2.887 Hari Menjabat, PM Shinzo Abe Jadi Perdana Menteri Jepang Terlama

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 20 Nov 2019, 18:35 WIB
Diperbarui 20 Nov 2019, 19:17 WIB
Prosesi Penobatan Kaisar Jepang Naruhito

Liputan6.com, Tokyo - Shinzo Abe telah menjadi perdana menteri terlama di Jepang, tetapi tonggak itu terjadi di tengah skandal politik dan keraguan atas kemampuannya untuk mewujudkan mimpinya merevisi konstitusi "pasifis" pascaperang negara itu.

Abe telah menghabiskan total 2.887 hari atau sekitar 7 tahun sebagai pemimpin selama dua periode di dalam pemerintahan, mengalahkan rekor sebelumnya yang ditetapkan Taro Katsura lebih dari seabad yang lalu.

Pada usia 52, Abe adalah perdana menteri termuda Jepang ketika ia pertama kali menjadi pemimpin pada 2006, tetapi meninggalkan jabatannya setahun kemudian di tengah skandal dan pertanyaan tentang kesehatannya. Demikian dikutip dari The Guardian, Rabu (20/11/2019).

Dia menjadi perdana menteri untuk kedua kalinya pada akhir 2012 dan berjanji untuk membangkitkan kembali perekonomian setelah dua dekade stagnasi, memperkuat militer Jepang dan merevisi konstitusi yang ditulis AS.

Abe dan kaum konservatif lainnya melihat konstitusi, yang melarang Jepang menggunakan atau mengancam kekuatan untuk menyelesaikan perselisihan internasional, sebagai kendala lama pada kemampuan Jepang untuk mempertahankan diri melawan Korea Utara yang bersenjata nuklir dan China yang lebih tegas.

Meskipun gagal untuk melakukan reformasi struktural, termasuk meningkatkan jumlah perempuan dalam peran publik dan swasta senior, dan melewati beberapa skandal kronis, analis mengatakan Abe telah diuntungkan dari oposisi yang lemah dan terpecah dan keinginan untuk stabilitas di antara pemilih.

"Masa jabatan Abe telah menjadikan Jepang sebagai pulau stabilitas politik bahkan ketika negara-negara demokrasi maju lainnya menderita karena pemerintahan yang lemah, tidak populer, atau berumur pendek selama dekade ini," kata Tobias Harris, pakar dan wakil presiden Jepang Teneo.

Jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa posisi partai Demokrat Liberal Abe tidak dapat disangkal dan bahwa ia kemungkinan akan terus menjadi pemimpin sampai setidaknya September 2021.

Sebuah jajak pendapat oleh lembaga penyiaran publik NHK bulan ini menunjukkan dukungan untuk LDP sebesar 36,8%, menempatkannya jauh di depan partai oposisi Konstitusional Demokrat terbesar dengan 6,3%.

 

2 of 3

Klaim Dekat dengan Trump

PM Jepang Shinzo Abe jelang konferensi pers bersama Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih (7/6) (AFP PHOTO)
PM Jepang Shinzo Abe jelang konferensi pers bersama Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih (7/6) (AFP PHOTO)

Abe mengklaim telah menjalin hubungan dekat dengan Donald Trump namun masih tetap gagal membuat banyak kemajuan di beberapa bidang kebijakan luar negeri.

Kim Jong-un telah menolak tawaran Abe untuk bertemu, tanpa prasyarat, untuk membahas masalah warga Jepang yang diculik oleh Korea Utara selama perang dingin, sementara Abe tampaknya tidak lebih memprioritaskan untuk menyelesaikan perselisihan dengan Rusia mengenai kepemilikan sekelompok pulau daripada ketika dia menjabat.

Dalam beberapa bulan terakhir, hubungan antara Jepang dan Korea Selatan merosot ke level terendah, karena kedua negara tetap berselisih mengenai warisan pahit perang mereka.

Dia menghadapi tuduhan bahwa dia mengundang para pendukung ke pesta bunga sakura yang didanai pemerintah di Tokyo dan bahwa kantornya mungkin telah melanggar undang-undang kampanye dengan membayar sebagian biaya bagi mereka untuk menghadiri resepsi malam sebelumnya.

Abe membantah tuduhan tersebut, tetapi sebuah jajak pendapat oleh surat kabar Asahi menunjukkan 68% responden tidak yakin dengan penjelasannya.

Dengan asumsi ia aman dari skandal terbaru, Abe diharapkan mengalihkan perhatiannya untuk merevisi konstitusi untuk memberikan pengakuan hukum kepada pasukan bela diri Jepang.

"Perdana Menteri Abe pasti akan turun dalam sejarah," kata Shinichi Nishikawa, profesor ilmu politik di Universitas Meiji di Tokyo. "Tetapi peluang untuk mencapai tujuan ambisiusnya sangat, sangat tipis."

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓