Menteri Kehakiman Hong Kong Diserang di Inggris, China Berang

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 16 Nov 2019, 12:56 WIB
Diperbarui 17 Nov 2019, 10:10 WIB
Teresa Cheng Jadi Korban Penyerangan di London.

Liputan6.com, London - China mengutuk "serangan mengerikan" oleh para pemrotes terhadap Sekretaris Hakim Hong Kong di London pada Kamis malam.

Teresa Cheng jatuh dan dirawat karena cedera lengan di rumah sakit setelah didesak oleh sekitar 30 pendukung gerakan pro-demokrasi Hong Kong.

Dilansir dari BBC, Sabtu (16/11/2019), pejabat China Geng Shuang mengatakan beberapa orang di Inggris "mendukung aksi kekerasan ... untuk menciptakan kekacauan" di bekas koloninya.

Hong Kong telah dilanda protes anti-pemerintah selama lima bulan.

Kampanye dimulai dengan menentang rencana yang sekarang ditarik untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina, tetapi sejak itu berubah menjadi demonstrasi yang lebih luas mendukung demokrasi dan menentang tindakan polisi.

Protes terus berlanjut dan sering berjalannya waktu, hal tersebut berubah menjadi kekerasan. Pada hari Kamis, seorang pria berusia 70 tahun meninggal setelah terkena batu bata yang dilemparkan selama bentrokan.

Sementara itu Hong Kong mengkonfirmasi telah memasuki resesi pertama selama satu dekade, dengan ekonomi menyusut 3,2% pada Juli hingga September, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

2 of 4

Apa yang Terjadi?

Ilustrasi bendera Hong Kong (AFP Photo)
Ilustrasi bendera Hong Kong (AFP Photo)

Sekretaris Hakim, Teresa Cheng berada di Camden, London utara, untuk mempromosikan Hong Kong sebagai pusat penyelesaian perselisihan dan kesepakatan.

Sebuah video menunjukkan dia berjalan menuju sebuah kelas di Chartered Institute of Arbitrators (CIArb) ketika dia dikelilingi oleh sekelompok pengunjuk rasa. Beberapa memegang tanda-tanda dan berteriak "pembunuh" dan kemudian, Cheng jatuh ke tanah.

Polisi Metropolitan London mengatakan mereka sedang menyelidiki tuduhan penyerangan dan belum ada penangkapan yang dilakukan.

"Seorang wanita dibawa ke rumah sakit oleh London Ambulance Service yang menderita cedera pada lengannya," lapor sebuah pernyataan.

Dalam sebuah pernyataan, CIArb mengatakan Cheng telah "diserang oleh banyak orang".

Tom Tugendhat, ketua komite urusan luar negeri parlemen, mengutuk perilaku para pengunjuk rasa.

3 of 4

Reaksi China

Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Mr Geng, juru bicara kementerian luar negeri China, mengatakan serangan itu "secara langsung terkait dengan politisi Inggris tertentu yang membingungkan benar dan salah dalam masalah Hong Kong dan dukungan mereka untuk tindakan kekerasan, memberikan landasan bagi mereka yang anti-China dan ingin menciptakan kekacauan di Hong Kong".

Dia mengatakan jika Inggris tidak mengubah pendekatannya dan terus menambah "bahan bakar ke api", menabur perselisihan dan menghasut orang lain itu akan "membawa bencana pada dirinya sendiri".

Dia mendesak Inggris untuk "membawa para pelakunya ke pengadilan dan ... juga melindungi keselamatan dan integritas semua orang China di negara ini".

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam juga mengutuk para pengunjuk rasa di Inggris, mengatakan "tindakan biadab melanggar garis bawah masyarakat beradab".

Kantor Cheng mengatakan dia "menghasut gerombolan perusuh di London menyebabkan luka serius dalam perjalanan ke tempat acara".

Para pengunjuk rasa mengatakan Cheng memainkan peran penting dalam mendorong RUU ekstradisi.

4 of 4

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓