Jastip di Australia Tuai Kontroversi Akibat Timbun Susu Formula Bayi

Oleh Tommy Kurnia pada 29 Des 2019, 15:19 WIB
Diperbarui 29 Des 2019, 15:19 WIB
Tumpukan susu formula bayi yang ditumpuk jastip (daigou) asal China.
Perbesar
Tumpukan susu formula bayi yang ditumpuk jastip (daigou) asal China. Dok: Daily Mail

Liputan6.com, Melbourne - Aktivitas jasa titip (jastip) dari China membuat kesal warga Melbourne, Australia. Mereka kesal karena para jastip itu terang-terangan menimbun dan memborong susu formula bayi dari supermarket.

Seorang pembeli yang kesal merekam aksi para pelaku jastip tersebut yang dengan santainya menimbun susu-susu formula di depan toko sebelum kembali masuk. Aksi jastip itu mengakali aturan pembelian dua susu formula per transaksi.

Laporan Daily Mail, Minggu (29/12/2019), supermarket Woolworths memberikan pembatasan karena ulah jastip yang memborong produk kemudian dijual lagi secara online ke China.

Supermarket Woolsworth memiliki aturan membatasi pembelian susu formula sebanyak dua kaleng saja. Ini berlaku bagi semua produk susu formula yang mereka jual.

Jastip China, biasa disebut daigou, cukup membeli dua kaleng kemudian memasoknya di tas-tas besar di luar supermarket. Setelahnya, mereka kembali membeli dua kaleng lagi.

Hal itu mampu dilakukan, sebab supermarket tersebut menggunakan teknologi self-service alias tanpa kasir. Pelakunya tak hanya pria, melainkan juga wanita.

Andy Frances, pria yang merekam aksi jastip itu berharap ada perubahan aturan pembatasan, yakni pembelian sehari dua kaleng saja.

"Hukum harus diubah menjadi dua (kaleng) per hari ketimbang dua per transaksi. Kejadian ini sungguh sebuah lelucon," ujarnya geram.

2 dari 3 halaman

Merugikan Orangtua dan Bayi

botol susu
Perbesar
Botol susu bayi wajib bersih dan higienis/copyright: unsplash/rainier ridao

Andy Frances berkata aksi para jastip merugikan para orangtua di Australia yang jadi tidak bisa membeli susu formula yang pas.

"Ini masalahnya Bapak dan Ibu Australia jadi tidak bisa memberikan bayi-bayi mereka susu formula yang disukai," ujarnya.

Tak lupa, Andy mengkritik Woolsworth dan brans susu A2 Milk agar bisa bertindak. "Tunjukan kepemimpinan dan buat sebuah perubahan," ujarnya.

Petisi Change.org juga sudah muncul agar menegakan aturan pembelian dua kaleng per hari. Isu jastip yang mengekspor susu formula pun menjadi alasannya.

"Orang-orang asing membayarkan banyak uang kepada beberapa individual untuk pergi ke supermarket per harinya dan memborong. Orang-orang ini mengambil susu formula bayi dari mulut anak-anak kalian," ujar pembuat petisi.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓