Donald Trump: Hong Kong Akan Dilenyapkan dalam 14 Menit Jika Bukan Karena Saya

Oleh Tanti Yulianingsih pada 23 Nov 2019, 14:55 WIB
Diperbarui 25 Nov 2019, 12:13 WIB
Presiden ke-45 Amerika Serikat, Donald Trump

Liputan6.com, Washington, D.C - Presiden AS Donald Trump mengatakan pada Jumat 22 November 2019 bahwa dirinya telah menyelamatkan Hong Kong dari kehancuran. Ia mengklaim telah membujuk Presiden China Xi Jinping untuk menunda pengiriman pasukan untuk menghancurkan gerakan pro-demokrasi.

"Jika bukan karena saya, Hong Kong akan dilenyapkan dalam 14 menit," kata Donald Trump dalam wawancara awal dengan Fox News seperti dikutip Sabtu (23/11/2019).

Komentar Trump mencuat ketika ia mempertimbangkan menandatangani undang-undang yang disetujui kongres untuk mendukung aktivis pro-demokrasi - atau tunduk pada ancaman pembalasan Beijing jika undang-undang itu disahkan.

Ditanya apakah dia akan memveto undang-undang tersebut, memberikan lampu hijau dengan margin yang luar biasa di Kongres pada hari Rabu, Trump mengelak.

"Saya akan mengatakan kepada Anda bahwa kami harus mendukung Hong Kong, tetapi saya juga mendukung Presiden Xi. Ia adalah teman saya, ia orang yang luar biasa," kata Trump.

"Saya ingin melihat mereka menyelesaikannya. Kita harus melihat mereka menyelesaikannya," tambahnya.

2 of 3

Benteng Penjaga China

Banner Infografis Perang Dagang AS-China Segera Berakhir
Banner Infografis Perang Dagang AS-China Segera Berakhir. (Sumber Foto: AFP)

Trump menggambarkan hubungannya dengan Xi Jinping sebagai benteng pertahanan, yang menjaga China dari protes yang semakin keras yang telah mengguncang Hong Kong.

Dia menambahkan bahwa "jutaan tentara yang berdiri di luar Hong Kong tidak akan pergi hanya karena saya bertanya kepadanya: 'Tolong jangan lakukan itu. Anda akan membuat kesalahan besar. Itu akan memiliki dampak negatif yang luar biasa pada kesepakatan perdagangan'."

Trump mengakui bahwa ketegangan atas bekas jajahan Inggris - yang diserahkan kembali ke China pada tahun 1997 - telah mempersulit upaya untuk mencapai kesepakatan perdagangan dengan Beijing, prioritas utama Trump dan sumber ketidakpastian ekonomi ketika Washington menuju tahun pemilihan.

Namun pernyataan Trump itu merupakan jawaban atas pernyataan yang dibuat beberapa jam sebelumnya oleh Xi, yang mengatakan pada pertemuan para pejabat tinggi di Beijing bahwa China menginginkan kesepakatan tetapi "tidak takut" untuk melawan jika diperlukan.

"Kami memiliki kesepakatan, berpotensi sangat dekat," kata Trump selama wawancara.

"Dia ingin membuat kesepakatan lebih dari yang aku inginkan. Aku tidak ingin menyetujuinya."

3 of 3

Donald Trump: Tarif Impor China Adalah Rezeki Nomplok

20170406-Donald Trump Bertemu dengan Xi Jinping di Florida-AP
Presiden AS, Donald Trump menjabat tangan Presiden China, Xi Jinping saat jamuan makan malam di resor Mar a Lago, Florida, Kamis (6/4). Kedua pemimpin negara tersebut diagendakan akan menghabiskan waktu bersama secara privat. (AP Photo/Alex Brandon)

Trump menambahkan bahwa pendapatan dari tarif impor China adalah rezeki nomplok bagi Amerika Serikat, sesuatu yang dikatakan para ekonom sebenarnya membebani perekonomian.

Pernyataan Trump tidak banyak mengklarifikasi apakah kedua pihak sebenarnya membuat kemajuan dalam menyelesaikan teks perjanjian "fase satu" yang diumumkan Trump bulan lalu.

China telah menyerukan untuk kembalinya tarif AS yang ada sebagai bagian dari perjanjian itu, tetapi para pejabat AS mengatakan sebaliknya mereka dapat mempertimbangkan menunda putaran tugas baru yang akan mulai berlaku pada 15 Desember.

Konflik perdagangan AS kini memasuki tahun kedua, dengan ratusan miliar dolar dalam perdagangan dua arah dikenakan bea masuk yang curam.

Lanjutkan Membaca ↓