Jadi Sekutu AS di Irak, Inggris Tak Tahu Soal Serangan Terhadap Qasem Soleimani

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 04 Jan 2020, 20:53 WIB
Diperbarui 04 Jan 2020, 20:53 WIB
PM Boris Johnson bersalaman dengan Presiden Donald Trump pada Sidang Umum PBB tahun 2017.
Perbesar
PM Boris Johnson bersalaman dengan Presiden Donald Trump pada Sidang Umum PBB tahun 2017. (Source: AP/ Evan Vucci)

Liputan6.com, Baghdad - Boris Johnson mengatakan dirinya tidak menerima peringatan apapun tentang serangan udara AS di Irak yang menewaskan seorang jenderal top Iran, menurut kutipan dari BBC, Sabtu (4/1/2020).

Inggris memiliki 400 tentara yang berbasis di Timur Tengah dan bekerja bersama dengan pasukan AS di wilayah tersebut.

Namun, Presiden Donald Trump tidak memberi tahu PM Inggris tentang serangan yang ia perintahkan hingga membunuh Qasem Soleimani pada Jumat 3 Januari 2020.

Pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn telah meminta Johnson untuk mengkonfirmasi apa yang Inggris ketahui sebelum serangan udara itu terjadi.

Dalam sebuah surat kepada perdana menteri, ia bertanya apakah, jika telah diinformasikan sebelumnya, pemerintah telah menyatakan penentangannya terhadap serangan itu.

Dia juga meminta pertemuan mendesak dewan juri untuk membahas konsekuensi serangan udara, dan bertanya apa yang dilakukan pemerintah untuk memastikan keselamatan warga negara Inggris.

Sementara itu anggota parlemen Tory Tom Tugendhat mengatakan ada "pola" dari Gedung Putih saat ini untuk tidak membagikan rincian informasi dengan sekutunya, yang merupakan "masalah yang memprihatinkan".

Mantan Ketua Komite Urusan Luar Negeri Commons menambahkan: "Saya telah lama percaya bahwa tujuan kita memiliki sekutu adalah agar kita dapat mengejutkan musuh-musuh kita, bukan satu sama lain."

Kematian Soleimani "tentu akan menjadi pukulan besar bagi rezim Iran", tetapi "pasti akan memiliki konsekuensi" di tempat lain, Tugendhat mengatakan kepada BBC News.

Menteri Luar Negeri Dominic Raab memang berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Jumat, meskipun waktu panggilan tidak diketahui.

2 dari 3 halaman

Serangan Agresif

Mobil yang ditumpangi Jendral Iran Qasem Soleimani diserang drone atas perintah Presiden Donald Trump Tubuh korban teridentifikasi berkat cincin yang ia pakai.
Perbesar
Mobil yang ditumpangi Jendral Iran Qasem Soleimani diserang drone atas perintah Presiden Donald Trump Tubuh korban teridentifikasi berkat cincin yang ia pakai. Dok: AP

Pompeo menulis di akun Twitternya bahwa dia "bersyukur bahwa sekutu kita mengakui ancaman agresif yang terus berlanjut yang dilakukan oleh Pasukan Quds Iran".

Raab juga mengeluarkan pernyataan yang mendesak "semua pihak untuk mengurangi tensi " setelah pembunuhan Soleimani.

Dia mengatakan Inggris "mengakui ancaman agresif" yang ditimbulkan Jenderal Soleimani, tetapi "konflik lebih lanjut tidak menjadi kepentingan kita".

The Foreign and Commonwealth Office telah memperingatkan warga negara Inggris untuk menghindari aksi unjuk rasa, pawai, atau prosesi di Iran selama tiga hari berkabung nasional atas tewasnya Jenderal Soleimani.

Selain pasukan, ada sekitar 400 personel Inggris yang berbasis di Irak - tempat serangan itu terjadi.

Pasukan yang ada di sana bertugas untuk melatih pasukan Irak mengatasi pemberontakan Negara Islam.

Koresponden keamanan BBC Frank Gardner sebelumnya mengatakan dia tidak berpikir siapa pun di Inggris diberi indikasi pemogokan udara akan terjadi, menambahkan: "Saya rasa ini mengejutkan pemerintah Inggris."

Pembunuhan Soleimani menandai peningkatan besar dalam ketegangan antara Washington dan Teheran.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan "balas dendam berat menunggu para penjahat" di balik serangan itu, tetapi sebuah pernyataan dari Pentagon mengatakan Jenderal Soleimani "secara aktif mengembangkan rencana untuk menyerang para diplomat Amerika dan anggota layanan di Irak dan di seluruh wilayah".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓