Polisi Hong Kong Kepung Kampus Selama Bentrokan Demonstrasi Terbaru

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 18 Nov 2019, 10:45 WIB
Diperbarui 18 Nov 2019, 11:15 WIB
Demonstran Hong Kong. (AFP)

Liputan6.com, Hong Kong - Polisi mengepung sebuah kampus universitas Hong Kong setelah perselisihan dengan ratusan pemrotes di dalamnya selama Minggu 17 November 2019 yang berlangsung hingga malam hari dan berlanjut pada keesokan paginya.

Puluhan pengunjuk rasa berusaha pergi setelah matahari terbit tetapi berbalik ketika polisi menembakkan gas air mata dan peluru karet, demikian seperti dikutip dari BBC, Senin (18/11/2019).

Sebelumnya, polisi mencoba memasuki Universitas Politeknik Hong Kong, tetapi disambut dengan molotov dan batu bata.

Demonstran telah menduduki situs tersebut selama berhari-hari, ketika protes keras Hong Kong memasuki babak kekerasan baru sejak pekan kemarin.

Pada Senin pagi, kepala universitas, Profesor Jin-Guang Teng, merilis pernyataan video kepada para pemrotes, mengatakan bahwa ia telah mengatur kesepakatan dengan polisi.

Para pengunjuk rasa akan dapat pergi dengan damai, kata Prof Teng, jika mereka berhenti "melakukan kekerasan."

Jika pengunjuk rasa meninggalkan kampus dengan damai, ia mengatakan akan "secara pribadi menemani" mereka ke kantor polisi di mana ia akan "memastikan kasus Anda diproses secara adil".

Namun pesan itu tampaknya tidak banyak berpengaruh --dan para pengunjuk rasa tetap berada di dalam kampus.

Universitas Politeknik Hong Kong telah ditempati oleh para pemrotes selama beberapa hari, dan sebuah pernyataan dari universitas pada hari Minggu malam mengatakan bahwa fasilitas mereka "telah sangat dirusak secara luas."

Semalam, pengunjuk rasa melemparkan bom bensin dan batu bata ke polisi, dan bahkan menembakkan panah dari busur.

BBC melaporkan di lokasi bahwa ada permainan "kucing dan tikus" antara demonstran dengan polisi.

Ketika polisi mencoba memasuki kampus sekitar pukul 05.30 waktu setempat, mereka disambut bom bensin, yang memicu lebih banyak kebakaran di sekitar lokasi.

Setelah matahari terbit, lusinan pemrotes mencoba meninggalkan lokasi - tetapi berbalik setelah ditanggapi dengan gas air mata dan peluru karet.

Seorang siswa mengatakan kepada kantor berita Reuters: "Awalnya saya merasa sangat takut dan panik tetap di sini, karena polisi mengatakan kita semua di dalam universitas akan ditangkap karena tuduhan kerusuhan dan kita akan dihukum selama 10 tahun atau lebih.

"Tapi sekarang aku merasa sangat damai karena aku percaya bahwa semua orang di universitas kita akan tetap bersama."

Pada Minggu malam, polisi memperingatkan mereka bisa menggunakan peluru tajam.

"Saya dengan ini memperingatkan para perusuh untuk tidak menggunakan bom bensin, panah, mobil, atau senjata mematikan apa pun untuk menyerang petugas polisi," kata juru bicara kepolisian Louis Lau.

"Jika mereka melanjutkan tindakan berbahaya seperti itu, kita tidak akan punya pilihan selain menggunakan kekuatan minimum yang diperlukan, termasuk putaran hidup, untuk membalas."

Pada hari Minggu, seorang anggota polisi Hong Kong tertembak di kaki dengan panah yang tampaknya ditembakkan oleh seorang pemrotes menggunakan busur.

2 of 3

Sekilas Demo Hong Kong

Demo pro-demokrasi Hong Kong dimulai daat perayaan HUT ke-70 RRC (Vincent Thien / AP PHOTO)
Demo pro-demokrasi Hong Kong dimulai daat perayaan HUT ke-70 RRC (Vincent Thien / AP PHOTO)

Hong Kong - sebuah koloni Inggris hingga 1997 - adalah bagian dari Tiongkok di bawah model yang dikenal sebagai "satu negara, dua sistem".

Di bawah model ini, Hong Kong memiliki tingkat otonomi yang tinggi dan orang-orang memiliki kebebasan yang tak dirasakan di Tiongkok daratan.

Protes dimulai pada bulan Juni setelah pemerintah berencana untuk mengeluarkan RUU yang akan memungkinkan tersangka diekstradisi ke daratan China.

Banyak yang khawatir ini akan merusak kebebasan kota dan independensi peradilan.

RUU itu akhirnya ditarik tetapi protes berlanjut, setelah berevolusi menjadi pemberontakan yang lebih luas terhadap polisi, dan cara Hong Kong dikelola oleh Beijing.

3 of 3

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓