China Sebut Fase Pertama Perang Dagang Telah Selesai

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 14 Des 2019, 15:52 WIB
Diperbarui 16 Des 2019, 12:13 WIB
Perang Dagang AS vs China

Liputan6.com, Washington D.C - Amerika Serikat dan China mengumumkan pencairan besar-besaran dalam perang dagang mereka pada Jumat, 13 Desember 2019, termasuk pemotongan langsung untuk menghukum tarif impor. 

"Kami telah menyetujui Kesepakatan Fase Satu yang sangat besar dengan China," Presiden Donald Trump menulis dalam akun Twitternya setelah para pejabat di Beijing membuat pengumuman serupa. Demikian dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (14/12/2019). 

"Penandatanganan kesepakatan di tingkat menteri diharapkan pada minggu pertama Januari," kata seorang pejabat senior administrasi Trump kepada wartawan.

Berita itu menjadi keuntungan bagi Trump yang menghadapi pemungutan suara kongres tentang pemakzulan, karena penyalahgunaan jabatan minggu depan. Dengan kampanye pemilihan ulang tahun 2020 yang semakin cepat, ia perlu menunjukkan kepada para pemilih bahwa usahanya menyelesaikan perang dagang membuahkan hasil.

Jadi setelah rangkaian diskusi antara dua negara dengan ekonomi tertinggi di dunia, yang diluncurkan Trump pada Maret 2018, para investor lega melihat dia membatalkan putaran tarif baru.

Pungutan itu, yang akan memukul harga pasar elektronik konsumen seperti ponsel dan komputer, "tidak akan dikenakan biaya karena fakta setelah kami membuat kesepakatan," tulis Trump.

Dalam konsesi besar, Washington juga akan memangkas setengah dari tarif 15 persen yang dikenakan pada barang-barang China senilai US $ 120 miliar, seperti pakaian, yang dikenakan pada 1 September dan memiliki dampak yang lebih besar pada pembeli Amerika daripada putaran sebelumnya.

Tetapi Trump mengatakan tarif yang ada sebesar 25 persen pada impor China senilai US $ 250 miliar, akan tetap diterapkan sembari menunggu negosiasi lebih lanjut pada kesepakatan tahap kedua.

Sebagai imbalannya, pejabat AS mengatakan, China berkomitmen untuk meningkatkan pembelian di empat sektor: pertanian, manufaktur, energi, dan jasa.

Pembelian akan mencapai "setidaknya $ 200 miliar dolar selama dua tahun ke depan," pejabat administrasi itu menjelaskan, dengan syarat anonimitas.

Selain itu, kata pejabat itu, China juga setuju untuk memulai reformasi struktural, termasuk masalah utama hak kekayaan intelektual.

2 dari 3 halaman

Tetap Ada Keraguan

Perang Dagang China AS
Perang Dagang China AS

Meskipun investor merasa lega melihat tarif yang mengancam telah dihapus, pasar saham AS tampaknya tidak terlalu menyukai kesepakatan itu.

Ekonom perdagangan Mary Lovely mengatakan kesepakatan itu hanya bisa dipandang sebagai "kemenangan parsial" yang "tidak banyak menggerakkan hal."

Keuntungan itu tidak mengkompensasi kerusakan pada petani dan bisnis AS, katanya kepada wartawan.

"Presiden Trump berusaha mati-matian untuk kembali ke keadaan ekonomi 18 bulan yang lalu," sebelum mengambil "pendekatan brute force yang unilateral," kata Lovely.

Dalam tanda bahwa ketegangan tetap tinggi, Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan sebelumnya Washington "menekan" China di sejumlah bidang, termasuk ekonomi, perdagangan dan teknologi dan telah "secara serius merusak fondasi kepercayaan yang diperoleh dengan susah payah antara China dan AS. "

Washington juga membuat marah pihak Beijing dengan mendukung gerakan pro-demokrasi Hong Kong dan mengkritik penahanan massal China atas sebagian besar minoritas Muslim di wilayah barat laut Xinjiang.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓