Tawarkan Amnesti Bagi Imigran Ilegal, RUU Pemerintah India Tuai Kontroversi

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 10 Des 2019, 09:01 WIB
Diperbarui 10 Des 2019, 09:01 WIB
Kontroversi masyarakat terkait RUU amnesti imigran ilegal.
Perbesar
Kontroversi masyarakat terkait RUU amnesti imigran ilegal. (Source: AFP)

Liputan6.com, New Delhi - Pemerintah India telah mengajukan RUU di parlemen yang menawarkan amnesti kepada imigran ilegal non-Muslim dari tiga negara tetangga.

RUU kontroversial itu berupaya memberikan kewarganegaraan kepada kelompok agama minoritas dari Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan.

Pemerintah, yang dipimpin oleh Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata (BJP), mengatakan ini akan memberi perlindungan kepada orang-orang yang melarikan diri dari penganiayaan agama.

Dikutip dari BBC, Senin (9/12/2019) para kritikus mengatakan RUU itu adalah bagian dari agenda BJP untuk semakin meminggirkan Muslim.

Pengesahan Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan (CAB) akan menjadi ujian bagi partai yang berkuasa, yang memerintah mayoritas di majelis rendah tetapi kekurangan jumlah di majelis tinggi parlemen.

RUU perlu diratifikasi oleh kedua pihak untuk kemudian menjadi undang-undang.

RUU itu telah memicu protes yang meluas di bagian timur laut negara yang berbatasan dengan Bangladesh, karena orang-orang di sana merasa bahwa mereka akan "dibanjiri" oleh para imigran dari seberang perbatasan.

2 dari 4 halaman

Apa Isi RUU Tersebut?

Donald Trump Undang PM India ke Gedung Putih
Perbesar
PM Narendra Modi (MONEY SHARMA / AFP)

CAB mengamandemen undang-undang Kewarganegaraan India yang berusia 64 tahun, yang saat ini melarang migran ilegal menjadi warga negara India.

Ini mendefinisikan imigran ilegal sebagai orang asing yang memasuki India tanpa paspor atau dokumen perjalanan yang sah, atau tinggal di luar waktu yang diizinkan. Imigran ilegal dapat dideportasi atau dipenjara.

RUU baru juga mengubah ketentuan yang mengatakan seseorang harus tinggal di India atau bekerja untuk pemerintah federal selama setidaknya 11 tahun sebelum mereka dapat mengajukan permohonan kewarganegaraan.

Kini, akan ada pengecualian untuk anggota dari enam komunitas minoritas agama - Hindu, Sikh, Buddha, Jain, Parsi dan Kristen - jika mereka dapat membuktikan bahwa mereka berasal dari Pakistan, Afghanistan atau Bangladesh.

Mereka hanya harus tinggal atau bekerja di India selama enam tahun untuk memenuhi syarat kewarganegaraan melalui naturalisasi, proses di mana seorang non-warga negara memperoleh kewarganegaraan atau kewarganegaraan negara tersebut.

RUU tersbeut juga mengatakan orang-orang yang memegang kartu Overseas Citizen of India (OCI) - status imigrasi yang mengizinkan warga asing asal India untuk tinggal dan bekerja di India tanpa batas waktu - dapat kehilangan status mereka jika mereka melanggar undang-undang setempat untuk pelanggaran besar maupun kecil.

3 dari 4 halaman

Mengapa Tuai Kontroversi?

Sekitar 200.000 Rohingya berunjuk rasa di kamp pengungsian Bangladesh memperingati 'Hari Genosida'. (AFP)
Perbesar
Sekitar 200.000 Rohingya berunjuk rasa di kamp pengungsian Bangladesh memperingati 'Hari Genosida'. (AFP)

Penentang RUU itu mengatakan, hal itu eksklusif dan melanggar prinsip-prinsip sekuler yang diabadikan dalam konstitusi. Mereka mengatakan iman tidak bisa dijadikan syarat kewarganegaraan.

Konstitusi melarang diskriminasi agama terhadap warga negaranya, dan menjamin kesetaraan semua orang di hadapan hukum dan perlindungan hukum yang setara.

Seorang pengacara yang berpusat di Delhi, Gautam Bhatia mengatakan bahwa dengan membagi para migran yang diduga menjadi Muslim dan non-Muslim, RUU itu "secara eksplisit dan terang-terangan, berusaha untuk mengabadikan diskriminasi agama menjadi hukum, bertentangan dengan etos konstitusi sekuler kami yang sudah lama".

Sejarawan Mukul Kesavan mengatakan RUU itu "ditulis dalam bahasa perlindungan dan tampaknya ditujukan pada orang asing, tetapi tujuan utamanya adalah delegitimasi kewarganegaraan warga Muslim".

Para kritikus mengatakan bahwa jika itu benar-benar ditujukan untuk melindungi minoritas, RUU tersebut seharusnya mencakup minoritas agama Muslim yang menghadapi penganiayaan di negara mereka sendiri - Ahmadi di Pakistan dan Rohingya di Myanmar, misalnya.

Dalam mempertahankan RUU itu, pemimpin senior BJP Ram Madhav mengatakan, "tidak ada negara di dunia yang menerima migrasi ilegal".

"Kewarganegaraan naturalisasi adalah pilihan bagi orang lain yang secara hukum mengklaim kewarganegaraan India. Semua imigran ilegal lainnya akan menjadi penyusup," tambahnya.

Dengan membela RUU awal tahun ini, R Jagannathan, direktur editorial majalah Swarajya, menulis bahwa "pengucilan Muslim dari wilayah cakupan RUU ini mengalir dari kenyataan yang jelas bahwa ketiga negara itu adalah negara-negara Islam, baik sebagaimana dinyatakan dalam negara mereka sendiri. konstitusi, atau karena tindakan militan Islam, yang menargetkan minoritas untuk konversi atau pelecehan ".

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓