Jenderal Qasem Soleimani Tewas, Iran Bersumpah Balas Dendam ke AS

Oleh Tommy Kurnia pada 03 Jan 2020, 16:06 WIB
Diperbarui 03 Jan 2020, 16:06 WIB
Komandan pasukan khusus Iran Mayor Jenderal Qassem Soleimani (AP)
Perbesar
Komandan pasukan khusus Iran Mayor Jenderal Qassem Soleimani (AP)

Liputan6.com, Baghdad - Pemerintah Iran menegaskan akan membalas dendam sebagai respons terhadap serangan drone Amerika Serikat (AS). Serangan itu menewaskan beberapa perwira Iran, termasuk Jenderal Qasem Soleimani yang memiliki pengaruh signifikan di Iran.

Dilaporkan CNBC, Jumat (3/1/2020), Presiden Iran Hassan Rouhani bersama menteri pertahanan dan menteri luar negeri kompak menyuarakan kecamannya pada AS. Ketiganya pun berjanji akan ada konsekuensi.

"Pengorbanan Soleimani akan membuat Iran lebih tegas untuk melawan ekspansionisme Amerika dan mempertahankan nilai-nilai Islami," ujar Rouhani.

Ia bahkan mengajak negara-negara lain untuk melakukan reaksi. "Tanpa ragu, Iran dan negara-negara lain yang mencari kemerdakaan di wilayah ini akan membalas dendam," lanjutnya.

Senada, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berkata akan ada retaliasi yang menanti. Ia pun berkata Iran akan melakukan hari berkabung selama tiga hari, demikian laporan AP News.

Qasem Soleimani bukanlah jenderal Iran biasa. Pengaruhnya sangat besar di Iran dan ia menguasai intel karena memimpin pasukan Quds. Soleimani dan pasukan Qud juga mengurus proxy Iran di Suriah, Yaman, dan Lebanon.

Pada Juli 2018, ia sempat menantang Presiden AS Donald Trump setelah Trump memperingatkan Iran agar tidak mengancam AS.

Menteri Pertahanan Iran Amir Hatama berkata via media pemerintah Iran bahwa balas dendam keras akan dijalankan. Sasarannya adalah semua yang bertanggung jawab pada pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani.

Menteri Luar Negeri Iran Mohamad Javad Zarif berkata pembunuhan Qasem adalah tindakan bodoh serta memancing eksalasi. "AS menanggung tanggung jawab atas tindakan semena-menanya," ujarnya.

Analis dari Eurasia Group memprediksi akan ada pembalasan dalam sebulan, namun efeknya hanya terjadi di Irak. 

"Para pasukan militer yang didukung Iran akan menyerang basis-basis AS dan beberapa tentara AS akan dibunuh; AS akan meretaliasi dengan serangan-serangan di dalam Irak," ujar anais Henry Rome dan Cliff Kupchan.

2 dari 4 halaman

Perintah Donald Trump

Hari Thanksgiving, Trump Tengok Tentara AS di Afghanistan
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Donald Trump menunjuk sambil makan bersama para tentara di Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, Kamis (28/11/2019). Kunjungan dadakan Trump pada hari Thanksgiving tersebut mengejutkan pasukan AS yang bertugas di Afghanistan. (AP Photo/Alex Brandon)

Jenderal top Iran terbunuh dalam serangan drone pada Jumat pagi (3/1/2019) di dekat bandara Baghdad. Angkatan militer Amerika Serikat (AS) memastikan bahwa serangan itu atas komando Presiden Donald Trump.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis malam oleh Pentagon menyebut serangan terhadap Soleimani "ditujukan untuk menghalangi rencana serangan Iran di masa depan."

Dilaporkan AP News, jenderal yang terbunuh adalah Qasem Soleimani (atau Suleimani) yang memimpin Pasukan Elit Quds Iran yang bertugas di bidang intel dan masuk ke dalam daftar teroris AS.

Soleimani adalah sosok jenderal berpengaruh di Iran. Kementerian Pertahanan AS mengatakan Soleimani berencana menyerang diplomat dan prajurit AS di Irak.

Soleimani tewas di mobilnya akibat serangan drone AS pada jalanan dekat bandara Baghdad. Pihak keamanan Irak berkata Soleimani baru tiba dari luar negeri, namun belum dipastikan apakah dari Lebanon atau Suriah.

Korban tewas lain adalah pejabat dari Pasukan Mobilisasi Populer (Popular Mobilization Forces/PMF) di Irak yang mendapat dukungan Iran. Salah satunya adalah Abu Mahdi al-Muhandis.

Pihak PMF berkata tubuh Jenderal Soleimani tercabik-cabik akibat serangan. Jasadnya teridentifikasi berkat cincin yang ia pakai.

Penasihat Presiden Iran Hassan Rouhani yakni Hessameddin Ashena mengancam Iran siap melakukan pembalasan. "Siapapun yang melangkahi garis merah harus siap melawan konsekuensi," tulisnya via Telegram.

Presiden Donald Trump sedang berlibur di rumahnya di Mar-a-Lago, Florida. Namun, ia memposting foto bendera AS di Twitter.

Politikus oposisi Senator Richard Blumentshal menyebut tindakan Trump bisa mengancam perang baru. Namun, senator pro-Donald Trump Lindsey Graham justru memberikan pujian.

"Kepada pemerintah Iran: jika kamu ingin tambah, kamu akan diberikan lagi," tulis Graham di Twitter.

3 dari 4 halaman

Menlu AS Sambut Baik

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo (AP PHOTO)
Perbesar
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo (AP PHOTO)

Kematian Soleimani pun menuai reaksi dari berbagai kalangan. Kolom opini CNBC menulis bahwa Qassim Soleimani adalah orang paling jahat nomor satu di dunia akibat aksi Pasukan Quds.

Soleimani disebut menolong Assad menghabisi rakyat Suriah, membantu pasukan Houthi di perang Yaman, dan mengawasi pembantaian ratusan rakyat Iraq ketika ada unjuk rasa anti-Iran pada akhir tahun lalu.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo turut mengamini serangan terhadap Soleimani. Ia bahkan membagikan video kebahagiaan rakyat Irak dalam menyambut kematian jenderal Iran tersebut.

"Rakyat Irak, Rakyat Irak, berdansa di jalanan untuk kemerdekaan; bersyukur bahwa Jenderal Soleimani sudah tidak ada lagi," ujar Pompeo.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓