Kerangka Seniman Jepang Era Perang Dunia II Ditemukan di California

Oleh Liputan6.com pada 05 Jan 2020, 18:05 WIB
Diperbarui 05 Jan 2020, 18:05 WIB
Giichi Matsumura dan keluarganya ditahan di kamp interniran Manzanar selama Perang Dunia 2
Perbesar
Giichi Matsumura dan keluarganya ditahan di kamp interniran Manzanar selama Perang Dunia 2. (Liputan6/Kantor Inyo County Sheriff)

Liputan6.com, Amerika Serikat - Giichi Matsumura melakukan pendakian dengan sesama tahanan dari kamp interniran Manzanar saat perang dunia ke-2 untuk orang-orang keturunan Jepang. Interniran adalah sebutan bagi sekelompok orang dalam jumlah besar yang biasanya terdiri dari suatu suku bangsa, etnis, atau kewarganegaraan tertentu yang ditahan di sebuah penjara yang sangat luas, mirip kompleks atau kamp tahanan militer, namun isinya adalah warga sipil. 

Dilansir BBC, Minggu (5/1/2020), dia meninggalkan kelompoknya untuk melukis pemandangan itu dalam keheningan. Namun, badai aneh menghantam, Giichi Matsumura meninggal pada Agustus 1945.

Matsumura dikubur di tempat yang jarang ditemukan di pegunungan, dan rincian kematiannya akhirnya hilang karena waktu.

Tapi tahun lalu, dia ditemukan kembali.

Kerangka yang ditemukan di California itu telah diidentifikasi sebagai seniman Jepang-Amerika yang ditahan di kamp interniran perang dunia ke-2.

2 dari 4 halaman

Ditemukan

Manzanar saat itu
Perbesar
Keluarga Matsumuras terpaksa meninggalkan rumah mereka pada tahun 1942 dan dipenjara di Manzanar. (Liputan6/BBC Getty Images)

Tyler Hofer dan Brandon Follin sedang mendaki dekat Gunung Williamson ketika mereka menemukan kerangka utuh, sebagian ditutupi oleh batu.

Menurut Associated Press, kerangka itu memiliki sabuk di pinggang, sepatu kulit di kaki, dan lengannya disilangkan di atas dadanya.

Petugas dari Kantor Sheriff Kabupaten Inyo, kepolisian setempat, mencari catatan mereka untuk laporan orang hilang sejak puluhan tahun dan tidak dapat menemukan orang yang cocok dengan deskripsi kerangka itu.

Namun, kisah Matsumura telah mendapat perhatian pada 2012 ketika sebuah film dokumenter tentang kamp Manzanar keluar. Meskipun sebuah segmen tentang kematian Matsumura tidak masuk ke film terakhir, sutradara Cory Shiozaki membicarakannya saat pemutaran film.

3 dari 4 halaman

Terperangkap dalam Badai

Kini tempat penahanan itu dijadikan museum
Perbesar
Kini tempat penahanan Manzanar dijadikan museum. (Liputan6/BBC/Getty Images)

Manzanar adalah satu dari 10 kamp konsentrasi yang didirikan oleh pemerintah AS selama Perang Dunia II untuk menahan orang-orang asal Jepang di AS.

Menurut catatan sejarah, para tahanan sering menyelinap keluar dari kamp untuk pergi memancing atau untuk hobi lainnya. Tetapi pada saat Matsumura dan kelompoknya melakukan hal ini, pemerintah AS telah mencabut perintah pengucilannya dan narapidana diizinkan meninggalkan kamp.

Dalam sebuah pernyataan, kantor sheriff mengatakan Matsumura telah bergabung dengan sekelompok nelayan dari kamp yang ingin pergi ke danau gunung tinggi Sierra Nevada di dekatnya.

Setelah beberapa saat, dia meninggalkan kelompok itu agar dia bisa melukis dan membuat sketsa. Seorang perwira mengatakan bahwa dia telah bergabung dengan Manzanar.

Badai tiba-tiba melanda. Setelah reda, kelompok itu mencoba mencari Matsumura namun gagal menemukannya.

Tubuh Matsumura akhirnya ditemukan pada 3 September 1945, oleh pasangan lokal yang sedang hiking di pegunungan.

Beberapa hari kemudian, pejabat Manzanar mengatur sekelompok kecil orang untuk mendaki ke daerah itu dan mengubur jenazahnya di sana, karena “terlalu tinggi” untuk dibawa turun dari gunung.

“Keluarga Matsumuras, seperti banyak keluarga yang dipenjara selama perang, tidak memiliki rumah atau tempat usaha untuk kembali sehingga mereka terus tinggal di Manzanar sampai pemerintah menutup kamp secara permanen pada 21 November 1945,” kata kantor sheriff dalam sebuah pernyataan.

Kemudian, mereka menambahkan, keluarga Matsumura kembali ke Santa Monica, tempat mereka tinggal sebelum Angkatan Darat AS memaksa mereka keluar dari rumah mereka tiga tahun sebelumnya.

Inspektur Manzanar Bernadette Johnson mengatakan mereka “terkejut” mendengar para pendaki telah menemukan makam Matsumura tahun lalu.

“Kami berharap keluarganya akan memiliki penutupan dan kedamaian sekarang setelah identifikasi positif telah dibuat,” tambahnya.

Situs kamp sekarang dipertahankan sebagai museum dan peringatan bagi mereka yang ditahan di sana.

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓