Donald Trump Minta Iran Tanggung Jawab atas Serangan Kedutaan AS di Irak

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 02 Jan 2020, 09:04 WIB
Diperbarui 02 Jan 2020, 09:04 WIB
Demonstran Irak Serbu Kedutaan Besar AS
Perbesar
Tentara AS menembakkan gas air mata ke arah demonstran yang masuk ke kompleks kedutaan AS, di Baghdad, Irak (31/12/2019). Serbuan ini dilakukan para demonstran yang marah atas serangan udara AS terhadap milisi Irak yang disebut pro-Iran. (AP Photo/Khalid Mohammed)

Liputan6.com, Baghdad - Presiden AS Donald Trump telah mengeluarkan ancaman terhadap Iran, setelah menyalahkan negara itu atas serangan terhadap kedutaan AS di negara tetangga, Irak.

Kompleks Kedutaan Amerika diserang oleh kerumunan demonstran yang protes atas kematian anggota milisi yang terbunuh oleh serangan udara AS.

Presiden Trump menulis di akun Twitternya pada malam tahun baru bahwa Iran "akan membayar harga yang sangat besar" untuk setiap kerusakan atau nyawa yang hilang. Demikian dikutip dari BBC, Rabu (1/1/2020).

"Ini bukan peringatan, itu ancaman," tulisnya.

Sekretaris Pertahanan AS Mark Esper kemudian mengumumkan bahwa sekitar 750 tentara akan segera dikerahkan ke wilayah tersebut.

"Amerika Serikat akan melindungi orang-orang dan kepentingan kami di mana pun mereka ditemukan di seluruh dunia," tulisnya dalam akun resmi Twitternya.

Kerumunan yang protes membuat pos penjaga di jalan terbakar dan melanggar area penerimaan di kompleks, memaksa pasukan AS untuk menembakkan gas air mata ke arah para pengunjuk rasa.

Iran, sementara itu, membantah tuduhan Trump bahwa mereka telah merencanakan insiden itu. Iran juga mengutuk "keberanian" klaim tersebut.

Milisi yang menjadi sasaran serangan udara AS adalah pasukan yang didukung Iran, milisi Kataib Hezbollah di Irak Barat dan Suriah Timur.

Setidaknya 25 pejuang tewas dalam pemboman pangkalan mereka di AS pada hari Minggu, yang Washington katakan sebagai pembalasan atas kematian seorang pekerja sipil Amerika yang tewas dalam serangan roket di pangkalan militer Irak.

Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi mengatakan serangan itu melanggar kedaulatan negaranya. Pemimpin milisi Kataib Hezbollah, Abu Mahdi al-Muhandis, memperingatkan bahwa tanggapannya "akan sangat keras terhadap pasukan Amerika di Irak".

Trump mengatakan dia mengharapkan pasukan Irak untuk melindungi kedutaan dan stafnya, dan berterima kasih kepada Perdana Menteri Mahdi atas tindakan yang telah diambil selama serangan itu.

2 dari 3 halaman

Serangan di Baghdad

Serangan AS ke pangkalan milisi Irak di Suriah dan Iran.
Perbesar
Serangan AS ke pangkalan milisi Irak di Suriah dan Iran. (Source:AP)

Protes pada hari Selasa terjadi setelah sebuah pemakaman diadakan di Baghdad untuk para pejuang milisi yang terbunuh dalam serangan AS.

Ribuan pelayat--termasuk Abu Mahdi al-Muhandis dan beberapa pemimpin senior milisi dan paramiliter lainnya--berbaris menuju Zona Hijau yang dijaga ketat, tempat di mana terdapat banyak kantor pemerintah Irak dan kedutaan asing berada.

Mereka diizinkan oleh pasukan keamanan Irak untuk memasuki zona itu dan berkumpul di sebuah jalan di luar kompleks Kedutaan Besar AS.

"Kedutaan ini telah terbukti sebagai kedutaan yang merencanakan melawan Irak," kata Qais al-Khazali, kepala milisi Asaib Ahl al-Haq.

Sembari mengibarkan Kataib Hizbullah dan bendera-bendera milisi lainnya dan meneriakkan slogan-slogan anti-Amerika, para pengunjuk rasa melemparkan batu ke gerbang utama kompleks, menarik kamera keamanan, menyerang pos-pos penjaga yang kosong, dan mulai menembak.

Menurut kantor berita Associated Press, sebuah gerbang terbuka dan belasan orang mendorong sekitar 5 meter (16 kaki) ke koridor menuju gedung kedutaan utama, sebelum dipaksa mundur dengan gas air mata yang ditembakkan oleh pasukan AS.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada CBS News bahwa kompleks itu tidak dilanggar tetapi para pengunjuk rasa memanjat tembok dengan tangga dan masuk ke area penerimaan di luarnya.

Tentara Irak dan polisi anti huru-hara dilaporkan kemudian dikerahkan di daerah itu dan protes mereda saat malam tiba.

Satu pintu masuk didorong terbuka, tetapi kerumunan itu dipaksa kembali oleh gas air mata yang ditembakkan dari dalamLima puluh orang dirawat karena inhalasi gas air mata di rumah sakit di Baghdad, sumber kementerian kesehatan mengatakan kepada BBC.

Tidak ada staf kedutaan yang dievakuasi, tetapi mereka sekarang dikunci, CBS melaporkan.

Duta Besar Matthew Tueller sedang berada di luar Irak untuk liburan yang telah dijadwalkan sebelumnya dan dilaporkan akan kembali ke kedutaan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓