan AS.

"Jika pasukan AS akhirnya menarik diri, itu bisa memberi Soleimani kemenangan pasca-humus," kata Warrick kepada AFP.

Ketika sesi berlangsung, koalisi pimpinan-AS mengumumkan akan menunda operasi Irak karena adanya serangan roket mematikan di pangkalan mereka.

"Ini telah membatasi kapasitas kami untuk melakukan pelatihan dengan para mitra dan untuk mendukung operasi mereka melawan Daesh (IS) dan oleh karena itu kami telah menghentikan kegiatan ini, tunduk pada tinjauan berkelanjutan," katanya.

Sabtu malam, dua rudal menghantam Zona Hijau dan dua roket lainnya menghantam pangkalan udara di utara ibukota yang menampung pasukan Amerika.

Ada kekhawatiran akan sejumlah roket menyusul peringatan dari faksi garis keras Hash bagi warga Irak untuk menjauh dari pasukan AS pada Minggu sore.

Ketegangan yang meningkat telah mendorong NATO untuk menangguhkan kegiatan pelatihan di Irak. Selain itu, seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada AFP bahwa pasukan koalisi yang dipimpin Amerika akan "membatasi" operasi.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓