Sambil Mengajar, Profesor di Texas Rela Gendong Anak dari Mahasiswanya

Oleh Afra Augesti pada 27 Nov 2019, 08:03 WIB
Diperbarui 27 Nov 2019, 08:03 WIB
balita
Perbesar
ilustrasi anak/copyright Pexels/Daria Shevtsova

Liputan6.com, Austin - Seorang profesor di sebuah perguruan tinggi Texas sedang viral di media sosial setelah menggendong anak dari seorang mahasiswanya saat mengajar, demi 'menyelamatkan' muridnya itu saat sedang meninjau pra-ujian.

Haley Yates menguggah foto yang menunjukkan Barbie Hicks, seorang pengajar di San Jacinto College, yang sedang menggendong bayi Alayia yang terpaksa dibawa masuk ke kelas oleh ibunya, Andrea.

"Setelah keluar dari kerja shift 10 jam dan menjemputnya (Alayia), saya harus langsung pergi ke kelas dan saya terlambat 45 menit, karena kelas dimulai tepat waktu. Profesor saya mengambil Alayia dari tangan saya dan tetap mengajar, katanya agar saya dapat meninjau pra-ujian. Saya bersyukur," tulis Andrea melaui Twitter, dikutip dari UPI.com, Rabu (27/11/2019).

Sementara itu, anak perempuan Hicks mengatakan bahwa ibunya, yang juga mengajar matematika di Angleton High School, memahami perjuangan dalam menyeimbangkan pendidikan, pekerjaan, dan pengasuhan anak.

"Dia tahu bagaimana rasanya tidak memiliki pengasuh anak pada saat dibutuhkan," ujar putrinya Hicks. "Aku tidak tahu bagaimana dia melakukannya, tetapi dia berhasil membuat mimpinya menjadi kenyataan dan sekarang, di sini dia mencoba untuk membuat mimpi orang lain menjadi kenyataan."

2 dari 3 halaman

PM Selandia Baru Ajak Bayi ke Sidang Umum PBB

Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern
Perbesar
PM Selandia Baru, Jacinda Ardern menggendong putrinya saat menghadiri Nelson Mandela Peace Summit di markas PBB, New York, Senin (24/9). Ardern menjadi perempuan pertama dalam sejarah yang membawa seorang bayi ke dalam sidang umum PBB. (AFP/Don EMMERT)

Cerita lain tentang anak yang dibawa orangtuanya dalam sebuah acara besar juga pernah dilakukan oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

Ia telah menciptakan sejarah baru sebagai pemimpin wanita pertama yang menghadiri pertemuan Sidang Umum PBB dengan mengajak bayi yang baru dilahirkannya.

PM Ardern muncul bersama anak perempuannya di markas PBB di New York pada Senin malam waktu setempat, 24 September 2018. Ia terlihat sempat bermain dengan buah hatinya sebelum memberikan pidato di pertemuan perdamaian Nelson Mandela.

Ketika dia berpidato, mitra rumah tangganya, Ardern Clarke Gayford, adalah sosok yang menggendong bayi bernama Neve Te Aroha tersebut.

Sang perdana menteri berkomitmen untuk menyusui putrinya secara eksklusif, di mana berarti Neve harus bepergian bersamanya ke New York selama enam hari, selama berlangsungnya agenda Sidang Umum PBB.

Diwawancarai oleh acara Today di jaringan stasiun televisi NBC, tentang bagaimana memimpin Selandia Baru di kala berstatus ibu menyusui dan kondisi Neve dalam penerbangan 17 jam ke New York, Ardern menjawab dengan tawa dan berkata, "Rasanya pada saat itu, saya bukan sedang dalam tugas memimpin negara, tapi menjaga bayi saya tetap tenang."

Ia mengatakan telah meminta maaf sebelumnya kepada sesama penumpang karena sesekali tangisan Neve cukup menggangu "kedamaian di dalam kabin pesawat".

"Menjadi orangtua dan perdana menteri dalam waktu bersamaan telah memenuhi harapan saya, tapi kebahagiaan untuk selalu dekat dengan Neve benar-benar sulit diungkapkan bagaimana rasanya," jelasnya dengan bangga.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓