Gegap Gempita Tahun Baru, Berbagai Masalah Dunia Menghantui

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 02 Jan 2020, 08:01 WIB
Diperbarui 02 Jan 2020, 08:01 WIB
ilustrasi kembang api.
Perbesar
ilustrasi kembang api. (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Jutaan orang merayakan perayaan Tahun Baru dan menyambut 2020 dengan kembang api, menari dan sampanye, tetapi perayaan di Australia dibayangi kebakaran hutan yang mematikan sementara protes melemahkan suasana pesta di Hong Kong dan India.

Sydney mengawali Tahun Baru dengan penampilan kembang api yang besar.

Dikutip dari Channel News Asia, Rabu (1/1/2020), kabut asap beracun telah menyelimuti kota terbesar Australia selama berminggu-minggu lamanya dan sebuah petisi untuk membatalkan acara tersebut karena menghormati korban kebakaran yang berhasil mengumpulkan lebih dari 280.000 tanda tangan.

Pertunjukan kembang api dihilangkan di ibu kota Australia, Canberra, dan pinggiran barat Sydney karena peningkatan bahaya kebakaran dan kondisi cuaca ekstrem.

Para kritikus ingin Sydney menggunakan A$ 6,5 juta (US $ 4,5 juta) yang dihabiskan untuk perayaan Tahun Baru untuk melawan kebakaran hutan yang melanda kota, tetapi para pejabat mengatakan acara tersebut bernilai A$ 130 juta dan dengan membatalkannya tidak akan membantu mereka yang terkena dampak kebakaran.

"Kami telah berkomitmen untuk memanfaatkan kekuatan luar biasa dari acara tersebut untuk mengumpulkan lebih banyak uang bagi masyarakat yang terkena dampak kekeringan dan kebakaran," kata Walikota Sydney, Clover Moore.

Lebih dari 100.000 kembang api dijadwalkan untuk menerangi kaki langit selama 12 menit untuk sekitar satu juta penonton yang biasanya memadati pantai dan taman.

"Apakah Sydney benar-benar masih mendapatkan kembang api malam ini ketika setengah dari negara kita terbakar," kata pengguna Twitter @swiftyshaz13.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tahun Baru yang Dibayangi Masalah

Masyarakat India mengadakan demonstrasi terkait sahnya RUU yang dinilai anti-muslim.
Perbesar
Masyarakat India mengadakan demonstrasi terkait sahnya RUU yang dinilai anti-muslim. (Source: AP/ Anupam Nath)

"Tahun ini tidak ada kembang api, tetapi mungkin akan ada gas air mata di suatu tempat," kata pekerja IT 25 tahun Sam. "Bagi kami, itu tidak benar-benar Malam Tahun Baru. Kita harus melawan setiap hari."

Ribuan orang di India juga berencana menyambut tahun baru dengan protes, yang disebabkan oleh undang-undang kewarganegaraan yang mereka katakan akan mendiskriminasi umat Islam dan merusak konstitusi sekuler negara itu.

Di Paris, 250.000 hingga 300.000 orang biasanya berkumpul di Champs-Elysees untuk menyambut Tahun Baru, tetapi jumlahnya dapat berkurang di tengah pemogokan transportasi yang telah menyebabkan kesusahan selama berminggu-minggu bagi para penumpang.

Perayaan di London yang biasa ditandai oleh lonceng Big Ben, namun telah diam selama restorasi yang panjang, karena kembang api tradisional akan diadakan di Sungai Thames untuk tahun baru terakhir sebelum Brexit.

Ini menyusul satu tahun pergulatan politik yang menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri Theresa May dan memuncak pada Perdana Menteri Konservatif Boris Johnson yang berjanji untuk meninggalkan Uni Eropa pada 31 Januari.

Di Moskow, Presiden Vladimir Putin akan menyampaikan pidato Tahun Baru tahunannya, 20 tahun setelah ia diangkat menjadi presiden oleh pengunduran diri Boris Yeltsin yang mengejutkan dalam pidatonya akhir tahun 1999-nya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Menuju 2020

Bentrokan Pecah Saat Aksi Demo Tolak RUU Ekstradisi di Hong Kong
Perbesar
Seorang wanita memanjat paga saat bentrok dengan polisi anti huru hara di luar gedung Dewan Legislatif, Hong Kong, Rabu (12/6/2019). Polisi Hong Kong telah menggunakan gas air mata ke arah ribuan demonstran yang menentang RUU ekstradisi yang sangat kontroversial. (AP Photo/ Kin Cheung)

Protes di Hong Kong, dipicu oleh RUU yang sekarang ditinggalkan untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan otoriter, sejak itu berubah menjadi pemberontakan rakyat melawan kontrol Beijing.

Krisis terbesar kota itu sejak kembalinya bekas jajahan Inggris ke kekuasaan Tiongkok pada tahun 1997 tampaknya akan berakhir pada tahun 2020, dengan para pemrotes sudah menyiapkan jadwal protes tahun ini. Namun, pemerintah tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur.

Protes anti-pemerintah juga melanda Amerika Latin, Afrika Utara, dan Timur Tengah pada 2019, termasuk demonstrasi massa yang menjatuhkan pemimpin di Libanon, Aljazair, Sudan dan Bolivia.

Perubahan iklim memicu demonstrasi di seluruh dunia yang menyerukan aksi, yang diprakarsai oleh aktivis remaja Swedia Greta Thunberg. Hal itu semakin dipicu oleh suhu yang melonjak di atas rekor, Islandia kehilangan gletser pertamanya karena perubahan iklim, dan Venesia dibanjiri oleh banjir yang tidak terlihat dalam beberapa dekade.

Presiden AS Donald Trump sekali lagi mendominasi berita utama pada tahun 2019, yang memuncak dalam pemakzulan bersejarahnya oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang dikontrol Demokrat atas dua tuduhan penyalahgunaan jabatan dan rintangan Kongres.

Senat yang dikontrol Partai Republik tidak mungkin untuk menghukum Trump dalam sidang yang diperkirakan akan dimulai pada Januari, tetapi kontroversi mengenai klaim dia menekan Ukraina untuk menyelidiki Joe Biden, saingan dalam upaya pemilihan ulang 2020, akan bertahan sampai pemilihan November.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya