Hewan Kecil Mirip Rusa yang Hilang 30 Tahun Terlihat di Vietnam

Oleh Tanti Yulianingsih pada 12 Nov 2019, 18:00 WIB
Diperbarui 14 Nov 2019, 16:13 WIB
Tikus-Rusa

Liputan6.com, Hanoi - Hewan kecil mirip rusa yang disebut punah tertangkap kamera untuk pertama kalinya dalam 30 tahun.

Makhluk kecil mirip rusa seukuran kelinci itu terpotret di alam liar untuk pertama kalinya dalam tiga dekade di bagian selatan Vietnam. Hal ini membuat lega para pegiat konservasi yang khawatir spesies ini punah.

Mengutip CNN, Selasa  (12/11/2019), Chevrotain atau mouse-deer atau kancil yang juga dikenal sebagai rusa-tikus Vietnam yang memiliki semburat warna perak, terakhir terlihat lebih dari 25 tahun lalu. Ketika itu tim peneliti Vietnam dan Rusia memperoleh chevrotain mati dari seorang pemburu.

"Selama ini, spesies tersebut sepertinya hanya ada sebagai bagian dari imajinasi," kata ahli biologi Vietnam, An Nguyen, seorang ilmuwan konservasi rekanan dengan Global Wildlife Conservation, sebuah organisasi nonpemerintah, dan seorang mahasiswa PhD dengan Institut Penelitian Kebun Binatang dan Margasatwa Liibniz.

"Menemukan bahwa memang makhluk itu masih ada di luar sana, adalah langkah pertama untuk memastikan kami tidak kehilangannya lagi, dan kami sekarang bergerak cepat untuk mencari cara terbaik untuk melindunginya," katanya dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan mengira makhluk mungil itu, yang berada di antara daftar 25 spesies hilang "yang paling dicari" yang dihimpun oleh Global Wildlife Conservation (GWC), telah menjadi korban hilangnya habitat dan perburuan intensif untuk perdagangan satwa liar ilegal. Kawat jerat banyak digunakan di wilayah tersebut.

Rincian penemuan kembali dipublikasikan Senin di jurnal ilmiah Nature Ecology & Evolution.

2 of 3

Berawal dari Laporan Warga

Ilustrasi kamera CCTV (Sumber: Wikipedia)
Ilustrasi kamera CCTV (Sumber: Wikipedia)

Setelah mewawancarai penduduk desa dan polisi hutan di dekat kota pantai Nha Trang, tim ilmuwan memasang perangkap kamera selama lima bulan di daerah-daerah di mana penduduk setempat mengatakan mereka pernah melihat binatang itu.

Alat tersebut menghasilkan 275 foto mamalia.

Tim kemudian memasang 29 kamera lain di area yang sama, kali ini merekam 1.881 foto chevrotain selama lima bulan.

Meskipun julukan mereka, chevrotain bukan tikus atau rusa, tetapi ia adalah ungulata terkecil di dunia atau mamalia berkuku, menurut Global Wildlife Conservation (GWC).

Mereka adalah pemalu dan menyendiri, terlihat berjalan di ujung kuku mereka dan memiliki dua taring kecil. Beratnya biasanya kurang dari 10 pon.

Spesies ini pertama kali dijelaskan oleh para ilmuwan pada tahun 1910, ketika empat spesimen dikumpulkan di sekitar Nha Trang. Tidak ada catatan yang diverifikasi secara ilmiah lagi sampai tahun 1990, ketika seekor binatang disita dari seorang pemburu lokal di Vietnam tengah, lebih jauh ke utara.

"Tidak ada informasi. Begitu sedikit yang diketahui tentang hal itu sehingga spesies itu adalah satu tanda tanya raksasa," kata Andrew Tilker, Petugas Spesies Asia di GWC.

3 of 3

Memulai Pencarian

Ilustrasi Kamera Tersembunyi
Ilustrasi Kamera Tersembunyi (sumber: iStockphoto)

Salah satu tantangan terbesar adalah memutuskan di mana memulai pencarian.

"Kami memiliki dua tempat bersejarah yang terpisah cukup jauh - satu di bagian selatan Vietnam dan yang lainnya jauh di utara," kata Tilker."Tapi kami tahu bahwa banyak orang memasang perangkap kamera di hutan hujan yang selalu hijau dan belum pernah melihatnya, jadi kami pikir kami harus melihat habitat hutan kering yang benar-benar berbeda dan di mana tidak banyak orang yang melihat."

Temuan studi ini memiliki implikasi untuk spesies lain yang hilang karena sains, kata Tilker.

"Bagi dunia ilmiah, ini adalah spesies yang hilang, tetapi masyarakat setempat sudah tahu tentang hal itu. Hanya dengan memanfaatkan pengetahuan ekologis lokal kita berhasil. Itu dapat direplikasi untuk spesies lain di bagian lain dunia," katanya.

Tilker juga memperingatkan bahwa hanya karena spesies ini ditemukan relatif mudah, bukan berarti makhluk itu tidak terancam.

"Ini mungkin mewakili populasi terakhir atau satu dari segelintir populasi, dalam hal ini kita perlu segera mengambil tindakan untuk menerapkan langkah-langkah konservasi untuk memastikan kelangsungannya."

Lanjutkan Membaca ↓