Tentara Filipina Bantu Selamatkan Wanita Korban Penyanderaan Abu Sayyaf

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 25 Nov 2019, 17:30 WIB
Diperbarui 25 Nov 2019, 17:30 WIB
Tentara Filipina membantu menyelamatkan seorang wanita yang ditahan oleh kelompok Abu Sayyaf.
Perbesar
Tentara Filipina membantu menyelamatkan seorang wanita yang ditahan oleh kelompok Abu Sayyaf. (Source: AFP/ Stringer)

Liputan6.com, Manila - Tentara di Filipinaselatan menyelamatkan seorang pria Inggris dan seorang wanita Filipina hampir dua bulan setelah penangkapan mereka dari anggota kelompok militan, kata tentara, Senin (25/11), setelah para penculiknya melarikan diri selama operasi militer.

Pasangan Allan dan Wilma Hyron, diculik dengan todongan senjata pada 4 Oktober dari resor yang mereka jalankan di provinsi tetangga dan sekarang dirawat di kamp militer.

Dilansir dari Channel News Asia, Senin (25/11/2019), sebuah foto yang dikeluarkan oleh tentara menunjukkan pasangan itu tidak terluka dan terlihat sedang makan.

Para penculik adalah anggota dari kelompok Abu Sayyaf, sebuah kelompok yang beroperasi di kepulauan Sulu dan memiliki faksi ekstremis yang setia kepada kelompok Negara Islam, dan terkait dengan setidaknya lima pemboman bunuh diri di wilayah tersebut dalam 16 bulan terakhir.

Kelompok tentara menyelamatkan pasangan itu setelah terjadi baku tembak dengan orang-orang bersenjata dari kelompok gerilyawan di pulau selatan Jolo yang bergolak, yang merupakan kubu geng penculikan untuk tebusan yang berada di belakang beberapa serangan terburuk di Filipina.

"Ada baku tembak singkat, tetapi mereka kemudian meninggalkan pasangan itu setelah dikuasai pasukan pemerintah," kata Letnan Jenderal Cirilito Sobejana kepada AFP. "

Juru bicara militer regional Arvin Encinas mengatakan tidak ada uang tebusan yang dibayarkan.

Kedutaan Inggris di Manila mengkonfirmasi kebenaran penyelamatan Alan dan Wilma Hyron, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan "kami mengucapkan terima kasih kepada pemerintah dan pihak berwenang Filipina".

 

 

2 dari 3 halaman

Kekuatan Abu Sayyaf

Abu Sayyaf
Perbesar
Abu Sayyaf adalah kelompok separatis yang berbasis di Filipina.

Abu Sayyaf sangat ditakuti untuk bisnis bandit, pembajakan, dan penculikan demi tebusan, dengan target yang mencakup orang Eropa dan pelaut dari Vietnam, Indonesia, dan Malaysia. Beberapa sandera ditahan selama bertahun-tahun dan dipenggal kepalanya ketika tebusan tidak dibayarkan, di antaranya seorang dari Jerman dan dua orang dari Kanada.

Pengamat burung asal Belanda Ewold Horn, yang diculik pada 2012 di Filipina selatan, terbunuh pada Mei dalam baku tembak antara penculik Abu Sayyaf dan militernya.

Filipina tidak mengungkapkan kapan tuntutan pembebasan mereka dipenuhi.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah mencurahkan lebih banyak pasukan ke wilayah itu untuk mencoba melenyapkan Abu Sayyaf. Kelompok ini tetap berpengaruh di antara klan lokal dan lawan yang tangguh, dengan jaringan kecil dan lengkap yang beroperasi di hutan Basilan dan pulau Jolo.

Pada hari Sabtu, kelompok tentara mengatakan telah membunuh seorang pria yang diyakini sebagai pusat perencanaan pemboman bunuh diri dan koordinasinya dengan ISIS.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓