Jelang Pemilu AS 2020, Twitter Larang Semua Iklan Berunsur Politik

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 17 Nov 2019, 08:00 WIB
Diperbarui 17 Nov 2019, 08:15 WIB
Ilustrasi Twitter

Liputan6.com, San Fransisco - Twitter Inc pada hari Jumat mengatakan larangan iklan politiknya akan mencakup referensi ke kandidat politik atau undang-undang, dan itu tidak akan mengizinkan iklan yang berpotensi memiliki dampak pada penyebab sosial dan politik.

Situs media sosial populer, yang pertama kali mengumumkan larangan iklan politiknya bulan lalu, sebelumnya tidak memberikan rincian tentang kebijakan baru tersebut. Pada hari Jumat (15/11), perusahaan tersebut mengatakan akan mendefinisikan konten politik sebagai segala sesuatu yang merujuk "seorang kandidat, partai politik, pejabat pemerintah terpilih atau yang ditunjuk, pemilihan, referendum, surat suara, undang-undang, peraturan, arahan, atau hasil peradilan."

Dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (16/11/2019), Twitter mengatakan akan menggunakan kombinasi teknologi otomatis dan tim manusia untuk menegakkan kebijakan iklan baru.

Langkah ini dilakukan sebagai kampanye untuk pemilihan presiden pada November 2020 mendatang yang memanas di tengah meningkatnya tekanan pada perusahaan media sosial untuk berhenti menerima iklan yang menyebarkan informasi palsu dan dapat mempengaruhi pemilihan.

"Kami percaya jangkauan pesan politik harus diperoleh, bukan dibeli," kata Kepala Eksekutif Twitter, Jack Dorsey dalam mengumumkan larangan itu.

Rival Facebook Inc, mengatakan tidak ingin menahan pidato politik. Twitter telah menolak panggilan dari beberapa politisi untuk mengikuti jejak Twitter, dan mengatakan tidak akan mengizinkan iklan politik karena dapat menyesatkan di situsnya.

Larangan itu diperkirakan mulai berlaku pada 22 November.

 

2 of 5

Respons Tim Kampanye

Donald Trump melambaikan tangan dalam kampanye perdana pencalonan dirinya dalam pemilu presiden AS 2020. (AFP Photo)
Donald Trump melambaikan tangan dalam kampanye perdana pencalonan dirinya dalam pemilu presiden AS 2020. (AFP Photo)

Brad Parscale, manajer kampanye untuk upaya pemilihan kembali Presiden AS Donald Trump, dalam sebuah pernyataan menilai langkah tersebut sebagai "upaya lain untuk membungkam kaum konservatif, karena Twitter tahu Presiden Trump memiliki program online paling canggih yang pernah dikenal."

Bill Russo, wakil direktur komunikasi untuk kampanye kepresidenan mantan Wakil Presiden Joe Biden, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menghargai Twitter yang tidak akan mengizinkan "noda yang tidak terbukti" muncul di iklan, tetapi mengatakan perusahaan media sosial memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan situs mereka tidak penuh dengan disinformasi.

"Kami menantikan untuk melihat bagaimana kebijakan itu bekerja dalam praktik dan berniat untuk memegang kata-kata Twitter," katanya.

"Twitter akan memungkinkan perusahaan dan kelompok advokasi untuk menjalankan iklan yang mempromosikan kesadaran dan diskusi tentang penyebab sosial, seperti perlindungan lingkungan. Tetapi mereka tidak akan diizinkan untuk mendorong perubahan politik atau legislatif, terutama jika mereka mengadvokasi sesuatu yang menguntungkan bisnis mereka," ujar Del Harvey, Vice President of Trust and Safety, mengatakan dalam sebuah konferensi pada hari Jumat.

 

 

3 of 5

Bentuk Larangan

Aplikasi Twitter
Aplikasi Twitter. Ilustrasi: Dailydot.com

Di bawah kebijakan baru misalnya, Sierra Club masih bisa mempromosikan perjuangan mereka, tetapi mereka tidak akan dapat memilih politisi yang mereka dukung atau menargetkan siapa yang ingin mereka lihat kalah dalam pemilihan, atau melobi untuk hasil politik.

Demikian pula, sebuah kelompok dapat menjalankan iklan yang menyadarkan terhadap kekerasan senjata tetapi tidak dapat menyerukan larangan terhadap senjata penyerangan yang digunakan dalam penembakan massal karena larangan tersebut menyiratkan peraturan, kata Twitter.

Iklan yang dimaksudkan untuk mempromosikan kesadaran tentang suatu alasan akan diizinkan untuk menargetkan pengguna di tingkat negara bagian atau lebih tinggi, tetapi tidak dengan kode pos. Dan para pengiklan itu tidak akan dapat menargetkan orang berdasarkan kecenderungan politik mereka, tambah Twitter.

Roy Temple, seorang mitra di konsultasi media digital GPS Impact yang telah bekerja dengan kampanye politik, menyebut langkah itu "penghalang raksasa" oleh CEO Twitter yang tidak melibatkan hilangnya banyak pendapatan, dan ia mempertanyakan sulitnya menerapkan kebijakan yang rumit. 

"Saya tidak ingin menjadi karyawan Twitter yang harus melakukan panggilan ini dan membela mereka. Perawatan kesehatan universal adalah penyebabnya, tetapi apakah ada tagihan yang terkait dengan itu? Apakah Anda berbicara tentang tagihan atau penyebabnya? Bagaimana itu ditentukan?"kata Temple. 

Harvey mengatakan pada hari Jumat bahwa kebijakan baru tidak diharapkan untuk mengubah perkiraan pendapatan kuartal keempat Twitter. Eliminasi iklan politik untuk pemilihan jangka menengah AS 2018 di Twitter kurang dari US $ 3 juta, perusahaan melaporkan.

4 of 5

Twitter

Ilustrasi Twitter
Ilustrasi Twitter (Liputan6.com/Sangaji)

Para kritikus mengatakan larangan itu akan sangat merugikan kandidat yang kurang dikenal dalam masa kampanye.

Jika Facebook dan Google - pemain yang jauh lebih besar dalam periklanan digital,  akan mengadopsi kebijakan serupa, itu akan menjadi "bencana" bagi para kandidat yang tidak dikenal, kata Eric Wilson, ahli strategi politik yang berbasis di Washington D.C.

"Jika Facebook mempertimbangkan untuk menghilangkan hal-hal seperti penargetan mikro, saat itulah kami akan panik," kata Wilson. Dia mengatakan platform telah menjadi kendaraan terbaik untuk meningkatkan dukungan akar rumput, dan larangan serupa dapat melukai kandidat yang tidak menerima sumbangan besar dari korporasi dan komite aksi politik (PAC).

Twitter mengatakan pihaknya berupaya membuat aturan baru sejelas mungkin. Tetapi perusahaan teknologi besar lainnya, termasuk Facebook dan Alphabet Inc. Google, telah secara luas mempublikasikan perjuangan untuk memoderasi jumlah besar konten yang diunggah ke situs mereka.

Penerbit berita yang memenuhi kriteria tertentu akan terus dapat menjalankan iklan di Twitter yang mereferensikan konten politik, tetapi mereka tidak dapat mengadvokasi atau menentang topik politik.

5 of 5

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓